Pengen Belajar Curhat, Bisa Ngga Sih, hehehe

pixabay

Judul di atas terlihat aneh kan ya. Curhat kok belajar, hahaha. Tapi iya sih. Saya termasuk tipe orang susah untuk curhat. Apalagi kalau curhatnya adalah masalah yang terlalu pribadi banget bagi saya, makin susaah. Kalau masalahnya sekadar masalah-masalah biasa yang ngga penting sih, yang terlalu umum kedengarannya, sekadar cerita santai ngga masalah cerita-cerita, hehehe…

Jadi, saya ingin belajar curhaaat, hahaha. Saya ingin mencoba belajar bercerita pada orang lain. Saya ingin katakanlah berkeluh kesah juga, mengeluarkan isi kepala saya, mengeluarkan uneg-uneg saya. Walaupun saya ngga tau bagaimana cara memulai untuk curhat sama orang lain…jiaaah.

Curhat sendiri sebenarnya kan bagus ya. Karena salah satu fungsi curhat kan untuk ‘mengalirkan’ saluran-saluran yang tersumbat yang ada di kepala. Dengan curhat, saluran otak bisa longgar dan kepala jadi enteng lagi. Jadi, karena saya ngga suka curhat, jadinya otak saya sering butek, kepala jadi sering pusing dan juga kadang-kadang bikin mood jadi ambruk, hahaha… 😛

Saya juga bingung, kenapa susah bagi saya untuk bercerita tentang diri saya atau masalah saya pada orang lain ya. Bukan ngga mau tapi ngga bisa. Pun kalau saya bisa curhat atau cerita, bukan saja ia teman-teman yang akrab banget tetapi dia juga tau saya sedang menghadapi masalah. Dia liat sendiri apa yang saya alami sehingga pada dialah saya bisa bercerita atau curhat. Kalau ngga dia liat, saya juga ngga akan cerita, hehehe… 😛

Saking jarangnya saya curhat sama teman saya (padahal teman akrab, hehehe), pernah dulu ya teman-teman akrab jaman kuliah pada ngomong gini sama teman-teman yang lain, “ini nih, orang curang. Ngga pernah cerita-cerita apapun tentang dirinya. Sementara kita cerita apa saja sama dia.” Danyang ngomong itu ngga dari satu dua orang aja, hahaha.

Saya bisa curhat hanya pada orang-orang tertentu yang sangat dekaaaat banget dengan saya. Kalau saya ngga dekaaat banget susaaaah banget buat cerita. Apalagi kalau pada kenyataannya sayalah yang selama ini sering menjadi tempat teman saya banyak bercerita atau curhat. Jadi makin susah buat saya untuk cerita atau curhat.

Saya juga kadang-kadang mikir aja, enak ya liat orang bisa curhat kapan saja dan dimana saja, sehingga kepalanya bisa plong, lega. Memang sih orang curhat kan bukan melulu buat dikasih saran atau nasehat, cukup didengarkan saha atau tampung saja semua keluh kesah yang keluar dari kepala. Supaya kepalanya jadi ‘longgar lagi’, ngga sumpek lagi.

Dan kadang-kadang saya juga bener-bener mau curhat sama teman saya. Saya juga ingin mempunyai teman yang bisa menjadi pendengar yang baik bagi saya. Tapiii, sayangnya, hampir ngga ada sama sekali. seringkali setiap saya baru aja mulai sedikit cerita sebagai pembukaan, ujungnya-ujungnya justru saya lagi yang harus dengar curhat teman saya.

Misal nih, saya baru aja cerita, eh baru aja cerita pembuakaan dari saya si teman langsung aja menyahut bikin cerita tandingan, ‘iya, gue juga pernah ngalamin yang kaya gitu…, gue …bla..bla..bla..’ pada akhirnya teman saya yang curhat sampai abis. Saya ngga curhat jadinya, malah mendengarkan lagi : saya kembali menjadi pendengar sejati. Kadang-kadang saya kesal juga jadinya. Karena hal yang seperti ini nggak hanya terjadi pada saat ngobrol face to face, tapi juga pada saat chatting di wa atau via telponan.

Karena sering terjadi hal yang seperti di atas, saya semakin susah buat curhat, sudah makin susah buat saya untuk bercerita. Apalagi pas pada saya udah ‘on’ pengen curhat tapi kurang dapet respon karena teman saya ngga punya feeling alias ngga ngeh kalau saya pengen curhat, maka saya kembali menarik diri saya, saya ngga jadi cerita, hahaha. Tapi saya ngga kesal atau marah teman saya ngga ngeh, karena itu berarti saya tetap menyimpan cerita saya buat diri saya ajaaah, hehehe.

Akibat dari ngga bisa curhat adalah, otak saya kembali mumet. Otak saya yang udah kepenuhan, jadi makin penuh, karena ngga ada saluran ‘pembuangan’, sementara saluran masuknya ngga berhenti. Yang kaya gitu mah, seriiiiing bangat saya alami, hahaha. Udah jadi risiko psikolog dadakan, introvert pula.

Pernah juga saya punya niat yang aneh lainnya saking suntuknya saya. Saya pengen ngobrol sama siapa aja kek, meski itu orang yang ngga dikenal. Saya pengen banget pencet nomor telpon atau hape orang lain yang ngga saya kenal. Pokoknya asal pencet aja 5 atau 6 angka terakhir hape. Saya berharap bisa ngobrol sama seseorang yang entah siapa…. 😛

Sotoy-nya adalah adalah saya masih sempet juga mikir harus pencet nomor-nomor hape yang lama, yang 11 dijit,  hahaha. Pun kalaupun yang 12 dijit, saya maunya yang nomornya nomor lama, hahaha. Karena kalau pakai nomor yang agak baru takutnya ntar ngomongnya nyasar sama anak alay, kan makin repot dah urusannya… 😛

Advertisements

16 comments

  1. Haha iya problem jadi pendengar yg baik itu org mlh ikut curhat ya mba Firsty. Paham rasanya. Sebetulnya ini anggapan yg krg pas juga kl ada yg bilang curhat hrs butuh pendengar. Knp tdk dg diri sendiri? Sediakan waktu dan coba berdialog dg seseorg di hadapan yg ingin diajak berbicara. Metode klasik. Tp semoga bisa ketemu org yg tepat.

    • Saya problemnya seperti itu… Udah pengen ngomong..udah siap mau membuka diri buat cerita eh baru aja buat opening langsung disamber sama yg dengar, hahaha. Dia yg jadinya cerita.

      Bener-bener kudu ketemu orang yg tepat sebenarnya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s