(Bukan) Tips Hidup Hemat Ala Saya

Minggu ini, kembali saya mendapat tugas menulis blog dari grup 3 sisterhood Blogger Muslimah. Tema yang kami usung adalah Tips-tips hidup hemat. Boleh tips hidup hemat ala anak kos di akhir bulan, tips hidup hemat ibu rumah tangga ataubtips hidup hemat ala anak rantau. Terserah aja. Yang penting tip hidup hemat.

Tips hidup hemat? Tips dari saya? Weew, amazing! Tidak salah nih? Saya tidak yakin bisa membuat tips-tips hidup hemat ini dengan baik, karena saya bukanlah orang yang bisa hidup hemat. Saya sangat boros….hahaha.

Saya bukan bangga dengan keborosan saya, tapi kalau memberikan tips hemat, itu seperti tungkek pambawo rabah dalam pepatah orang Padang, yang artinya : tongkot pembawa (yang membuat) rebah (jatuh). Maksudnya adalah, fungsi tongkat kan harusnya membuat orang tetap berdiri tegak, tapi ini malah sebaliknya, membuat orang jadi jatuh.

Teman-teman saya yang dekat dengan saya tau banget saya ini boros. Ngga bisa pegang uang, hahaha. Sekarang mari kita liat gimana borosnya saya dalam keseharian saya.

1. Transportasi.
Saya ini sangat dikenal sebagai miss ojek. Artinya kemana-mana naik ojek. Saya ribet naik angkutan umum yang berkali-kali, dan kemudian harus disambung jalan kaki lagi 300-400 m. Saya mending naik ojek dah. Lebih mahal dikit ngga apa-apa. Belagu emang, hehehe.

Saya terbiasa naik ojek udah sejak jauh sebelum ada ojek online. Pilihan naik ojek ini juga disebabkan saya kurang bagus dalam manajemen waktu, hehehe. Suka berangkat mepet-mepet waktu. Beda ongkos 10.000 – 15.000 (lebih mahal ojek walau berkali-kali ngangkot atau ngebis untuk mencapai satu tujuan) saya hajaaar, hehehe.

Padahal kalau dipikir-pikir 20 kali dalam sebulan lebih mahal ojek, harusnya saya bisa nyimpan uang 200.000 – 300.000 kan ya. Tapi dasar saya ngga mau ribet, naik ojek lagi, hehehe. Makanya saya termasuk orang yang sangat bersyukur dengan adanya ojek online yang harga jauh lebih murah daripada ojek pangkalan, hehe.

*Duuuuh firsty, naik ojek aja bangga, naik taksi dooong, ketauan lebih nyaman… Apalagi kalau naik mobil ndiri :p

2. Biaya Makan
Nah, ini lagi, salah satu pos terbesar dalam biaya hidup saya. Saya ini orangnya pemalas luar biasa. Teman-teman di kos setiap hari masak nasi di mejik kom, buat seharian. Lauk dan sayur tinggal beli di warung. Emang sih lebih irit. Beli lauk dan sayur di warung dengan harga 10.000 – 15.000 bisa untuk 2 kali makan atau kalau mau ngirit lagi bisa buat 3 kali makan, hahaha.

Saya bukannya ngga mau masak nasi di mejik kom, tapi setiap kali saya masak nasi di mejik kom, selalu berakhir tragis nasinya. Biasanya pasti ntu nasi jadi kering dalam mejik kom karena tetep aja maka di warung untuk makan siang dan malan. Saya kan pulangnya sering malam jam 8 an lewat. Kan makan malam udah lewat, biasanya sekitar abis magrib. Jadi masak nasi juga ngga ke makan. Makanya jadi malas masak nasi.

Saya juga mikirnya daripada saya repot-repot masak trus beli sayur trus bawa bekal ke kerjaan, trus ternyata bedanya sama beli langsung beli cuma goceng (seharian), mending saya beli nasi bungkus aja. Sesederhana itu saja saya berpikir, hahaha. Nasi telor di padang 10.000. Kalau beli di warteg, nasi setengah pake telur plus sayur juga udah 10.000, mending saya beli nasi padang.

Saya udah ngga pemakan daging dan ayam (makan ayam sekali ‘seabad’ kalau lagi pengen ayam kaepsi), paling menu-nya ikan doang. Tapi makan ikan kalau di warteg saya kurang selera liatnya, belum lagi harganya pake sayur 12.000. Mending nasi ikan di padang aja, ketauan rasanya lebih mantep hahaha.

3. Enterteinment Diri
Saya ini suka nonton sebenarnya. Tapi ngga kudu-kudu amat, harus nonton. Dan saya ngga maksain harus nonton. Saya hanya nonton kalau saya benar-benar suka sama film yang akan saya tonton, tapi kalau lagi cekek dan pengiritan keras, ngga nonton juga, hehehe.

4. (Sok) Suka Ntarktir
Naah, saya ini tipe sok suka ntarktir juga loh, walau duit di kantong lagi cekaak banget. Saya juga tipe orang yang sok baik juga, hahaha. Kalau makan bareng trus ada yang cendrung lelet membayar makanan, maka saya cendrung bayar buat makan bersama tadi. Ngga bisa bersikap dutch going (benar ga istilahnya) gitu. Belagu akut saya mah.

Atau kalau duit bener-bener ngga ada baru bisa bilang, kita bs-bs ya…, hehehe. Atau juga pas lagi kantong kering baru bersedia ditraktir, hehehe, tapi selalu dengan ucapan, aduh malu gue ditraktir mulu, hehehe. Tapi belakangan malah bikin malu diri sendiri karena sering ditraktir, hahaha. Lagi kantong kering pake bangeeet soalnya, hehehe.

Nah, itu kira-kita yang bikin saya susah buat hidup hemat di Jakarta. Naaah, apa postingan yang musti saya buat tentang hidup hemaat? :p

Advertisements

8 thoughts on “(Bukan) Tips Hidup Hemat Ala Saya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s