Jembatan Akar ~ Jambatan Aka, Bayang, Pesisir Selatan, Sumatera Barat

jembatan-akar-6

Dasar jembatan di kasih papan biar nyaman saat nyeberang

Salah satu tempat wisata yang saya kunjungi waktu lebaran 2015 adalah  Jembatan Akar atau Jambatan Aka. Jembatan ini unik. Karena jembatan ini terbentuk dari akar-akar dua batang pohon kubang yang tumbuh berseberangan yang dipisahkan oleh sungai. Akar-akar dari dua batang pohon tersebut saling dililit dan dipilin satu sama lain. Sehingga akar-akar tersebut menyatu membentuk jembatan yang menghubungkan dua buah jorong.

Objek wisata ini berada di daerah Bayang, Pesisir Selatan, Sumatera Barat. Sekitar 70 km dari kota Padang.

Sebenarnya kawasan jembatan akar ini bisa dibilang sama saja dengan sungai-sungai lainya yang berada di daerah aliran sungai di kaki bukit dengan pepohohan yang besar dan rindang. Udara yang sejuk, air sungai yang jernih yang mengalir dari arah hulu. Serta gemericik aliran air yang memecah kesunyian di kaki bukit yang tenang.

jembatan-akar-3Jembatan yang terbuat dari lilitan akar dua buah pohon kubang inilah inilah yang menjadi keistimewaan sungai di kaki bukit ini. Yang menjadi daya tarik orang-orang datang berwisata ke sini.

Jembatan Akar ini masih kuat walaupun sudah berusia sekitar 100 tahun. Untuk memudahkan orang berjalan, di jembatan ini diberi papan. Dan supaya jembatan ini awet, jembatan ini diberi kawat baja supaya lebih kuat menahan jumlah beban orang-orang atau pengguna jembatan yang lewat. Baik masyarakat si sana pengunjung yang datang.

Dulu, beberapa tahun yang lalu, mungkin 15 tahun yang lalu kali ya, pernah ke sana bareng keluarga. Suasana di sekitar jembatan akar masih alami banget. Untuk tiba ke jembatan dari pemberhentian atau parkir musti jalan dulu di jalan setapak kira-kira 100 m lebih. Kiri kanannya adalah parak atau kebon milik warga. Dan beberapa meter lagi ke kiri adalah sungai yang mengalir di bawah Jembatan Akar.

Sekarang, sepertinya ada jalan yang lebih dekat ke jembatan. Kira-kira kurang dari 50 m. Dulu seingat saya jalan tersebut belum ada. Mungkin dulunya merupakan jalan setapak yang ke sininya dijadikan jalan beraspal. Dari jalan kampung tersebut kita turun tangga di samping rumah penduduk. Kira-kira 20 m dari tangga terbawah, berdiri pohon yang akarnya dijadikan jembatan.

Sayangnya, lebih kurang 10 meter sebelum jembatan tersebut sudah berdiri sebuah rumah, walaupun belum selesai dibangun. Saya ingat banget dulunya ngga ada rumah. Dan 3-4 m dari akar pohon kubang tersebut juga sudah berdiri pondok-pondok warung minuman dan mi instan.

jembatan-akar-13Bahkan hanya kurang dari 2 meter dari pintu jembatan, ada penjual makanan dan minuman. Penjual ini bikin pemandangan jadi kurang bagus dan bikin sempit jalan. Jadi kesannya Jembatan Akar berada di belakang dan di samping rumah penduduk. Ditambah lagi warung-warung yang merapat ke pohon membuat tempat wisata ini jadi makin crowded.

Jembatan Akar sudah tidak se-asyik seperti dulu lagi, hehehe. Sudah ngga terlalu alami lagi suasanaya.

Panjang Jembatan Akar ini kira-kira 15 – 20 m. Dan tingginya dari permukaan sungai berbatu yang berada di bawahnya kira-kira 4 meter. Air sungai yang mengalir ini jernih dan segar, bahkan cendrung dingin. Rasanya enak banget rendamin kaki di air ini. Jadi paling ngga masih ada yang dinikmati di Jembatan Akar ini selain jembatannya yang unik ini.

Oya, air sungai Batang Bayang ini bersumber dari Danau Diateh, Alahan Panjang, Solok. Jadi wajar banget airnya jernih dan segaaar banget. Dan sekitar 2-3 km sebelum Jembatan Akar ini terdapat objek wisata lain, yakni air terjun Bayang Sani. Saya ke sini dulu bareng teman-teman kuliah saya. Rombongan.

Jadi kalau kita jalan-jalan ke jembatan akar ini, sekalian saja ke air terjun Bayang Sani juga. Bisa ditanya aja sama penduduk setempat lokasi persisnya.

jembatan-akar-20

Untuk bisa mencapai kedua tempat wisata ini sebaiknya memang menggunakan kendaraan pribadi. Karena lokasi Jembatan Akar inin berada sekitar 20 km dari jalan raya Padang Painan. Angkutan umum yang ke sana sudah agak susah karena mungkin orang sudah banyak yang punya motor sendiri, jadi kendaraan umum di sana jadi hidup segan mati tak mau.

Kalau dari Padang, angkutan umum yang digunakan adalah minibus atau travel tujuan Bayang. Ingat ya, tujuan Bayang. Karena ada minibus dan travel dengan tujuan Painan. Kalau sana ada beberpa orang, bisa turun langsung di depan pintu gerbang Jembatan Aka. Tapi kalau ngga, bisa-bisa diturunin bareng sama penumpang terakhir sebelum Jembatan Aka.

Okee… Selamat jalan-jalan ke Jembatan Aka ya…

 

23 thoughts on “Jembatan Akar ~ Jambatan Aka, Bayang, Pesisir Selatan, Sumatera Barat

  1. Bagus jembatannya, itu asalnya alami ya, hanya saja ditambahkan penopang oleh masyarakat sekitar supaya lebih kuat bagi pengunjung. Yah namanya tempat wisata yang sedang booming ya, pasti banyak penduduk sekitar membuka warung makanan. Objek wisata yang ramai bagaikan bunga yang penuh dengan madu bagi orang-orang mencari nafkah, hehe. Soal sarana transportasi kayaknya masalah klasik di Indonesia, ya. Di mana-mana juga tempat wisata bagus pasti nihil angkutan umum. Mau tidak mau mesti sewa kendaraan.

  2. Pingback: Bukik Langkisau ~ Bukit Langkisau Painan, Sumatera Barat | Firsty Chrysant

  3. Pingback: jembatan,,,akar – album kenangan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s