Cerita Pilkada Jakarta di Atas Ojek Grabbike

20161104_135932.jpg

Sabtu malam, 12 Desember 2016, saya pesen Grabbike buat pulang. Di dalam perjalanan rupanya si abang grab-nya iseng nanya-nanya saya ktp mana. Saya jawab, Jakarta. Trus, dia tanya saya ikut pilkada atau ngga ntar. Saya jawab, “Ikut dong, Pak!”

“Mba-nya ntar milih siapa?” tanya si abang ojek.

“Belum tau, Pak” jawab saya yakin.

“Loh, kok belum tau?” dia tanya saya, penasaran dia.

“Belum tau mau milih no satu atau.nomor tiga!” jawab saya lagi.

“Berarti ngga milih Ahok dong, Mba?” tanya si bapak ojek lagi.

“Ngga… Ngga mau saya milih dia”

“Emang kenapa, Mba?” tanya sopir ojek. Ada nada penasaran di nada suaranya.

“Saya ngga mau milih pemimpin kaya gitu. Eh, itu mah bukan pemimpin namanya. Penguasa!” jawab saya.

“Bapak KTP-nya mana?” saya balik tanya dia.

“Bekasi,” jawabnya. Tapi agak kurang yakin gitu ngejawabnya. Sampe saya berpikir dia mah KTP Jakarta tapi ngga ngaku.

“Wah, ntar bakal milih Dani dong?” ceplos saya asalan.

“Ngga lah Mba… Dia udah menghina presiden gitu!” jawab si bapak ojek.

“Lah, kalau Bapak aja ngga mau milih orang yang udah menghina presiden, saya juga ngga mau milih orang yang sudah menistakan agama saya Pak” ucap saya.

“Gara-gara yang di kepulauan Seribu ya, Mba?” tanya si bang ojek lagi.

“Salah satunya. Dia ngomongnya kaya ngga dipikirin. Asal ngomong aja!” ujar saya

“Mba, omongan Ahok yang di Pulau Seribu kan udah diedit, Mba!” sahut si Bapak ojek.

“Diedit ngga diedit, sama aja Pak!” jawab saya.

“Sama aja gimana?”

“Gini Pak, kalau menggunakan ‘pakai’, jadinya diboongin ‘pakai’ Almaidah 51, artinya apa? Artinya : Ahok mengatakan bahwa ulama, ustad, lawan politik Ahok menggunakan surah Almaidah 51 untuk membohongi masyarakat” jawab saya. Bapaknya diam, saya lanjut lagi.

“Sementara Pak, itu kan firman tuhan yang disampaikan ulama, ustad ataupun oleh lawan politik Ahok. Itu kebenaran.”

Bapaknya diam.

“Maaf Pak, agama Bapak apa?” tanya saya.

“Islam.” jawab si Bapak ojek. Tapi, lagi-lagi si Bapaknya ngejawab tidak yakin. Serius loh. Tapi saya mah ngga peduli, dia yang memulai percakapan ini, maka saya akan menuntaskannya sampai sata tiba.di tujuan saya.

Kalau tidak menggunakan kata ‘pakai’ jadinya kan ‘diboongi Almaidah 51. Artinya apa Pak? Artinya adalah, Almaidah 51 telah berbohong. Al maidah 51 berbohong artinya apa? Artinya Allah sudah berbohong. Itu mah lebih parah lagi, Pak. Ahok menuduh Allah berbohong gitu Pak?”

Bapaknya diam lagi

“Bapak aja bilang Dhani Ahmad kurang ajar karena menghina presiden. Tapi kenapa Bapak anggap ngga masalah Ahok bilang ‘diboongin Almaidh’ yang artinya Allah berbohomg?”

Bapaknya kemudian nyerah, dengan pernyataan yang dikeluarkan berikutnya.

“Politik emang membingungkan ya Mba?” ujarnya. Keliatan banget dia mau ngalihin pembicaraan, hahaha.

Saya cuekin aja pertanyaannya. lantas mengajukan pertanyaan juga.
“Kemaren waktu unjuk rasa Bapak masih narik ga?”

“Ngga, ngga berani mba. Sampe jam 11 an aja mba. Rusuh gitu!” jawabnya.

“Rusuh gimana, Pak? Yang malam?” tanyaku.

“Siang, Mba… Pada heboh mbak. Makanya saya narik sampe jam 11 aja” jawab si Bapak. Jangan-jangan dia dapat info yang salah nih.

“Yang rusuh mah malam, Pak. Siang malah ngga ada. Saya kan juga ikutan. Saya malah datang ke sana naik ojek grab. Banyak.gran yang hilir mudik malah di dekat Museum Nasional. Ngga ada rusuh sampe shalat Isya mah.” jawab saya.

Itu rusuh yang malam juga karena ada provokator aja. Padahal peserta demo kebanyakan lagi duduk-duduk istirahat!” jawab saya.

Eh si bapaknya ngotot ada yang rusuh siang hari. Dia dapat dari brodkes dari grup yang ia ikutin katanya. Jieeeh… Ini si abang ojek kayanya dapat info yang salah nih. Ga nonton berita apa? Atau yang ditonton cuma tipi yang sering .disebut orang dengan sebutam metromini? Laaaah, jangan-jangan di grupnya di grab dikabarkan ada kerusuhan siang hari kali yaakk, hehehe…

Sayang, akhirnya saya udah nyampe jadi ngga bisa ngomong lebih panjang lagi sama sopir grabnya…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s