Ngesot Nyari Penginapan di Kuala Lumpur

Hotel City Inn Kuala Lumpur

Hotel City Inn Kuala Lumpur

Dari Terminal Berpadu Selatan, tempat bus kami tiba dari Malaka, kami naik kereta menuju Stasiun Mesjid Jamek, dan kemudian lanjut satu stasiun ke Pasar Seni di Chinatown Kuala Lumpur. Saya lupa istilah kerera api ini apa, LRT apa Rapid KL ya? Kok jadi lupa sih, hahaha. Oiya, bener, Rapd KL hehehe.

Ongkos kereta dari BTS ke stasiun Pasar Seni seingat saya 1,5 ringgit. Sistem pembayaran ongkosnya tidak menggunakan kartu seperti MRT di Singapura. Tapi menggunakan koin plastik. Koin plastinya sendiri diperoleh melalui mesin koin. Di situ jelas langkah-langkah pembelian koin tersebut.

Untungnya kami tidak lama menunggu kereta yang akan membawa kami ke stasiun Mesjid Jamek. Penumpang kereta lumayan ramai. Tapi alhamdulillahnya kami dapat bangku buat duduk. Serius ya, walaupun terminal terpadu dan stasiun di Malaysia lebih canggih daripada terminal di Jakarta tapi kereta api di sana kalah keren daripada kereta commuter line Jabosetabek, hehehe. Jauh lebih oke commuterline kemana-mana. Kesannya kereta api di Malaysia lebih tua dan lebih kaku.

Stasiun KL~

Terowongan antar peron di Stasiun Mesjid Jamik.

Di stasiun Mesjid Jameek, kami harus turun, jalan lebih jauh ke peron yang tempat naik kereta yang menuju stasiun Pase Seni. Udah turun 2 tingkat ke bawah, jalannya jauh lagi. Asli pegeeel banget. Apalagi kan tadi seharian jalan di Malaka. Ini sekarang gendong ransel, dan kakakku geret-geret kopeenya. 6 L melanda raga kami. Letih, lemah, lesu, loyo, lunglai, dan lapeeeeer, hehehe.

Begitu tiba di Stasiun Pasar Seni kami segera menuju guesthouse yang sudah kami pesan. Dari Pasar Seni terus aja berjalan ke jalan Sultan sejauh kira 100  – 150 meter lebih. Nanti ada simpang jalan ke kanan. Jalan terus sampe ujung jalan yang nantinya berbelok ke kiri jalan. Guesthousenya ada di bangunan pojok jalan  tersebut berbentuk ruko dan berada di lantai 2.

Jalan menuju ke guesthouse agak ngeri-ngeri sedap juga. Penerangannya minim banget. Gelap. Pas nanya sama orang di dekat sana, dibilangin bahwa guesthouse yang kami cari ada di pojok jalan. Eh bangunan di pojokan yang dimaksudkan ternyata banyak bapak-bapak gelandangan yang lagi tidur.

Pintu (yang kami kira) guesthouse ngga ada lampu dan di sampingnya tidur dua orang gelandang. Laaah kami jadi parno. Masa iya kami nginap di tempat kaya gini, sementara guesthouse tersebut direkomendasikan banget katanya, huhuhu.

TBS Rapid KL~

Koin tiket Rapid KL

Tapi untungnya ya, salah seorang yang tiduran di sana bilangin bahwa pintunya di sisi satunya lagi. Oke. Kami jalan lagi ke pojokan. Daaan ternyata di sana lebih banyak lagi bapak-bapak (yang sepertinya) gelandangan juga. Ada yang sedang tidur-tiduran di atas kartun, ada juga yang sedang main kartu remi (tapi pake uang). Beberapa dari mereka ngasih tau pintu penginapan.

Di bagian pojokan ruko ada pintu kaca yang menyatakan itu adalah guesthouse. Ada loga website yang menyatakan bahwa penginapan itu direkomendasikan. Di balik pintu kaca tersebut ada tangga dengan kemiringan yang cukup tajam. Okelah, tidak seseram tadi lagi suasananya. Udah berkurang. Setelah pencet bel, petugas yang ada di atas membukakan pintu. Dengan sisa-sisa tenaga yang ada kami berempat ngesot ke atas.

Begitu nyampe di atas, ternyata guesthouse ini rame banget. Suasananya asyik. Jauh beda sama gambaran di luar guesthouse. Dan sepertinya ini guesthouse emang direkomendasikan. Banyak bule yamg sedang santai di ruang atas. Ada yang baca ada yang ngenet, ada yang bikin kopi, dan ada yang cuma ngobrol doang. Hmmm… Lumayan asyik deh suasanya. Udah kebayang kasur sama kami. Bentar lagi mo istirahat, mo tiduran, hehehe.

Hotel City Inn Kuala Lumpur 2Nah, pas diladenin mas resepsionismya saya kasih deh kode bookingan dari hape saya. Daaaaan…ternyata oh ternyata pesanan saya buat 3 dewasa dan satu anak-anak di kamar dorm hanya satu doang yang diisued mereka. Tiga orang lagi ngga diissued. Laaah gw kan daftarnya buat berempat bukan satu doaaaang. Waaah gimana dong.

Saya tanya mas-nya apa masih tersedia kamar atau kasur buat bertiga lagi. Mas nya melihat kamar-kamar yang tersedia di komputer. Weleh-weleh, ngga ada kamar atau kasur yang kosong kata si mas-nya. Trus gimana dong? Gue tanya bisa ngga satu kasur ditempati berdua aja sementara dua lagi tidur di kursi aja kek di ruang tamu. Di jawab si masnya ngga bisa. Wwwaaaaaa… Doraemoooon, bagaimana iniiiii?? *nangis ala nobita.

Terus gimana caranya Mas? Masa iya satu doang yang nginep?

“Kalau Kakak mau, saye cuba bantu tanya hotel kawan saye.” kata si Mas-nya mencoba ngasih solusi. Dia coba telpon temannya. Ngga tau dia ngomomg apa karena dia ngomong, “chang ching chung tang ting tung …haa… Ching chang chung…che…bla…bla…bla” yang artinya : Kakak, kawan saye boleh kasih room due untuk kakak, harga semalamnye 90 ringgit saje. Dapat makan pagi dan kamar ade di dalam.”

Haaaaaa???? 90 ringgit saje semalam per kamar?? 90 kali 2 itu 180. Dan 180 dibilang saje? Laah kalau gue dua malam kali dua kamar, jadinya 360 ringgit dong??

Saya langsung ngap. Tiba-tiba ruangannya penuh karbon dioksuda, bahkan karbon monoksida. Gue kekurangan oksigen. Gampang amat ya dia ngomong 90 ringgit saje semalam. Dan itu harus 2 kamar lagi. Gue butuh tabung oksigen. Oksigen mana oksigeeen??? *tarik masker oksigen di pesawaaaat*

Hotel City Inn Kuala Lumpur 2Saya tanya lagi si mas-nya, “Bang, ga bisa ape, kami satu kamar aje berempat. Ngga ape-ape mpet2an juga. Ini duit aye kaga cukuuuup, Bang.” *muka saya udah memelas maksimal*. Masa saya harus bilangin juga, “tadi pagi aje aye jual cincin, di Malaka, Abang!”, ngga mungkin kaaan, hehehe.

Entah karena kasian sama muka kami yang cuapeek luar biasa, dia telpon lagi temannya. Kembali bahasa ‘cang cing cing tang ting tung dan tang o beng, haaa…’ terdengar. Yang artinya : maaf kakak, tak boleh satu kamar saje, harus 2 kamar”. Ah rupanya tak jadi abang kasian sama muka kami yang lemah letih lesu lunglai dan lapar ni…hahaha…

Doraemoooon….pinjem aku kontong ajaiiiiib dooong *air mata muncrat ke samping*

Dengan terpaksa kami menerima tawarannya. Sementara otakku mikir gimana cara bayarnya yak? Kalau harga kamarnya dua malam segitu, artinya uang yang aku pegang bakal buat hotel semua. Trus kami mutar-mutar keliling Kuala Lumpur jalan kaki, gitu? Laaah uangnya bakal habis buat bayar hotel. Hadeeeuh…*pucing banget valak berbiee…

Untung si mas-nya mau bantu angkatin koper ke bawah. Alhamdulullah sih, lumayan ngirit tenaga, hahaha. Nyampe di bawah, si masnya lagi-lagi bilang maaf sama kami. “lurus saje, nanti belok kiri, trus saje, sampai ujung, lalu belok kiri lagi.” ulang si mas sama saya menjelaskan arah hotel temannya.

Dan kami pun melangkah dengan lunglai ke arah yang berlawanan dengan kami datang tadi. Berjalan kira-kira 10 ruko terus belok kiri, dan jalan lagi kira-kira belasan atau duapuluh ruko. Kami berjalan dengan lunglai.

Ransel di punggung terasa makun berat. Kakak saya makin pelan aja nyeret kopernya. Lapar dan perih makin mendera jiwa kami, hahaha. Di ujung pojokan ruko-ruko tersebut, tepatlah kami berada di seberang salah satu ujung pasar malam yang terkenal di Kuala Lumpur. Jalan Petaling atau Petaling Street.

Kami harus berbelok lagi sampai ke ujung. Dan ternyata ini adalah simpang jalan yang kami masuki pertama tadi, hahaha. Satu ruko sebelum bagian ujung ada hotel yang lumayan bagus. Tapi kami ngga masuk ke dalamnya, ngga berani. Takut kemahalan, hehehe. Kami masuk ke hotel kecil yang berada di sebelahnya. Hanya satu ruko saja lebarnya.

“Ini hotel ya Kak?” tanya saya sama mba-mba yang juga hendak masuk ke dalamnya.

“Iya, Kak. Nak masuk? Ayo!” katanya sambil membuka pintu. Naga-naganya dia orang Indonesia nih.

Di balik pintu ada tangga menuju ke atas. Sama seperti tangga penginapan tadi, berdiri dengan kemiringan 45 derajat. Ngeliat tangganya aja udah lemes duluan… 😛 Warnanya merah menyala. Kakaku udah parno aja liat gaya si mba. Udahlah, yang penting bisa tidur malam ini dengan nyaman.

Di atas, di meja resepsionisnya duduk nkong-nkong yang udah tua banget. Badannya ringkih dan ngomong aja kayanya udah sesak aja tuh napasnya nkong-ngkong. Kira-kira umurnya udah 80 tahunan. Saya sampe kasian liat dia masih kerja sampe semalam itu. Ngga ada yang lebih muda buat jaga hotel apa?

Dan lagi, masa iya nkong ini temannya si mas tadi? Udah sepantaran kakeknya kali. Jangan-jangan kami salah masuk hotel deh… :p

Saya nanya harga kamar ke si nkong. Seakan-akan saya belum dapat rekomendasi dari temannya yang masih muda. Satu saja buat 3 dewasa dan satu anak-anak. Dan si nkong menyebut harga 70 ringgit semalam. Satu kamar? Yaap, satu kamar. Waaaaaaaa… Senaaaaangnyaaa sayaaaaah. Semalam 70 ringgit, dan bisa buat berempat lagi. Tapi saya tetap sok kalem dong, hahahaha *hidup saya kembali ceriaaaa…. 🙂

Kami dikasih kunci kamar dan dua handuk bersih. Lumayan lah, hahaha.

Dan alhamdulillahnya, kamarnya ada dua kasur. Satu kasur ukuran besar dan satu lagi ukuran single. Yeaaaay… Langsung aja deh ucapan-ucapan syukur mengalir dari mulut kami, hehee…

Pertamakali yang kami lakukan begitu tiba di kamar adalah rebahan dulu. Pas abis rebahan sesaat baru deh keluarin hape dan kamera buat di cas lagi. Baru abis itu makan kaya orang kelaparan yang udah 3 hari ngga makan, hahaha. Untung tadi sore langsung beli makanan di Malaka. Selamaaat makaan… 🙂

Yeaaaay… Alhamdulillah… 🙂

Advertisements

15 thoughts on “Ngesot Nyari Penginapan di Kuala Lumpur

    • Aku yakinnya pasti salah hotel bang… Ada hotel yg namanya mirip dengan yg dikasih si mas nya… Tp krn no logistik no logika, udah ga ngeh aja…

      Lagian emang mo nyari hotel lain yg lebih murah juga, hehe

  1. Saya kok jadi kasihan ya ha ha ha…. Soalnya saya sendiri belum pernah traveling kesana-kemari. Eh pas kehabisan uang bisa apa coba?
    Makanya klo saya bepergian semua mesti direncanain dengan baik biar nggak ngalamin kesusahan.

    Tapi lumayanlah dapat penfalaman berharga di malaysia dan uangnya cukup.

    • Whahahaha… Aduh kayanya menyedihkan amat yaa… Waktu dialami emang terasa menyedihkan… Tp sekarang itu kenangan yg sangat berharga…

      Sebenarnya perencanaan aku udah mateng sampe ke Penang. Tp mendadak si kakak pengen ke malaysia juga tp hanya maunya sampe Legoland aja, krn dia ga bawa uange lebih saat itu 🙂

  2. Assalaamu’alaikum wr.wb. mbak Firsty….

    Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar
    Laailaaha illahu wa Allahu Akbar
    Allahu Akbar walillaahil hamd.

    Selamat Menyambut Aidil Adha 1437 Hijriyyah. Semoga takbir yang bergema membawa seribu keberkatan bersama-sama erti pengorbanan sebenar.

    Salam Aidil Adha, maaf zahir dan bathin dari Sarikei, Sarawak.

  3. Mudahan pengalaman selama di Malaysia khususnya di negeri yang dilawati bisa membawa banyak kenangan baik daripada sebaliknya ya mbak. Tidak mudah mengembara jika pengetahuan tentang lokasi itu tidak kita kuasai dengan baik. Namun, sesuatu yang berharga kita perolehi iaitu pengalaman.

  4. udah sering bolak-balik ke KL sampai sekarang aku belum nemuin hostel yg memuaskan, kayaknya dibanding Thailand dan vietnam KL ini hostelnya yg kurang, msh agak ngeri gitu akses dan bangunannya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s