Balada Beli Tiket Mudik Lebaran

Yaeaay… Mudik time udah tiba *nyanyi ‘Libur Telah Tiba’ Tasya* yuuupp… Lebaran sudah di depan mata.

Ngomongin lebaran, nggak akan lepas dari ngomongin mudik. Karena sebagian besar orang, saat lebaran adalah salah waktu terbaik buat mudik atau pulang ke kampung halaman. Apa aja bakal dilakukan agar bisa berlebaran dan liburan di kampung. Termasuk juga oleh saya, hehehe…🙂 *kayanya tiap tahun selalu curcol soal mudik nih ayeee….😛

Daaan, setiap lebaran saya selalu dipusingkan sama tiket pulang mudik, hahaha. Yaaah, saya dan juga semua orang tentu saja maunya tiket yang ramah kantong, alias ya. Makanya kebanyakan pemudik berusaha membeli tiket jauh-jauh hari supaya mendapatkan tiket yang murah meriah.

Cuma masalahnya adalah saya bukan kaya karyawan lainnya sudah bisa menetapkan jadwal libur lebarannya. Jadwal saya alhamdulillah cukup longgar. Udah ketauan kapan libur, saya bisa ambil tiket. Saya bisa negosiasi menetapkan jadwal libur lebih cepat sesuai keinginan saya. Seperti kemaren, saya cebenarnya bisa pulang pada pertengahan lebaran, tapi karena suatu hal, akhirnya pulang mudik tanggal 25 Juni.

Tapi akibatnya adalah saya juga ngga bisa menetapkan jauh-jauh hari, karena ‘kebebasan waktu saya ini, hehehe. Makanya saya selalu nyari tiket mudik dekat-dekat rencana pulang. Yang penting seminggu sebelum lebaran. Atau paling nggak sepuluh hari sebelum lebaran karena dalam masa itu tiket pulang masih dalam range ‘harga normal.’

Biasanya pada pertengahan ramadhan kerjaan saya sudah sangat longgar. Saat itu saya mulai nyari tiket murah. Segala persiapan pulang sudah disiapkan seperti baju-baju buat orang tua, saudara dan keponakan. Jadi (misalnya) begitu saya cek tiket hari ini buat besok, dan dapat tiket yang ramah kantong, saya langsung ambil buat besok. Tinggal jalan. Dan selalu dapat komen ‘enak bangeeet looo, selalu mudik duluan dan balik jakarta paling akhir’ dari teman-teman kos saya, hehehe.

Selama ini berdasarkan pengalaman saya, lebih baik nyari tiket deket-deketau pulang. Yang penting sebelum seminggu menjelanglebaran atau paling ngga sepuluh sebelum lebaran. Biasanya pada masa itu tiket mudik (ke Padang) masih fluktuatif. Misalnya tadi pagi cek harga tiket agak tinggi buat tanggal yang diinginkan, siangnya kita cek lagi buat tanggal yang sama bisa tiba-tiba turun drastis, bisa beda 200 an ribu. Tapi bisa juga tiba-tiba makin melonjak tinggi di angkasa.

Lebaran tahun 2015 lalu, harga tiket buat 10 hari sebelum lebaran bisa dibilang lebih tinggi dari lebaran sebelumnya lagi. Sebagai akibatnya, saya harus ambil tiket dulu ke Pekanbaru, baru nyambung travel ke Padang. Nambah perjalan 6 jam-an (jaman kerajaan nusantara, jaman perjuangan pra kemerdekaan, jaman kemerdekaan, jaman orde lama, jaman orde baru, jaman reformasi, jaman kekinian, hahaha). Tapi harga tiket gabungannya tetap lebih murah daripada Jakarta -Padang langsung.

Kemaren pas pulang tanggal 25, saya dapat tiketnya sore hari sehari sebelumnya, alias tanggal 24 sore. Harga tiket yang dapat 590.000 an. Padahal waktu saya cek pada pagi hari dan hari-hari sebelumnya, rata-rata harga tiket buat tanggal adalah 700.000-800.000. Bahkan ada yang 900.000. Tapi jangan ditanya Garuda ya. Harga Garuda sudah 2,4 juta sekali jalan. Oh, no…no…no…

Alhamdulillah sih, dapat tiket 600.000 teng gitu, langsung saja saya ambil. Daripada ntar Lion-nya berubah pikiran lagi trus naikin lagi harganya, mending saya langsung cap cus kaaan, hehe. Atau daripada saya harus muter dulu ke Pekanbaru, males banget. Soalnya saya kan bawa koper besar, jadinya males muter. *kecuali kalau muternya ke korea dulu, ngga apa-apa, hahaha. Kalau cuma.tas ransel doang ga masalah muter ke ke Pekanbaru.

Nah, begitu nyampe rumah, ga bisa lagi deh ngeblog karena udah sibuk aja saya dii rumah, jadi tukang. Iya jadi tukang. Semua tukang. Bikin gantungan jemuran, perbaiki saluran air yang rusak. Perbaiki meja makan yang hobi goyang dumang biar kuat lagi. Maku-maku gantungan gorden segala macam. Sampe jadi tukang cuci kain dan cuci piring seabrek-abrek.

Aaa…satu lagi, tukang ngasuh ponakan juga. Lengkaaaap dah. *lagi nyuri-nyuri waktu buat ngepost iniih…😛

Naaah, ntar seabis lebaran saya bakal dipusingin lagi sama tiket.balik ke Jakarta. Tahun kemaren aja sampe sebulan seabis lebaran, tiket masih 1,4 juta. Gellooo dah harga tiket bikin meweek. Gimana ntar pas balik ke Jakarta yaaa… *berdoa supaya ngga mehooong deh.* kalau mahaaal, pusyyiiing valak berbiee…

Semoga saya segera bisa jadi orang yang berapapun tiket mudik lebaran ngga masalah. Ke padang sekali jalan 2,4 oke aja. Mau 5 jeti atau 6 jeti PP juga ngga masalah. Semoga segera terwujud aamiin ya allah ya rabbal a’lamiin…🙂

Selamat mudik lebaran teman-teman.

18 thoughts on “Balada Beli Tiket Mudik Lebaran

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s