Keuntungan Tinggal di Dekat Mesjid

Ini adalah draft yang terlupakan… Udah kelar tapi lupa, hehehe ..🙂

Tinggal deket mesjid itu enak. Itu pendapat saya. Kita bisa mendengarkan pengajian atau ceramah agama tanpa harus hadir di sana, hehehe… Ini mah namanya malas dipiara yaaakk…😛 Sekali lagi, itu bagi saya loh. Entahlah bagi Pak Yusuf Kallla yang rumah dinasnya yang kurang 50 m dari mesjid. Baginya suara kaset yang diputar di mesjid mungkin menjadi polusi suara yang tidak bermanfaat.

Di kampung saya (rumah nenek), jarak rumah dan mushala cuma sekitar 30 meter (3 rumah) ke arah selatan. Dan satu mushala lagi, di timur rumahku sejauh 100 m. Setiap 1 jam mau masuk magrib, mushala yang di timur sering mutar kaset pengajian Zainuddin MZ. Percayalah, itu sangat membantu menambah pengetahuan agama….😛 Ada manfaatnya bukan?

Mushala yang di Selatan jarang putar kaset ceramah. Biasanya ngga putar kaset ngaji atau ceramah waktu magrib mau masuk, karena mesjid di timur udah ada. Tapi giliran zhuhur dan Subuh mutar kaset ngaji (kalau ngga garimnya sendiri yang ngaji). Biasanya kaset ngaji yang diputar adalah kaset ngaji qari dan qariah terkenal. Mesjid di timur, ngga muter kaset ngaji atau ceramah. Pokoknya gantian.

Dan percayalah, ketika mendengar ngaji dari kaset di mushala ini, (kalau lagi galau) seringkali pengen nangis karena syahdunya bacaan mereka. Dan juga pelan-pelan kita bisa apal ayat yang diputar karena seringkali yang diputar kaset itu-itu juga. Serius loh, bisa apal. Saya dulu banyak apal ayat karena kaset yang diputar berulang-ulang ini loh. Ada manfaatnya bukan?

Mesjid raya Bayur Maninjau

Mesjid raya Bayur Maninjau

Mushala di selatan ini juga paling sering adain pengajian dua mingguan, dan hari besar islam dan mengundang ustad ketimbang mushala yang di timur. Jemaah yang datang rame. Pun kalau ngga bisa datang ada toa mushala yang menyampaikan lewat angin ke warga yang ngga ke mushala. Dan, percayalah, sungguh banyak ilmu agama yang bisa kita peroleh dari pengajian ini. Ada manfaatnya bukan?

Mesjid di dekat rumah tempat tinggalku di pusat kota, berjarak 15 m dari mesjid. Itu toa mesjid, mengarah tepat ke pintu belakang rumahku. Jadi kebayangkan suara yang masuk yang berasal dari mesjid? Tiap seabis shalat subuh selalu ada ceramah subuh. Dan setiap seabis azan zuhur, sebelum iqamah juga ada ceramah agama. Kira-kira 10-15 menit. Setiap hari.

Jadi bisa dibilang kalau aku di rumah aku selalu mendengar ceramah para buya dari mesjid dekat rumahku. Tiap subuh dan zhuhur (tiap hari loh yaa), buya yang berceramah berbeda-beda. Biasanya berdasarkan hari. Hari Senin Subuh buya A, selasa buya B, begitu seterusnya. Begitu juga kalau zhuhur, juga gantian, kecuali untuk khotbah jumat yang selalu berganti tiap minggu.

Dan alhamdulillah, karena seringnya mendengar ceramah agama minimal dua kali setiap hari itu sedikit banyaknya menambah pengetahuan agama bagi diriku. Walau kemudian sebagian menguap lagi entah kemana dari kepalaku, hahaha. *istigfar* astagfirullah, ampuni aku ya Allah*, tapi paling ngga ada yang teringat gitu lohh…

Di dekat rumah salah satu (mantan) murid privatku, ada mesjid yang berjarak 25 m di tenggara rumahnya. Pas lagi belajar sore, satu jam sebelum magrib pengurusnya suka shalawatan. Entah karena saat itu aku lagi futur, seringkali pas shalawatan ini aku pengen nangis, tapi ditahan banget karena di depanku ada muridku. Dan beberapa shalawatan yang lupa karena ngga diulang-ulang jadi ingat lagi. Sangat bermanfaat bukan?

Muridku ini sekolahnya di sekolah islam umum. Dia bisa dibilang shalatnya hanya di sekolah saja. Suatu kali dia pernah bilang ke aku bahwa dia kadang-kadang jadi pengen nangis dengar shalawat. Dia masih SMP loh, tapi merasakan adanya manfaat shalawat yang diputar di mesjid.

Di Jakarta, tempat aku tinggal sekarang, jemaah shalat jumat ramai karena mesjid ngga banyak di lingkungan kos-ku. Kadang ceramahnya nyampe jelas ke kamarku, kadang ngga (tergantung pake mik luar apa ngga). Begitu juga tiap dua minggu, hari minggu pagi selalu ada ceramah. Kalau pake mik luar, pengajiannya sampe ke kamarku, tapi kalau cuma mik dalam nggak nyampe. Seringkali masih dengar pengajian meski ngga hadir di majlis. Ada manfaatnya bukan?

Kadang-kadang pengurus shalawatan sebelum masuk waktu magrib dan subuh. Kadang-kadang putar kaset juga. Jadi, bacaan shalawat yang dulu sempet lupa jadi teringat lagi. Sangat bermanfaat bukan?

Ada satu mushala kira-kira 100 m dari kos, tapi suara mik-nya hanya menggunakan mik dalam aja. Suara azan aja yang keluar karena sangat rapat dengan rumah penduduk. Jadi suara azannya ngga kedengaran sama sekali ke kos-ku Sangat memikirkan penduduk sekitar juga bukan?

Tapi sayangnya mik nya ngga stabil. Kadang-kadang suaranya nyampe ke kos karena pake mik luar. Tapi kadang hanya menggunakan mik dalam aja. Jadi kadang bisa dengar apa isi ceramah atau khutbah di mesjid. Tapi tetap ada ilmu yang bisa kita peroleh dari ceramah tersebut. Ada manfaatnya bukan?

Itu kan hanya menurut pendapatku yang rakyat awam. Tentulah beda dengan pendapat wakil presiden yang juga ketua dewan mesjid. Yang mana beliau juga membentuk tim pemantau suara kaset ngaji di mesjid mushla.

Dan yang utama adalah, keuntungan tinggal di dekat mesjid itu bikin kita (harusnya) lebih rajin shalat jemaah di mesjid. Apalagi bagi kaum pria kan? Mesjid udah dekat ini, udah makin ngga ada alasan untuk ngga shalat di mesjid…🙂

Ramadhan Karim, Jumaat mubarak…🙂

25 thoughts on “Keuntungan Tinggal di Dekat Mesjid

  1. kalo untuk suamiku keuntungan tinggal di dekat mesjid bisa jadi lebih rajin shalat jamaah disana, masa mesjid dh deket itu masih aja males buat shalat ke sana, kalo mesjidnya jauh mungkin lain cerita ya🙂

    • Bener banget Adhya… Itu adalah keuntungan utama. Jadi lebih rajin jemaah di mesjid, hehehe…

      Waaah, mark rajin shalat jamaah di mesjid ya… Jiieeh, pinter banget istrinya Mark yaah….🙂

  2. Keuntungan tinggal deket masjid jadi bisa bangun subuh awal waktu. Rumahku agak jauh dari masjid jadi kadang suara azan subuh sangat kecil atau tidak terdengar sama sekali hehe. Sebenarnya bisa disiasati dengan alarm sii ya tapi ya begitu lah😀

  3. Foto-foto masjidnya bagus, khas Indonesia banget, dan saya tertarik dengan foto yang terakhir, Mesjid Tuo Kayu Juo.

    Memang banyak keuntungannya tinggal dekat masjid… seperti yang mbak Fisra sampaikan di atas. Rumahku di Batam berjarak 40 meter dari masjid. Alhamdulillah🙂

    • Apa kabar Mas Iwan….🙂

      Iya Mas Iwan, saya juga merasa tinggal di dekat mesjid itu lebih enak, nyaman dan menguntungkan. Ntar kalau punya rumah sendiri juga dicari di dekat mesjid juga… Amin…🙂

      Wah, rumah Mas Iwan dekat banget juga dengan mesjid ya… hanya berjarak beberapa rumah…

      Itu Tuo Kayu Jao udah 500 tahun…

      • Alhamdulillah, kabar baik. Cuma rada padat aja sampai gak aktif ngeblog hampir 4 bulan.

        Good… mbak Fisra sudah punya planning yang bagus tentang standar tempat tinggal, dekat masjid.

        Jadi pengen berkunjung ke Solok, mampir ke Masjid Tuo Kayu Jao. Semoga Pemkab Solok memeliharanya dengan baik.

      • Kerjaannya lagi sibuk banget ya Mas Iwan, makanya jarang ngeblog sekarang?

        Aku juga sempat ngga ngeblog beberapa bulan kemaren, hehehe… Ini mei juni kebetulan lagi semangat lagi.

        Ayo Mas, Mas Iwan. jalan ke Solok. Kalau ke Mesjid Tuo Kayu Jao sekalian ke Danau Kembar dan tebun teh…

      • Iya, semoga dimudahkan.. Kalo sendirian sih mudah, tapi gak mungkin, karena harus ngajak sekeluarga. Berarti kudu pandai2 ngatur waktunya bagi mereka yang masih sekolah2 ini ya. Seringnya kalau liburan, tujuannya exploring Jawa, selain kampung halaman (Surabaya & Yogyakarta)

        Nanti sebelum ke sana, beli bukunya Don’t Stop Exploring West Sumatera deh… kayaknya menarik & seru bukunya.

      • Kalau liburan, mereka pasti pengen ngumpul juga sama eyang puti kakung ya Mas Iwan…

        Ayoo Mas Iwan, beli buku Don’t Stop Exploring west Sumatera, Mas, Insya allah, menarik, seru dan lengkap…🙂

      • Insya Allah, nanti saya beli, mbak.

        oiya, komenmu dilapakku sudah kubenerin. Maaf, baru sempat, soalnya tadi off lama fokus kerja, gak tahu ternyata ada kehebohan di lapak🙂

      • Ini reply momen Mas Iwan yg paling bawah itu : Ga ada di notif kayanya…🙂

        Makasih udah dibantu edit Mas Iwan, hehehe. Tadi kantuk lagi nyerang banget, hahaha…

        Makasih juga udah mau beli bukunya Mas… Insya allah bermanfaat untuk jalan ke Sumbar:)

  4. waah aku seneng banget kalo bisa tinggal dekat masjid, meski harus siap dengan suara-suara nyaring adzan, dll ya. Tapi berkahnya itu lho. Apalagi kalau ikut memakmurkan, bikin kegiatan sosial kemasyarakatan yang berpusat di masjid. Beuh, pahalanya ngalir deresss!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s