Melintas Batas Imigrasi Singapura dan Malaysia

patung merlion singapura

Setelah melewati masa yang tegang karena lari-larian membeli dollar di mall (juga diusir dan dibentak) yang berada di depan Stasiun Sembawang, kami segera naik MRT lagi menuju stasiun Kranji. Napas sebenarnya masih ngos-ngosan tapi karena ada kereta yang datang, kami langsung saja menaikinya. Dan alhamdulillahnya dapat duduk. Jadi bisa mengembalikan tenaga lagi walau hanya beberapa stasiun.

Perjalanan menuju stasiun Kranji hanya beberapa stsiun aja. Kira-kira 10 – 15 menit udah tiba. Dari ini kami menunggu bis yang akan membawa kami ke Johor Bahru Central. Pas naik bus saat tapping, kartu MRT milik saya, uni dan Ridho masih ‘seger’ banget. Maklum baru abia di top up, hehehe. Kartu milik adikku sudah warna kuning banget. Karena sudah mau abis. Tapi untungnya masih bisa sih. Kalau ngga, terpaksa pakai uang cash aja.

Memasuki gerbang imigrasi Singapura di Woodland, antrian bus sudah rame. Banyak penumpang yang akhirnya turun dan jalan menuju gedung imigrasi. Saya pada akhirnya memutuskan kami turun juga setelah semua penumpang memilih turun. Apalagi sopirnya menyarankan jalan saja menuju eskalator gedung imigrasi.

Bola dunia universal studio

Antrian keluar imigrasi Singapura rame. Tapi sayangnya adalah kami berempat salah ambil jalur antrian. Petugas yang melayani jalur yang kupilih sepertinya lelet banget. Masa iya, di jalur sebelah, pengunjung yang datang belakangan dari kami, tak beberapa kemudian sudah hampir tiba di gerbang petugas?

Akhirnya adikku dan Ridho saya suruh pindah ke sebelah. Eh beneran cepet amat. Akhirnya saya dan si Uni juga pindah ke jalur sebelah. Malah saya akhirnya lebih duluan daripada ibu-ibu yang tadi antri di depanku, hehehe. Waktu yang dibutuhkan untuk keluar Singapura 1 jam, lumayan lebih cepat daripada saat masuk yang lebih dari 2 jam.

Begitu keluar dari imigrasi Singapura si Uni yang sekarang kebelet ke toilet. Gantian anak dan mak-nya, hehehe. Sakit perut, katanya. Dan terpaksalah kami menunggu dia ke luar dari toilet lebih dari 10 menit, hadeeuh hehehe…

Legoland

Kami naik bus lagi menuju imigrasi Malaysia di Johor Bahru central. Kalau tadi naik bus no 197, sekarang naik causeway kuning. Bayar lagi 1 dolar. Untung masih ada sisa recehan dolar logam. Kalau ngga ada, hadeeuh…terpaksa saya gunakan kemampuan akting piala citra, pakai muka memelas supaya bisa bayar pake ringgit, kira-kira mempan ga ya? wkwkwwkwk…

Sebenarnya tadi di Stasiun Kranji, Ridho pegang uang kertas 5 dolar, buat koleksi uang luar negeri. Tapi pas saya mau pinjem dulu, eh dia pura-pura sibuk nyari itu duit selembar entah di mana. Hadeeuh nih anak. Yang bikin gondok adalah begitu tiba di kamar hotel di Johor, duit 5 dolarnya tiba-tiba nemu di kantong belakang celananya. Bukannya tadi juga udah dia cariiiii??? Hadeeeuuh, tak getok juga dah Ridho.

Begitu tiba di imigrasi Malaysia, jam sudah menunjukkan jam 11. Alhamdulillahnya di sana ngga pake antri-antrian sama sekali. Saya dan adik saya bebas memilih loket pemeriksaan yang kosong. Ngga pake nanya macam-macam juga. Langsung aja cap stempel, jalan dah.

Menara kembar Petronas

Uuuenak banget dah imigrasi Malaysia. Kereen ngga bikin ketar ketir kaya imigrasi Singapura. Ngga pula harus buat formolir kedatangan kaya masuk Singapura. Bahkan, petugas imigrasinya sangaaaat ramah pas nanya-nanya lokasi hotel kami berada. Dan kami pun diizinkan potopiti di sana. Woow, jempol dah buat imigrasi Malaysia.

Kami langsung keluar menuju loket taksi. Asli, jalannya mutar-mutar. Eh saya sempat mampir ke money changer begitu keluar dari gerbang stempel imigrasi. Bukan nukar rupiah ke ringgit tapi ‘mecahin’ ringgit gede ke ringgit kecil. Dan alhamdulilahnya, pak cik nya mau aja, ngga marah sama sekali. Baek banget kan yaa…hehehe…*sesederhana itu berbuat kebaikan yaa

Jalan menuju ke pintu luar dari area lepas imigrasi ribet. Mutar-muter. Pake nyeberang ke gedung seberang. Begitu keluar, banyak taksi yang sudah menunggu. Tapi untungnya, pesan taksi di sini ada loketnya tersendiri. Sevutkan tujuan, maka petugas akan menyebutkan ongkos taksinya. Ongkos taksi kami ke Hotel Golden Court adalah 12 ringgit je. Ga terlalu mahal lah, hehe. Kami pun tiba di hotel sekitar 10 menit kemudian.

Malaka

Waaaah… Hotelnya menyenangkan meskipun bukan hotel besar. Kami dapat kamar family yang ukuran kasurnya ukuran besar 2 buah. Lumayan lah ngga harus dempet-dempetan, hehehe. Dan tarifnya pun sudah termasuk sama sarapan pagi. Lumayaaaan banget….😛

Jam sudah menunjukan setengah 12 waktu Malaysia. Udah capek jalan sejarian tadi. Badan pegeeel. Dan matapun ngantuuuk banget… Cuci muka, wudhu, shalat dan tidur. Eh nyolok hape juga deng biar besok pagi ngga rempong sama hape yang ngga ada batere, hehehe.

Ntar kita lanjutin dengan catatan betapa garingnya jalan ke Legoland, Johor…😦

38 thoughts on “Melintas Batas Imigrasi Singapura dan Malaysia

      • wah di Italy gak ada yg senyum, pdhal kita udah basa-basi bilang selamat pagi loh malah di cuekin *pengalaman pribadi*, di Rumania juga gitu mukanya dataaar, pernah sekali di slovenia juga, mungkin lagi pada sakit gigi kali ya makanya gak mau senyum *mencoba berpikir posotif*🙂

  1. wah kalo dulu yang via darat gini, pengalaman saya kebalikannya, dari Malaysia ke Singapura, naik bus malem. pas di Imigrasi pas jam 2-3 malem gitu, ngantuk-ngantuk antri Imigrasi😆😆

  2. Yups, tapi saya lebih suka menikmati perjalanan ke padang, lebih banyak destinasi yg bisa dilihat, gunung kerinci, kebun teh, danau kembar, sitinjau lauik… kalo ke jambi lihat sungai merangin, kebun sawit sama karet hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s