Bandung One Day Trip : Taksi Tua Dengan Sopir Tua Yang Super Sangat Menyebalkan

Pasar Apung Lembang aka Lembang Floating Market 11

Sebenarnya ini belum bercerita tentang trip seharian di Bandung. Tapi cerita tentang sopir tua yang sangat menyebalkan, dengan taksi tuanya. Sebelum membaca postingan saya ini, Ini adalah pengalaman yang saya dapatkan ketika menggunaka taksi dengan sopir tua hanya karena alasan kasihan. Tetapi ternyata dia sangaaaaaat menyebalkan. Dan ini membuat sisi antagonis saya jadi muncul ke permukaan dengan tiba-tiba, hehehe.

*****

Setelah shalat shubuh, jam 5, saya tidur lagi sampai jam 7. Baru kemudian saya menyalakan laptop buat nyari mobil sewaan untuk putar-putar keliling Bandung. Sebenarnya si Uni, kakak angkat saya cerita kalau sopir taksi yang mengantarkan dia ke hotel dari Trans Studio Bandung kemaren mau dicarter taksinya seharian. Kemana saja. Catet : kemana saja seharian.

Sopirnya sudah tua, kasihan kata kakak saya.

Sopirnya cerita ke kakak saya, betapa susahnya sekarang cari sewa, sementara setoran ke pemilik mobil semakin besar. Kadang, uang setoran ngga cukup, jadinya nombok. Tapi saya tetap mencari info sewa mobil di Bandung buat mencari tau berapa pasaran sewa mobil di Bandung. sekadar perbandingan saja.

Akhirnya, kami jalan ke Gunung Tangkuban Parahu, Pasar Apung dan Farm House serta ke Ciampelas menggunakan jasa sopir taksi yang diceritakan si Uni, kakak saya. 500.000 rupiah sebagaimana kalau  kita menyewa mobil carteran, dengan syarat : semua.biaya tersebut bersih dan sampai malam. Si bapak sopirnya oke.

IMG_0029

Daaaaan, setelah saya melihat taksinya, saya langsung syok berat. Gambaran taksi yanga ada dalam otak saya adalah taksi si burung biru, atau paling ngga, minimal banget si putih ekspres lah. Tapi taksi yang ada di hadapan saya adalah taksi tua yang mereknya entah apa. Taksinya kumal dan dekil.

Saya spicles, pakai buanngeet. (nulis spiclesnya, berdasarkan bunyi jaja yaa… 🙂

Begitu saya liat sopir taksinya, saya makin spicles lagi. Jadi spicles kuadrat saya. Saya bicara sama kakak saya pakai bahasa Padang bahwa saya tidak mengira taksinya sudah tua begini dan sopir taksinya sepertinya sangat tidak menyenangkan. Ngga masalah soal sopirnya sudah tua. Anggap saja nolong orang yang sudah tua, iya kan?

Tapi yang jadi masalah adalah begitu saya melihat sopirnya, dari jauh terlihat banget sopirnya kumal dan dekil. Dan begitu saya duduk di bangku depan, eh saya lagi-lagi spicles dan spicles lagi. Ini namanya spicles kubik, alias spicles pangkat tiga trus nambah jadi spicles pangkat empat.

Apa pasal? Begitu duduk di bangku depan, langsung kecium sama saya bau si bapak sopir tersebut. Saya sangat yakin kalau sopirnya ngga ganti baju dan ngga mandi dari kemarin. Aroma baju dan tubuhnya apek buangeeet. Tau lah ya gimana aroma orang yang ngga mandi dari semalam trus ngga ganti baju juga. *tepok jidat*

Dan yang lebih bikin saya spicles lagi (spicles mulu saya ya) adalah, ketika pak sopirnya bicara, napas pak sopirnya bau jigooong buangeeeeeet. Saya sangat yakin (haqqul yakin seyakin-yakinnya, 1000 %) bahwa sopirnya juga ngga gosok gigi dari semalam dan pagi ini…. *istigfar* dosa apa yang sudah hamba lakukan semalam ya Allah, sampai dapet sopir kaya gini?

Pasar Apung Lembang aka Lembang Floating Market 18

Oke, show must go on man. Jalan-jalannya mah kudu, meski hambatannya menyebelkan banget, bau bapak sopir yang ngga mandi dan gosok gigi sejak semalam.

Dan rupanya, ujian kesabaran kami (saya khususnya) tidak berhenti sampai di bau saja. Sikap si bapak sopir tua itu sangat tidak menyenangkan. Sangat menyebalkan. Dia sangat rewel dan ngoceh terus sampai-sampai benak saya membayangkan saya melemparkan granat ke mulut si bapak yang bau jigong tersebut. Ciyuuuus, asli, ngga boong.

Pak sopir tua (yang tadinya kami berniat mau bantu dia) ternyata tingkahnya banyak banget. Yang membuat saya dan kakak saya jadi “menyesal” berbuat baik, membantu sopir tua dengan taksi tuanya.

Di Tangkuban Perahu dia dengan seenaknya pindah parkir hanya suaya dapat parkir enak. Entah apa defenisi parkir enak menurut dia. Padahal sudah saya bilangin, parkirnya di sana saja (menunjuk tempat yang kosong), eh dia ngacir entah kemana. Akibatnya adalah kami nyari-nyari hampir sampai ke ujung. Itu kira-kira 1 km ada kan ya, kami memelotin mobil-mobil yang parkir sepanjang jalan buat nyari taksi yang kami sewa hanya karena alasan kasihan sama sopirnya yang sudah tua.

Trus, dalam perjalanan balik dari Tangkuban parahu, dia memberikan nada-nada balik segera ke Bandung saja (trus balik ke hotel gitu?). Dia bilang, dia mengira carteran kami hanya sampai jam 5. Loooh, tadi di awal kan sudah oke, carter seharian sampai malam, sampai kami balik lagi ke hotel. 12 jam kaya mobil carteran.

Kenapa dia sekarang jadi berubah pikiran? Katanya, dia harus narik lagi, keliling-keliling lagi buat bayaran setoran taksinya sama bosnya. Demi mencari nafkah dan makan halal buat anak dan istri. Ngga apa-apa kerja sampai malam. Whaaaattttt???

Karuan saja saya kesal dengarnya. Saya tuh sudah bayar dia 500 ribu sebagaimana bayaran carteran loh, atas nama menolong orang yang sudah tua. Mobil carteran segitu bersih, sih, sih!! Bahkan uang parkir pun, mereka yang bayar. Kemaren dia bilang ke kakak saya bahwa setorannya 250 an ribu sehari. Dan seringkali penghasilannya dibawah 300 ribu jadi nombok. Ini sudah dikasih 500 ribu sok bilang yang dia dapatkan kecil. Oooii Pak Tua, bersyukur ooii…*emosi dah gue…

Pasar Apung Lembang aka Lembang Floating Market 6

Beginilah kira-kira debat saya dengan dia sepanjang perjalanan pulang dari Farm House, Lembang, “Pak, Bapak kan sudah oke saya carter taksi bapak selama 12 jam. Artinya maksimal sampai jam 9 malam, Pak!”

“Nggak bisa atuh, Neng. Bapak mah harus narik lagi buat bayar tambahan setoran. Ini mah ngga cukup.” jawab si Bapaknya.

“Nga cukup gimana Pak, Bapak yang bilang kalau setoran 250, dan sering dapetnya kurang dari itu, jadi harus nombok. Ini kan saya sudah kasih 500 ribu! Harusnya sudah cukup” jawab saya lagi.

“Tapi Bapak mah, harus narik lagi, Neng! Buat nambah-nambah setoran!” sahutnya lagi.

Saya udah mulai kesel.

“Pak, asal Bapak tau aja ya, Mobil carteran 500 ribu. Taksi Bapak juga kami bayar 500 ribu. Jadi taksi Bapak kami bayar dengan bayaran yang sama loh dengan mobil carteran ya Pak. Mereka sewanya sampai 12 jam. Makanya kami juga pakai taksi Bapak maksimal sampai 12 jam juga. Kan tadi sudah sepakat”

“Nggak bisa Neng, kalau sampai jam 9 Bapak tekor. Makanya Bapak mau narik lagi sampe malam buat tambah-tambahan Neng, cari nafkah halal demi anak dan istri!” *Preeeeeet dah ngomongnya demi anak dan istri.

“Dan lagi ya Pak, carteran mobil itu sudah termasuk parkiran. Bersih penumpang ngga bayar lagi. Sementara sama Bapak, parkiran masih saya yang bayar,” jawab saya tanpa peduli dia ngomong soal anak istri.

“Neng, asal Neng tau ya, mereka kan ngga bayar setoran, Bapak bayar setoran Neng, segini mah ngga cukup!”

Ngga cukup nini-mu!!! (keselll banget). Orang tuaaaaa orang tuaa!!! Jelas-jelas tadi dia cerita penghasilannya sering dibawah 400 ribu. Itu udah narik seharian sampe tengah malam. Ini narik dari jam 9, tapi berhenti lama di rumah makan, Tangkuban Parahu, Pasar Apung dan Farm House, eh  masih aja bilang ini ngga cukup?? Ngga bersyukur amat jadi orang. Bensin yang dia isi full tadi paling habis separo juga nggak.

“Asal Bapak tau ya Pak, kami pakai Bapak taksi Bapak karena kakak saya kasihan sama Bapak yang sudah tua yang narik sampai malam. Eh bapak dikasihani malah kaya gini!”

“Mending ngga usah kasihan mah Neng, kalau gini caranya mah. Setoran juga ngga cukup. Mending pake mobil carteran saja mah, mereka ngga harus setor!”

Emosi jiwa kan ngeliat pak tuanya kaya gitu? Kasarnya mah yaa, dia itu ngga tau diri, dikasih hati minta jantung. Dibaikin malah ngelunjak.

“Mana jalannya ngga cuma ke Tangkuban Parahu lagi, ke pasar apung juga. Lama lagi di sana” kata si pak tua dengan mulut comelnya yang kaya nini-nini. Udah aki-aki juga.

Laaaah, nyalahin kami lama di Pasar Apung dan farm House? Kalau kami lama di satu tempat kan untungin buat dia. Ngga terlalu banyak narik, banyak santai, bensin ga banyak pakai, duit yang diterima segitu juga. Setoran bisa full.Ngga bisa mikir apa ya???

“Bapak kan bilangnya kemaren mau ngantar ke mana saja? Kenapa sekarang ngomong jadi berubah?” tanya kakak saya.

“Saya kira mah ke Tangkuban Parahu saja, Bu. Ini mah Ibu sama Neng-nya sudah ke mana-mana. Sampe ke Boscha lagi. Saya kira kan ke sana juga. Mana macet gini lagi baliknya!”

Granat mana granat???? Hellllooo… Boscha mah dari jalan raya ngga jauh ooiii.

Pengen nyumpel mulut aki-aki yang kaya nenek bawel itu pake granat. Sampai-sampai Ridho ponakan saya ngomong pakai bahasa Padang kalau si bapaknya sudah stres, hahaha. Dia yang tau riwayat percakapan dari kemaren sampe sekarang, jadi empet dengerin omongan si Pak Tua.

Karena kesal dan heran sama kelakuannya, kami jadi ogah meladeninya ngomong. Kami bertiga ketawa ngakak sambil ngomong pakai bahasa Padang, ngetawain dia hahaha….

Sepulang dari Lembang, kami juga harus mampir ke Ciampelas buat beli oleh-oleh. Ngga lama sih di Ciampelas, paling lama cuma sejam. Eh pas udah naik lagi, lagi-lagi dia ngoceh hal yang sama. Waaah…bete abis dah gue sama si pak tua. Ngga diladeni lagi omongannya. Mualesss. Kami asyik saja cerita bertiga ketawa-ketawa daripada dengar ocehannya yang ngga jelas.

Pasar Apung Lembang aka Lembang Floating Market 2

Setibanya di hotel kami kan bayar uang carterannya. Tadi pagi dia sudah minta dulu 50 ribu buat beli rokok, katanya. Jadi harusnya kan sisa 450 ribu lagi kan ya. Eh dia tetap minta 500 ribu, karena yang 50 ribu tadi adalah uang makannya dia. Haaaa???

Bener-bener dah ini orang tua menyebalkan. Air minum juga kami beliin buat dia mah. Makanpun kami tawari untuk dibungkus tapi dia ngga mau. Sekarang bilang seenaknya itu uang makan??? Kalau boleh saya bilang dia liiiiiciiik luar biasa!!!!

Pas tiba di hotel, kami turun dari taksi. Sopir tuanya juga. Kakakku mau saya yang ngasih duit carteran ke si Pak Tua. Dia ngasih uangnya ke saya. Saya asli ogaaaaah bangeet. Ngga mau. Kakakku bilang juga dia ngga mau. Empet sama kelakuan sopirnya, katanya.

Tapi karena duit kakakku yang pegang, saya bisa lepas tangan. Saya mah nyantai saja balik badan, naik ke arah tangga. Ngga nengok sama sekali sama sopirnya. Saya lupa bilang makasih apa ngga ya, kayanya ngga deh, saking sebalnya sama dia hahaha.

Saya dengar dia bilang makasih sama kakak saya. “Makasih ya Ibu, maafkan kalau-kalau ada yang salah,” katanya.

Haaaa????? Kalau-kalau ada yang salaah???? Ngga salah tuuh? Seharian mulutnya comel kaya nenek-nenek bawel, apa kabaaar???

Dia juga manggil-manggil saya. Sampai 3 kali. “Neng, neng, neng!” saya cuek aja. Dia panggil lagi. Saya noleh ke dia dengan muka jutek.

“Makasih ya, Neng!” katanya dengan muka sok iya senyum.

Saya hanya nanggepin, “Ooohh.. Yeee!” dengan suara yang jutek abis. Dia juga ngomong minta maaf kalau-kalau ada yang salah. Haaaa???? Kalau-kalau ada yang salah??? Ngga salah ngomong dia tuh??? *nyari granaaat : mana granaaat.

Gagal paham gue sama tu orangtua. Niat baik berujung emosi jiwa raga.

Dan besok paginya, pas mau check out, ada baner penyewaan mobil hotel. Yang kalau dicater seharian selama 12 jam, total 650.000. Udah termasuk parkir dan segala macamnya. Aaaarrhh…ini sama pak tua, udahlah comel, his smell so not good lagi. Bahkan bau jigong karena ga gosok gigi semalaman dan paginya.

Kalau gitu caranya mah, saya jadi berpendapat ketika dalam perjalanan adakalanya kita harus membuang sisi baik (untuk menolang orang lain) yang ada pada diri kita, rasa kasihan pada sopir tua, juga sama tukang becak tua seperti di Malioboro.

Oya, kalau saya iseng tanya Ridho tentang si pak sopir tua ini ke Ridho, dia langsung ilfil. Apalagi kalau sedang makan. “Tante Firsty bikin selera makan Ridho jadi ilang ingat pak tua itu!” jawab Ridho, sampe segitunya ilfil sama sopir taksi tersebut hahahahaha….

NB : Maafkan, pada postingan ini saya jadi sangat antagonis yaaa… 😛

Advertisements

63 comments

  1. wah urusan mau senang-senang jadi bubrah ya kalo udah ilfil begini.
    yasut firsty, besok-besok kalau transaksi dasarnya harus profesional aja.

    salam
    /kayka

  2. Baru ngerti mbak firsty juga punya sisi yg begini. Ngakak sumpah, mana granat? Sampek dibawa2 persenjataan perang segala.

    Lain kali mahalan dikit gpp lah ya, asal hepi. Lah drpd kena kek begini lagi. Duh berasa pgn segera pulang ke rumah, enak tiduran.

    • Fidh, itu mah bukannya karena mau lebih muraaaah, itu karena niat hati mau nolong orangtua…

      harga carteran taksinya mah sama kaya carteran mobil di rentalan…

      Bener2 pengen disiram sambel cabe rawit seember ke mulutnyaa…hahaha. Antagonis banget yaaa, hehe

  3. Ya baru pertama kali mbaca cerita beginian. Seharusnya semakin tua seseorang maka ia akan jadi lebih bijaksana. Mungkin sedang apes mbak ketemu orang tua seperti itu ha ha ha…. .. Klo saya bakal ngladeni debat seh soalnya ini masalah profesionalisme karena sudah ada kesepakatan sebelumnya.

  4. saya paling gak tahan sama bau badan … belum bayar yah? tau gitu saya tinggalin aja n cari mobil yg lain… untung kakak orangnya penyabar, Luar biasa sabarnya haha..

  5. Ngga antagonis kok! Malah jadi pelajaran buat yg baca. Mending yg pasti2 aja ya next time, hehehe. Tp emg taksi di Bdg tuh bikin deg2an. Waktu perdana kesana sendirian thn 2012 apa 2013 gt, aku browsing2 ttg taksi di Bdg. Eh dpt info klo Bluebird di Bdg (waktu itu) masih langka & cenderung dimusuhi taksi tua yg lbh dulu ada.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s