Jakarta Bandung Tengah Malam

Yesss… Ke Bandung lagi. Sueeeer, saya suka banget sama Bandung. Dan juga Jogja. Bukittinggi juga deng…. 🙂 Jadi kalau diajak ke Bandung mah, saya hayuuk aja, hehehe. Bandung I am coming….

Tanggal 20 November 2015 yang lalu, kakak angkat saya lagi ada di Bandung karena ada acara. Ia mengajak anaknya, Ridho, kelas 4 SD. Tujuannya biar anaknya bisa sekalian jalan-jalan ke Tangkuban Parahu. Karena saya bisanya datang Jumat malam ke sana, maka saya mencoba mencari tiket travel ke Bandung Jumat sore sepulang kerja.

Awalnya saya coba mencari di travel yang ada di pom bensin Daan Mogot, seberang Citra Land, Grogol. Udah full booking. Trus saya pulang ke kos dulu untuk ambil beberapa pakaian yang sudah saya sediakan tadi pagi. Abis itu dengan ojek saya capcus ke Plaza Semanggi. Mencoba peruntungan naik travel yang ada di situ. Tapi sayang banget, di sana pun travelnya sudah penuh semua pada pemberangkatan terkhir jam 9.

Saya bingung, ngga tau lagi mau nyari dimana. Masa iya saya harus ke Kampung Rambutan dulu untuk nyari bis? Jauuh, dan siapa tau nunggunya bisa sejam sampe 2 jam. Eh kemudian si mas-nya kasih tau saya di Hotel Kartika Chandra juga ada travel yang ke.Bandung. Baraya travel kalau ngga salah. Dan alhamdulillah ketika saya ke sana, petugasnya menyatakan masih ada tapi belum bisa pastiin jamnya. Tergantung bus yang masuk, katanya.

Pasar apung Lembang Floating MarketNama saya baru dipanggil ketika jam sudah menunjukkan jam setengah 11. Dan alhamdulillahnya lagi saya dapat bangku di depan, di samping pak kusir yang bekerja mengendarai kuda supaya baik jalannya, hehehe. Tapi sayang, jalan tol sampe Cikarang padat merayap, yang membuat saya nyampe Bandung jam setengah 2 lewat, udah hampir jam 2 huhuhu…

Seperti kebiasaan saya, perjalanan di bus antar kota itu ngga bikin saya ngantuk. Meskipun itu pada  malam hari. Apalagi saya dapat bangkunya di depan, ya sudah, anteeeng banget, hahaha. Saya suka aja menikmati perjalanan tersebut. Sempet sih saya tertidur sekitar 15 menit, abis itu melek lagi. Kakak saya berkali-kali sms menanyakan posisi saya sudah ada di mana. Kuatir juga dia ngeliat saya jalan sendirian malam-malam, hehehe.

Tiba di Bandung sudah jam setengah 2 lewat. Dari Ciampelas, tempat tujuan akhir travel, saya naik ojek ke hotel tempat kakak saya menginap. Ongkosnya 25.000. Tadinya dia minta 30.000. Saya cuma tanya, ‘ngga bisa kurang lagi ya Mang?’ eh dia bilang 25.000. Saya oke in saja.

Tapi pas sudah nyampe saya mah tetap kasih 30 ribu ke mamangnya. Kan kasian banget dia nyari nafkah sampe tengah malam buat anak istrinya masa iya ditawar-tawar murah? Ngga kebayang deh kalo ayah saya kerja kaya gitu… *selalu mikirnya kasihan sama orang mulu nih gue, hahaha.

IMG_0043

Menyusuri Bandung tengah malam dari Ciampelas ke hotel itu rasanya beda kalau dibandingin Jakarta. Bandung sangat sunyi, dengan sebagian jalan yang cahayanya yang remang-remang. Dan dingin yang menusuk tulang. Trus lagi, pepohonan yang besar dan tinggi memberikan nuansa magis tersendiri bagi saya. Rasanya saya mengalamin perasaan ‘ngeblues’ deh hahaha.

Sebenarnya jarak Ciampelas ke hotel tempat kakak saya menginap tidak terlalu jauh. Tapi karena tengah malam dan saya bukan orang sana, rada-rada jiper juga naik ojek, hahaha. Bukan takut ntar siapa tau aja bakal ada penampakan yang macam-macam. Ngga sama sekali.

Dalam kondisi di tempat sepi dan remang-remang kaya gitu, manusia lebih menakutkan daripada hantu dan atau makhluk-makhluk klenik yang beredar di dalam masyarakat kita. Apalagi di beberapa titik tempatnya begitu gelap. sampai-sampai ketika melewati jalanan yang turun, tukang ojeknya sendiri takut, benar ngga itu jalannya. Takut di bawah sana bukan jalan, tapi kebon, dan kita nyungsep ke sana. Tapi alhamdulillah, itu emang jalannya, hehehe.

IMG_0036Sebagai tindakan jaga-jaga, saya mencabut jarum yang ada di puncak kepala saya… Seeeeet *loooh, jangan mikir macam-macam, itu jarum jilbab doang yaak… 🙂 * jadi kalau ada apa-apa setidaknya ada persiapan, hehehe. Tapi alhamdulillah ngga ada apa-apa, saya-nya aja yang terlalu kuatir. 🙂 Boleh dong kuatir dikit, cewek naik ojek tengah malam di tempat yang sepi, hehehe.

Saya tiba di hotel jam 2 kurang, setelah pakai acara nyasar-nyasar dikit. Walaupun udah malam banget, ngga bisa langsung tidur. Cuci muka dan shalat isya dulu, ngobrol dulu, cerita dulu, hehehe. Baru tidur udah jam 3 lewat. Pas bangun shalat subuh, abis shalat subuh lanjutin lagi tidurnya sampe jam 7 hehehe.

16 thoughts on “Jakarta Bandung Tengah Malam

  1. Huweeeee, iya Mbak, hebat dirimu berani naik ojek jam segitu. Saya pikir tadinya dijemput. Hehehe. Tapi emang kasihan sih kalo ditawar jam segitu pulak si bapak ojeknya.
    Bandung memang gak ada matinye, berapa kalipun ke sana bisa nemu yang baru aja 😀

    • Ngga mungkin dijemput… Kakak angkatku justru minta aku ke Bandung biar aku bisa ngajaknya muter-muter Bandung, hehe.

      Bandung emang ngga ada matinya… selalu suka Bandung. Jadi wajar aja tiapa akhir pekan, orang Jakarta bela-belain macet2 lagi di Bandung yah. apa di Jakarta kurang macet yak… 😛

  2. Ah, kangen Bandung.
    Jadi ingat waktu wakuncar dulu kalo ke Bandung, suka naik angkot dari depan terminal Kebon Kelapa ke daerah Dago. Ooh, kenangan.

  3. Padahal Bandung deket banget yak ma jakarta, tapi aku dah lama banget gak pernah ke bandung.. lebih kemasalah, kalau pergi sendiri, gak tahu mau ngapain, terus transportnya juga bingung, secara gak bisa nyetir.. hahaha.. #banyakalasanyaaa..

  4. Pingback: Bandung One Day Trip : Taksi Tua Dengan Sopir Tua Yang Super Sangat Menyebalkan | Firsty Chrysant

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s