Tukang Palak di Objek Wisata Sumatera Barat itu Bernama Tukang parkir

DSC06542

Gunung Singgalang dari Janjang Koto Gadang 1000, Ngarai Sianok Bukittinggi

Beberapa waktu yang lalu aku baca di postingan siapa gitu ya, bahwa parkiran di padang itu kaya tukang palak. Kok ya malu banget ya gue pas baca postingan itu. Kayanya tukang parkir di sana aji mumpung banget gitu. Memalukan banget.

Liburan lebaran kemaren kan gue jalan beberapa kali tuh bareng teman. Dan gue membuktikan sendiri apa yang diungkapkan teman tersebut. Menyebalkan dan memalukan. *ga percaya n ga terima…huuuuuhhh…

Yang pertama adalah pas aku jalan-jalan ke Danau Diateh di Alahan Panjang bareng teman-temanku pake motor. Di sana di gerbang masuk pusat rekreasi Danau Diateh kita kan retribusi atau tiket bayar 20 ribu tuh. Eh pas di dalam, distop-in lagi oleh pemuda-pemuda buat bayar parkiran.

Hanya saja pas yang di dalam ini aku bisa lewat aja. Ngga dimintain sama sekali. Mungkin karena aku sendirian jadi kesannya orang sana ya. Mungkin dikira petugas atau pedagang yang keluar masuk kaleee.  Temanku yang dua orang lagi di motor satunya di stop-in oleh orang-orang, katanya dimintai bayar parkir. 5000 rupiah!! Haa??? 5 rebu??? Mahal amattt. Eh tapi, gue juga ga tau deng apa temenku bayarin parkiran gue apa ngga. Tapi walaupun ngga, tetap kesel lo liat temen sendiri ‘dipalakin’ kaya gitu.

Nah, pas lagi ke Istana Pagaruyuang Batusangka juga begitu. Aku harus bayar parkiran 5000. Hanya buat parkiran yang ngga sampe 2 jam. Paling juga satu setengah jam. Pas aku kasih duit 2000 dia minta 5000. Langsung aja aku bereaksi, “Haaaa??? 5 rebuu? Ngga salah??”

Si tukang parkirnya kayanya udah tebal muka dan tahan banting dengan reaksi pengunjung yang kaget kali yaa… Dia dengan lempengnya bilang dengan enteng, “Kan ini lebaran…”. Eh, dijawab gitu aku jawab aja, “Walaupun lebaran, jangan kaya gitu juga dong naikin tarif parkiran seenaknya.” dia sih diam aja. Mungkin udah banyak kali ya denger ocehan orang yang kesel ‘dipalak’ kaya gitu.

Di objek wisata Taluak, Tikalak, danau singkarak juga sama. Mereka mematok tarif parkir motor 5.000. Padahal biasanya 2000. Alasannya karena lagi lebaran. Kita protes pun mukanya udah lempeng aja. Karena tiap saat diprotes jadinya pake muka badak aja mereka.

Itu baru motor loh, gimana dengan tarif parkiran mobil ya? Bisa 10 rebu kali ya? Berapa ratus motor (paling ngga ada 500 motor) dan mobil seharinya coba di satu titik objek wisata? Bener-bener nyari uang dengan cara yang ngga bener ituuh.

Di objek wisata Puncak Lawang juga sama. Ketika aku ngebolang berdua temanku pake motor ke sana, pengunjung ditarikin retribusi masuk 15.000 per orang tetapi tidak menggunakan tiket asli. Hanya berupa tiket fotokopian. Ketika diminta tiket aslinya, mereka lebih galak lagi bilang kalau lebaran emang kaya gitu. Jijai deh melihat kelakuan mereka yang menjijikkan.

Ketika aku tanya ke temanku yang sering bolak balik ke Bukittinggi, ia membenarkan tarif parkir yang seenak perutnya tukang parkir. Bukan tukang parkir lagi sebutannya, tapi tukang palak yang berkedok tukang parkir.

Mereka seperti pemuda pemalas yang mengharapkan rezki dari cara-cara yang malas, tapi duitnya banyak. Seperti parkiran dan tiket masuk fotokopian. Saya yang orang asli sana jadi maluuuuuu banget sama orang-orang pemalas ini. Bayangkan, apa kata wisatawan yang datang ke Sumatera Barat coba.

Bukannya pelit ya, kalau tarifnya masih normal sih ngga masalah. tapi bayar parkiran yang asal gebuk kaya gitu nyebelin banget dehh. Aji mumpung banget. Memanfaatkan momen lebaran buat jadi ‘tukang palak.’ Coba mereka bayangin diri mereka jadi pengunjung trus ‘dipalakin’ juga kaya gitu, kesal nggak?

Mendingan parkiran profesional kaya di gedung-gedung itu kan yaa. Tapi kayanya di Padang baru di mall doang yang pake parkiran model secure parking itu. Rasanya sangat berharap di sana ada sistem parkiran yang profesional gitu deh daripada kesel digetokin sama ‘tukang palak’ yang berbaju parkiran.

Tapi kalau make sistem parkiran profesional gitu yang kasian kan mereka juga ngga ada ‘lahan’ sampingan buat nyari tambahan rejeki. Tapi kita mikir kasian mereka ga ada kerjaan sampingan, tapi mereka kok malah seenaknya juga jadi ‘tukang palak’ yang parkir di situ…

Semoga ini menjadi perhatian Pemda Provinsi Sumatera Barat dan pemda kota serta  kabupaten di Sumatera Barat ya. Menindak tegas para tukang palak berkedok tukang parkir ini.

*curcol gajebo…

48 thoughts on “Tukang Palak di Objek Wisata Sumatera Barat itu Bernama Tukang parkir

  1. Ihhh percis banget sama yg kudengar di radio bbrapa minggu lalu. Jadi penyiarnya nanya hal apa yg paling bikin kamu gondok? Eh ada penelpon yg jawab dia kesel banget pas ke tempat wisata di padang dimintain parkir 50rb rupiah sajoooo. Ondeee mandeeee! Keki abis masnya. Kalau saya bisa ngamuk2 gak ikhlas deh ngasih 50rb utk parkir doank. Berarti pemerintahnya mesti denger nih aspirasi masyarakat ttg ulah preman parkir ini. Bisa ilfil orang mau wisata kalau ga nyaman ama palak2an kek gini ya.

  2. Lebih enak lagi pakai mesin, gak bayar tenaga manusia dan gak bisa malak. Tukang parkir emang dilematis, di satu sisi mereka perlu duit untuk hidup tapi di sisi lain duitnya gak masuk ke pemerintah.

    • Iyaa, bener, dilematis banget.

      Kalau gitu harusnya ada semacam pelatihan apa gitu ya dari pemerintah suapaya tertib masalah parkir ini… Mereka, tukang parkir ini dapat penghasilan, dan wisatawan ngga merasa dirugikan, serta pemda dapat peamsukan juga dari parkir…

  3. Hm… masalah ini agak dilematis sih kalau saya lihat. Di satu sisi mesti ada lapangan pekerjaan (yang belum bisa disediakan), di sisi lain ada kebutuhan akan tempat parkir yang memadai dan harganya wajar. Saya pikir masalah ini nggak cuma di Sumbar ya, di tempat lain juga ada. Paling banter yang bisa dilakukan menurut saya ya penegakan hukum berupa penerapan tarif yang tegas, tapi di sisi lain juga mesti ada lapangan pekerjaan buat pemuda lokal jadinya mereka tidak berakhir sebagai tukang palak. Kerja sama semua orang sih perlunya di sini. Mungkin jasa guide lokal, atau restoran di sana dibuka oleh pemerintah supaya bisa menarik tenaga kerja… :hehe.

    • Bener juga ya Gar, ketersediaan lapangan kerja juga dan kebutuhan lahan parkir yang baik dan memadai…

      suka sama pendapatmu yang ini….🙂

      Di daerah lain juga banyak yaa…??

      Ooooiya, jadi ingat, di sawarna juga gitu, 50.000 aku ingat banget itu… yang punya lahan parkir minta sama aku uang parkir 50.000, trus aku bilang ntar aku bilang koordinatornya…

      • Iya… padahal kalau parkir aja udah mahal, nanti orang bakal malas datang ke sana, cerita di luar juga bakal jelek, ujung-ujungnya tempat wisatanya bakal sepi dan mereka akan merana sendiri… heran deh kok nggak berpikir sampai sejauh itu ya mereka.

  4. Kemarin yang masuk berita karena biaya parkir nyampe 20.000 gak salah. Kabarnya udah ditertibin…

    Apalagi jikalau turis yang datang, bbeuh, dipalak abis2an, kata bapak turis asal Malaisya aja enggan lagi mau ke Bukittinggi, naik bendi aja dipalak ampe ratusan ribu, yang rugi siapa coba. -__-

    • Ngeri banget dan bikin ilfil banget jugaa… Sewajarnya aja apa ngga bisa? Toh dengan tarif yang wajar udah saling menguntungkan kok. mereka dapat penghasilan, dan motor kita atau mobil terjaga…

  5. Sebenarnya hal beginian tak bisa dibiarkan terus. Sudah i nfrastuktur masih banyak yang tertinggal ditambah tukang palak pula, tambah surut saja minat orang jalan-jalan ke Sumbar. Kok Pemda atau pemangku kebijakan diam saja ya…Jadi ikut malu😦

  6. Tak mungkin pemda tidak mengetahui hal ini. Biasanya pemda hal begian lelet. Nanti kalau sudah ramai di media sosial baru deh bertindak. Kenapa ya pola pikir pemda itu ada masalah dulu baru bertindak? Harusnya pencegahan jangan sampai terjadi palak memalak begini. Itu kasus bikin imej buruk.

      • yups… yang banyak urang awak di sungai penuhnya, mau ke pasar, ke bank kemana aja berasa lagi di padang hehe… kalo bahasa asli kerinci susah, soalnya tiap dusun beda, kalo baca di wiki, kerinci yg penduduknya gak nyampe setengah juta ada 135 bahasa🙂 saya setaun di kerinci cuma bisa dikit2 bahasa sungai penuh, kalo bahasa di kampung lain agak susah…

      • bahasa aslinya aja sampe 135 jenis? Itu dialek aja yang beda atau bahasanya yang beda?

        Kalau di Padang kan emang dialeknya aja yang beda. ada juga beda vokal a dengan o, tapi semua orang padang ngerti aja. orang payakumbuh dan Batusangkar ngomong dialeknya beda sama bukittinggi, padang, solok atau Pariaman.

        mas nya bukan orang kerinci asli ya… tak kirain orang kerinci asli, hehe

  7. ohya, tadi saya cek di wiki lagi, dialek maksudnya😀
    tapi ada beberapa kata yang bukan beda dialek, tapi beda kata2nya
    misal di kerinci hilir (sekitar danau kerinci) bilang “melihat” itu ngelih, di kerinci hulu (sekitar gunung kerinci) bilangnya “ngimak”
    kalo sesama orang kerinci biasanya paham, tapi kalo orang kerinci ngomong sama orang lain biasanya pake bahasa minang / jambi …

    saya perantau di jambi, sekarang di bangko🙂
    nama blog saya dari kata jangki yg artinya tempat menaruh padi di kerinci

  8. dimana2 kasusnya sama ya mba.. di surabaya pun. bahkan parkir (liar) di mol, narifnya skrg 4ribu. hari biasa lho.. kalo lebaran taun kemarin udah 6rebu coba -_-

  9. Mampir lagi nih mba🙂
    Wah.. kalau bicara kampung saya ini, saya jadi malu sendiri..
    Masih belum seberapa itu.. Bos saya, asli, lahir dan besar di Bukittinggi, sekali pulang kampung dipalakin parkir 20rb.. Busyet..!!🙂

  10. Tahun 1990 – 1991 saya bekerja di Padang …
    Dan Alhamdulillah sempat jalan-jalan ke beberapa obyek yang diceritakan di tulisan ini …
    namun seingat saya … dulu tidak ada tuh tukang palak yang begitu …
    Ada tukang parkir … tapi saya rasa tarifnya biasalah … itung-itung sewa tempat dan ongkos menjaga mobil kita. Dan mereka (waktu itu) tidak menentukan tarif … serela kita saja untuk membayar

    semoga hal ini bisa ditertibkan ya …

    Salam saya

    • Om pernah bekerja di Padang tahun 1990-1991 ya… Di kota Padangnya Om?

      Sepertinya tarif pemalakan ini baru hangat terjadi 2 – 3 tahun ini Om… atau paling lama 4 tahun ini lah… Semoga ke depannya pemda2 di sana segera menertibkannya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s