Nekat ke Bali Sendirian (bag. 2) : Nyari-Nyari Kamar Penginapan

20130511_170527Nekat jalan-jalan ke Bali sendirian.

Gue udah tiba di Bali, tapi tidak satupun dari dua saudara gue yang tinggal di Bali bisa dihubungi. Sedih banget kan ya? Ya sedihlah… Seandainya gue mempunyai uang lebih, gue tidak mengharapkan tumpangan nginap seperti ini. Dan pastinya juga gue tidak mengalami perasaan ‘sepertinya mereka tidak mau memberikan tumpangan nginap dua malam saja buat gue ya.’

Begitu gue tiba di pul Lorena, gue istirahat sebentar sambil minum teh hangat di rumah makan padang yang ada di dekat situ. Sambil minum gue searching penginapan murah yang semurah-murahnya yang bisa saya bayar. Dan well… gue tidak mendapatkan apa yang gue inginkan.

Gue menitipkan koper kecil di rumah makan tersebut supaya bisa keliling sebentar sekadar buat melepas penat karena letih selama perjalan 36 jam lebih. Dan gue tidak tau kalau ternyata angkot sangat susah dicari di Denpasar. Di sana hampir setiap orang mempunyai motor, jadi hampir tidak ada kendraan umum, kecuali Sarbagita, busway-nya Denpasar. Angkot jaraaaaaaang-jarang banget ada.

Saat jalan-jalan sebentar itu, gue melihat selebaran informasi kos yang sedang kosong.

Gue telpon nomor tersebut dan dijawab oleh bapak yang ngurus kos, bukan yang punya. Gue tanya tarif kosannya dan setelah tau gue tanya bisa ngga ‘ngekos’ dua atau malam aja. Eh, orangnya mau. Kan lumayan dong, ngekos dua atau tiga malam doing dengan harga yang lumayan murah dibandingin di penginapan. Hehehe…

Pengen tau berapa tiga malam??? Cuma 50 rebu doang. Ya iya dooongggg langsung gue oke, secara di internet ngga nemu-nemu penginapan yang dibawah 200 rebu (dengan sisa duit yang hanya 400 ribuan : NEKAT). Capcus doongg gue ke kos-an tersebut, hehehe…

Senangnya hatiku….. *nyanyi-nyanyi dan jingkrak-jingkrak sendiri… 😛

Kita janji ketemuan. Dia ngasih penjelasan lokasinya (gue lupa nama daerahnya) yang terdekat dengan jalur sarbagita, basweinya Denpasar. Gue dijemput di halte sarbagita yang terdekat dari tempatnya. Baek banget dong bapaknya jemput guepake motor…

Taraaaaa….. Gue nyampe di kosan tersebut. Daaaaann, gue syok. Kos yang dia maksud bukan kos-kos yang ada di otak gue yang kaya di Jakarta. Taunya itu adalah rumah kontrakan satu ruang yang langsung dari teras dengan kamar mandi di dalamnya. Kamar yang hendak gue tempati berada di lantai dua.

Inilah penampakan kamarnya, tanpa jendela dan sprei serta berdebu

Inilah penampakan kamarnya, tanpa jendela dan sprei serta berdebu

Sebenarnya itu kosan lumayan bagus, Lantainya keramik. Di depan deretan kontrakan tersebut jalan kecil yang rame. Dan semisal kos gue di Jakarta kaya gitu, pasti gue suka. Tapiii… berhubung gue sendirian, ngga ada teman, (dan pas naik tangga gue ngga suka aja dengan ‘suasana’ tangganya), gue ngga berani.

Kamarnya sih terlihat ngga berdebu karena sepertinya abis disapu, tapi aroma kamarnya seperti berdebu dan seperti kamar yang sudah lama ngga ditempati. Dan ketika melepas sandal, kakiku merasa kamarnya sudah lama ngga dipel. Feeling gue kamarnya udah lama kosong, hehehe. Dan terbukti, ketika gue keluar dari kamar mandi dengan kaki yang basah, lantai ubin tersebut langsung menghitam terinjak kaki gue yang basah, hehehe

Dan yang bikin lebih nggak nyaman lagi adalah, jendela kamarnya pun yang ngga ada gorden. Masa iya kamar ngga ada gorden??? Kasurnya sepertinya juga udah berdebu. Dan ngga ada sprei pula. Pegimane gue tidur ntar malam dooongg tanpa sprei dan tanpa gorden????

Belum lagi langit-langit kamarnya (dan kamar mandi) tidak pake triplek kaya biasa tapi berupa (kaya) anyaman rotan. Di pintu kamar mandinya ada gambar aneh, gue ngga tau gambar apa tapi mirip tengkorak gitu deh. Hohoho… ampun dijeeeee… ngga berani gue… Gue langsung mundur teratur, hehehe.

Tapi… Karena badan gue udah berasa lengket banget gue memutuskan mandi. Gue telpon sahabat gue buat ‘nemanin’ gue ngobrol sambil mandi. Lampu kamar mandi gue matiin. Gue parno, abis pernah denger cerita orang yang pernah diintip dari loteng atas di Bali. Gue mandi keramas kilat khusus sambil ngobrol sama teman gue, plus gue ditakuti-takutin, ‘awas ada yang ngintip dari atas loteng’ hahaha.

Selesai mandi gue bilang pamit sama bapaknya yang ternyata kamarnya disebelah kamar gue. Gue bilang ngga bisa tidur kalau ngga ada sprei dan gorden. Trus dia bilang minta tolong gue supaya matiin air kamar mandi karena airnya masih nyala. Lohh???

Alasan gue ngga jadi karena ngga berani sendirian kalau gorden jendelanya ngga ada. Dia sih ngga apa-apa, dan gue kasih 20 rebu untuk untuk ‘ngekos’ sejam dan udah jenput gue, hehehe. Eh, dia dengan baik hatinya masih mau loh nganterin gue ke arah baswei lagi. Tapi akhirannya dia ngantarin gue ke rumah makan padang dulu. Karena perut gue asli lapar selapar-laparnya…

Makasih atas kebaikannya ya Pak atas kebaikan bapak jemput dan antarain akuu…

*Bersambung dengan tentang kamar di penginapan di Kuta.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s