Oke… Guru Juga Manusia Biasa : Ini Tentang Matematika dan KPK

matematika2

sumber gambar : di sini

Beberapa hari yang lalu murid les-ku yang les matematika, ngerjain tugas ato pr. Salah satunya adalah tentang FPB dan KPK.

Ada satu soal yang menggunakan jawaban KPK. Biasanya pasti tentang kapan lagi bertemu, jam berapa lagi menyala atau sejenisnyalah, ya kaan? Naaah ini pertanyaannya adalah kapan lagi bertemu setelah bertemu tanggal 1 Agustus?

Setelah dihitung KPK-nya, didapat KPK-nya 60, alias 60 hari. Artinya bertemu lagi pas di hari ke 60 setelah tanggal 1 Agustus kan. Setelah aku menjelaskan cara hitungnya ke murid lesku, didapat jawabannya tanggal 30 September.

Cuman karena soal model ginian baru ketemu di contoh soal dan pr, dan belum diajarin guru juga. Ya udah aku terangin dong ya. Tapi karena pe-ernya banyak dan ada persiapan ulangan pelajaran lainnya, materi ini belum bener-bener mereka pahami ketika aku ajarin. Aku skip dulu, ntar bakal kasih banyak soal yang seperti itu.

Namun besoknya, ketika diperiksa di sekolah, jawaban yang 30 September itu salah. Kata gurunya yang benar adalah 1 Oktober. Laaaah?? 1 Oktober darimana coba? Aku tanyain ke muridku, kenapa gurunya bilang jawabannya 1 Oktober? Murid lesku jawabnya, gurunya ngga jelasin.

Laaah? Piye ikii? Kok bisa ngasih jawaban ke murid tanpa njelasin datangnya darimana…?

Trus ya, aku minta lagi muridku ngomong ke gurunya bahwa jawabannya bukan 1 Oktober tapi 30 September. Aku terangin lagi ke mereka caranya, eh masih tetap belum mudeng-mudeng banget (ini gue lagi dudul juga ngajarnya kali ya, kenapa muridku belum ngerti juga?). Sementara itu PR lain sudah menunggu dan persiapan ulangan lain juga sudah menunggu. Tapi sikap muridku antara mempercayaiku dan takut sama gurunya apalagi kalau soal ini ntar keluar pas ulangan.

Ya udah sih, salahku juga sih ngasih solusi yang ngga bagus juga. Sekadar pembuktian aja aku minta mereka menghitung pake kalender jawaban yang benar itu 30 September. Aku bilang gini, minta sama guru kamu ajarin gimana cara dapatnya 1 Oktober. Kalau masih tetap yakin kamu hitung pake kalender deh, untuk membuktikan ke gurumu.

*koplak ya gueee… 🙂

Aku akui itu cara yang salah, debat tanpa argumen dan dasar yang jelas.

Oke… Muridku ternyata semangat juga, meyakini bahwa aku benar, hehe. Semangat 45 juga ngomong ke bu gurunya. Apalagi sampe aku kasih reward, 20 pin kalau berani ngomong. Yeaay…berani ngomong lagi tuh muridku ke gurunya.

Tapi besoknya, cerita muridku mereka langsung di patahin sama gurunya, intinya : “Jangan pake kalender! Emangnya kamu ujian nanti bawa-bawa kalender? Guru les kamu salah!” *gue keselek biji salak booo pas denger cerita murid guee…hahaha…

Terus sambung si ibu guru, intinya gini : “satu bulan itu dihitung 30 hari, 31-nya ga diitung” OMG…

Hallloowww Bu Guruu… Baca itu soal yang beneer, itu jawaban KPK nya bukan bulan tapi HARI, 60 HARI…!! Emang sih 2 bulan sama dengan 60 hari, tapi jawaban yang diminta bukan 2 bulan tapi 60 hari. Semua hari dalam bulan itu diitung semuanya, ga didiskon sehari pun. Jadi tanggal 31 dimasukin juga!!

*huufff…ngadem dulu di kulkas sejam yaaa…wkwkwkwk

Okelah… Aku harus bikin muridku ngerti ini soal sampe senglotok-nglotoknya. Harus bener-bener ngerti biar bisa debat sama gurunya. Ini jaman bukan lagi “guru selalu benar loooh”

Aku jelaain lagi sejelas-jelasnya darimana datangnya jawaban 30 September. Sampe aku kasih beberapa contoh biar ngerti. Dan alhamdulillah, muridku akhirnya ngerti. Dan dia bikin catatan ke gurunya kaya gini :

1 + 60 = 61.

61 – 31 = 30.

Dan reaksi muridku adalah : Kok caranya jadi gampang amat, Kak? *langsung tak sentil inih jidat muridku, kok baru ngerti sekarang sih?*

Oke, muridku ngomong lagi dong sama gurunya. Gurunya lagi-lagi ngomong “kamu  salah” ke murid lesku. Astagaaaa…

Dan pertanyaan si ibu guru yang bikin aku makin keselek adalah ” Itu angka 1 dapatnya dari mana?” *whaaatt?? gue garuk-garuk dinding bilik bambu  daaah..

Murudku jawabnya, “Itu kan tanggal 1 Ibu…”

Sampe di sini gue dibikin takjub dengan pertanyaan si bu guru… Masa iya dia ngga ngerti 1 dapetnya darimana?

Bu guruuu… Aku tuh heran ya. Anda itu bertahan dengan pendapat Anda karena merasa benar atau karena Anda emang ngga tau gimana cara ngitungnya yang benar? Atau juga karena Anda gengsi diprotes murid Anda? Atau Anda merasa diremahkan oleh guru les murid Anda gitu?

Apa karena Anda merasa lebih hebat dan derajat derajat Anda sebagai guru sekolah lebih tinggi daripada guru les? Sehingga Anda berpikiran guru les bukan apa-apa atau ‘guru les sok tau banget!’ *gue geleng-geleng pala aja dah liat guru yang kaya gini.

Aku ngga ngerti deh dengan sikap si Ibu guru. Kalau sampai sudah diprotes berkali-kali harusnya mikiiiiir dong, dia benar atau salah? Jangan tetap bertahan dengan pendapatnya. Harusnya si ibu guru mencoba bertanya ke guru lain yang lebih senior, atau yang lebih paham. Ngga usah malu, ngga usah gengsi. Inii kan demi murid-murid dan sekolahnya juga kan?

Dan lagi ini bukan cuma soal benar atau salahnya jawaban soal matematika itu sendiri. Bukan pula masalah harga diri seorang guru yang merasa ‘diinjak-injak’ diprotes muridnya (yang ‘dihasut’ guru lesnya pula). Tapi ini adalah, masalah konsep  dan proses matematika yang harus dipahami siswa dengan baik.

Belajar matematika bukan cuma hasil akhir yang didapat siswa kan? Bukan cuma masalah angka 8, 7, 10, 9, hasil ponten siswa kan? Tetapi juga gimana siswa-siswa memahami proses matematika itu sendiri.

Bayangkan kalau semua murid menerima mentah-mentah jawaban 1 Oktober dari gurunya tanpa memahami darimana datangnya? Gimana ntar dia pas ujian? Yang salah jadi benar dan benar jadi salah. Itu merugikan siswanya sendiri bukan? Merugikan dari segi nilainya juga, dan yang utama adalah merugikan “nilai” siswa-siswi itu sendiri. Mereka hanya pasrah menerima apa yang dikasih gurunya tanpa boleh protes. Mereka jadi ngga berani mengungkapkan hal yang bener pada gurunya karena gurunya merasa selalu benar, dan kalau protes ke guru maka nilai akan jeblok…

Helloow… Ini udah tahun 2015. Bukan lagi zaman tahun 90 an atau 80 apalagi 70 an… Hadeeuhhh…Tapiiiiii *mikir ga tau mo ngomong apa lagi* okelah, guru juga manusia biasa kok yang bisa punya ego tinggi juga. Apalagi kalau diprotes sama murid dan guru lesnya.

Jadi yah, 30 September dan 1 Oktober ini bukan hanya tentang G 30 S/PKI dan hari Kesaktian Pancasila aja, tapi juga soal jawaban KPK dalam matematika juga… 😛

10 thoughts on “Oke… Guru Juga Manusia Biasa : Ini Tentang Matematika dan KPK

  1. Itu guru mungkin warisan tahun 80-an sehingga dia merasa benar sendiri. Kalo 90-an sudah ada internet, jadi banyak informasi gratis yang tidak dimiliki si guru. Kesian gurunya.

    • Iya, gurunya kude belajar lagi dah…

      harusnya ya udah diprotes berkali2, mbok ya mikir, ini mah tetep aja ngotot.

      Kemaren udah salah lagi gurunya… pengurangan jam ga tau juga… Tapi murid lesku udah ga berani ngomong lagi… 🙂

  2. Ini dia potret guru zaman sekarang mbak. Zaman aku sekolah sih masih dikit guru yang model ginian, eh pas aku udah kuliah malah dosennya model ginian, kan rese ya?
    Dan kasihannya adek saya entar, bakalan ketemu enggak sedikit guru yang modelnya ginian. Kasihan ya pendidikan di Indonesia kalau modelnya ginian? Ah sudahlah, bener apa judul postingan ini kali ya mbak? Guru juga manusia. Tapi sebagai “konsumen” guru ngerasa dirugiin juga sih kalau dapet guru atau dosen yang modelnya ginian. Mungkin dulu waktu sekolah hobinya nyontek kali ya? Hehehe

    • Pastinya, sebagai murid pasti dirugiin banget sama guru yang model ginian. mereka jadi takut mengeluarkan pendapat.

      Buktinya, seminggu yang lalu ketemu, si guru yang sama lagi2 salah. Dia salah menghitung pengurangan jam. Kalau ngga salah 11.05 – 4.45… Aku suruh lagi muridku bilangin ke gurunya. muridku udah ga berani lagi, hehe…

      Udah salah tetap aja ngotot…

      • Itu dia mbak, mana udah bayar, eh malah nggak diajarin budi pekerti. Padahal kan itu ya yang enggak kalah penting hehehe
        Wah iya kah? Kalau aku yang jawab sih 6.20 eh iya enggak sih mbak? Bener kan ya? Hehehe
        Itu dia, padahal di kuliahan pembelajaran yang di pake adalah yang menuntut mahasiswa yang lebih banyak ngomongnya, kalau dari sd dimatiin gini, ya nggak akan nyambung ya kalau pas kuliah, kasihan ya…

      • Kita kan masalahnya… (sepertinya) ngga ada membangun karakter dan budi pekerti ya…

        Kayanya yang diutamakan adalah nilai… dapet 100 atau ga… Hanya mengacu pada angka

  3. Pingback: Matematika Lagi | Firsty Chrysant

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s