Yeaaayy… Balik ke Jakarta : Kembali ke Nol Yaaa… :)

20150518_092828Gimana liburan lebarannya teman? Insya Allah menyenangkan bukan? Bertemu dan berkumpul dengan keluarga, teman-teman dan handai taulan serta merajut silaturrahim pasti sangat menyenangkan ya. Dan tentu saja ditambah lagi dengan menghabiskan bersama keluarga atau teman dengan jalan-jalan, pastu lebih menyenangkan lagi.

Tapi bagiku sih ya, sebagai anak yang tinggal di rantau orang (dan sendirian pula di rantau) yang namanya liburan lebaran itu paling menyenangkan itu berada di rumah. Ngga mau ke mana-mana. Meskipun ada anggota keluargaku pada punya acara, aku lebih memilih di rumah aja. Kalaupun aku jalan dengan temanku, paling hanya 2 atau 3 kali selama 3 mingguan libur, hehehe.

Dan itu yang biasanya aku lakukan selama liburan lebaran. Rasanya sayang banget menghabiskan waktu liburan di luar rumah kalau ngga benar-benar niat banget jalan sama teman-temanku. Lebih enakan jadi pengasuh keponakan-keponakanku selama liburan di rumah ketimbang jalan hahaha.

Soalnya kan pulang kampung ngumpul sama keluarga cuma setahun sekali. Kadang-kadang pernah juga sih tahun baru juga pulang tapi ngga setiap tahun, jadi aku selalu pengennya kalau lagi pulang di rumah aja. Bawaannya malas aja jalan ke luar, hehehe. Bahkan buat balik ke Jakarta aja super maleeeesss banget.

Naaah, awal Agustus aku, tepatnya tanggal 9 aku udah balik lagi ke Jakarta. Sebulan lebih dua hari di rumah booo. Seneeeng? Seneng lah. Walau nyampe Jakarta harus berrusan sama bos karena lamanya liburanku yang tampak seenak udelku, hahaha. Aaah… ga pusingin dah.

Pas mau balik Jakarta aku kelimpungan luaaaarrr biasa. Gila dah ongkos Padang – Jakarta sampe tanggal 9 Agustus masih aja melangit booo. Ngga kurang dari 1,3 jeti boo …huhuhuhu… *nangis darah dah. Tujuannya mengundur balik ke Jakarta karena harga tiket yang tetap aja melambung tinggi, eh harga tiketnya ngga turun-turun.

Tobaaat gue. Di tunggu sampe lebih dari 3 minggu juga ngga turun-turun. Masih aja seputaran 1,2 – 1,3 jeti sementara aku untuk harga segitu kantong kaga cukup boo. (Garuda lebih gila lagi, tersedia cuma eksekutif seharga 2,8 jeti, aaarrggghhh : Ngga kuaaat dah). Mau naik bus 30 jam udah maleeess…*belagu dipiara…😦

Mau balik Jakarta via Pekan baru kaya Jakarta Padang via Pekan Baru kemaren, bawaannya males rempong harus naik travel dulu 6 – 7 jam. Padahal beda harga total 400 ribuan loh. Tapi belagu dipiara, tetap aja milih lewat Padang hehehe*

Ya udah, akhirannya aku nodong temenku buat pinjemin aku supaya bisa menjangkau harga tiket ke Jakarta, hahaha. Kan ngga mungkin minta ke nyokap. Di depan nyokap bokap lagaknye kaya masih tebel aja tuh kantong, padahal udah mau nangis darah, hehehe.

Daaaannn sebagai akibatnya adalah, ibarat semboyan Pertamina dulu, Mulai Dari Nol Yaa.. Maka akupun sama. Kantongku juga ngeledek aku berkata : Mulai dari Nol Lagi ya Firsty…🙂

Bagaimana denganmu teman? Senang jalan selama liburan lebaran di rumah atau lebih suka di rumah aja kaya aku?

NB : Kangen ngeblog akuuu… sebulan di rumah ngga bisa pegang lappy n hape… (hape seringnyadipake malam doang pas mau tidur, hehe..

11 thoughts on “Yeaaayy… Balik ke Jakarta : Kembali ke Nol Yaaa… :)

  1. Berbahagialah yang bisa pulkam, bahagia ketemu keluarga dan teman serta merasakan masakan istimewa yang keluar cuma sekali setahun.
    Makonyo ambo kapatang ndak pulang kampuang. Harago tiket pesawat ka Padang jo tiket pesawat ka Ambon cuma beda tigo ratuih ribu se. Dipasokan pulkam bisa2 barutang baliak baru bisa baliak ka Ambon,🙂 Tapi ambo ba hari rayo ka Metro Lampung, lumayan ketemu dunsanak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s