Menemukan Orang Baik di Perjalanan : Ditumpangi Nginap Oleh Orang Yang Ngga Dikenal

20150518_082147

Pesawat garuda yang akan kunaiki baru nyampe dari Jakarta…

Kata orang-orang yang sudah biasa traveling, dalam perjalanan seringkali kita menemukan keajaiban dan kebaikan yang tidak tak terduga datang. Dan alhamdulilah aku juga mengalaminya. Ditolong orang yang sama sekali ngga aku kenal. Ini kejadiannya ketika aku tidak mendapatkan tiket pulang ke Jakarta dari Batam kemaren…

Indah dan Yuni yang ‘mengejar’ pesawat sudah berlarian masuk ke dalam ruang chek-in bandara begitu lompat dari taksi. Setelah aku membayar ongkos taksi kami, aku segera ke loket penjualan tiket di bandara. Tapi sungguh sayang, semuanya sudah penuh untuk hari ini. Tiket yang malam pun sudah full. Huuufff…

Sambil melepas lelah aku duduk di mushala bandara yang kecil, tapi lumayanlah buat sekadar selonjoran kaki. Aku kan tadi sudah shalat ashar yang dijamak dengan zhuhur di hotel, jadi aku hanya sekadar istirahat aja di mushala. Untung mushalanya juga lagi sepi.

Keputusanku, kalau malam ini aku ngga dapet tiket balik ke Jakarta, mau ngga mau aku nginap di mushala ini aja. Setelah mengambil keputusan demikian, aku cari makan di rumah makan padang yang ada di bandara. Yaah namanya juga rumah makan di bandara, harganya mahal. Nasi lake telor 20 rebu. Mau ngga mau, udah lapar juga boo… tadi terakhir makan jam 1 di Bugis. Sekarang udah mau jam 6, wajaar lah laper lagi… 😛

suasana bandara batam yang lengan bikin aku jiper nginap di sini, hehe

suasana bandara batam yang lengang bikin aku jiper nginap di sini, hehe

Di rumah makan ini aku nanya-nanya ke ibu yang punya rumah makan tentang keamanan bandara ini kalau nginap di mushala. Katanya aman. Kan berseberangan dengan kantor pos polisi bandara, kata si uni lagi. Alhamdulillah. Oke, keputusanku sudah bulat nginep di bandara. Aku cukup khawatir duitku ngga cukup balik ke Jakarta kalau aku nginap di hotel, hehehe. Tapi sampe habis magrib aku tetap berusaha nyari tiket balik ke Jakarta, walaupun hasilnya nihil, hehe.

Tetapi ternyata setelah magrib, bandara batam terlihat sepiiiii banget. Pas toko-toko pada tutup, bandara lengang. Kok ya aku jadi jiper kalau tidur sendirian di bandara yaah?? Ngga berani booo… Apalagi sekeliling bandara kan masih kaya hutan gitu kan. Makin jiperlah aku, hahaha. Emang ngga ada mental berpetualang nih aku kayanya.

Aku mencoba menghubungi satu teman kampusku dulu lewat fb. Ia tinggal di batam. Aku ngga punya no hapenya karena emang ngga terlalu dekat banget dulunya jaman di kampus. Tapi kan kita kan suka ngerjain tugas bareng di kampus selama 5 tahun. Pernah satu grup juga pas praktikum di labor. Di FB masih suka komen walau aku jaraaaang banget aktif di FB.

20150518_052913

kamar tempatku nginap. gede, 5 x 5 m, ada ac, dan tivi kabel… 🙂 Makasih ya Uni… 🙂

Di inbox aku bilang ke dia kalau aku lagi di bandara batam ngga ada tiket pulang, dan aku tanya kira-kira bisa ga ya aku ‘ganggu’ dia malam ini. Eh dia malam itu baca tapi ngga respon sama sekali.

Ketika temanku belum respon-respon juga aku memutuskan nginap di hotel aja. Pas aku mau nyari taksi, aku liat si uni nasi padang. Aku minta kesediaanya numpang ke jalan raya yang ada angkot ke hotel yang terdekat. Si uni mungkin kasian liat aku kali ya, dia nawarin aku nginap di rumahnya. Aku ngga mau dong, ngga mau ngerepotin orang. *asli beneran ngga mau karena ngga enak.

Kata si uni lagi, malam-malam juga udah susah angkot. Ya udahlah akhirannya aku nginap di rumah si uni. Ya Allah ya tuhan, si uni itu kan bukan siapa-siapa aku, baru juga kenal 2 jam yang lalu. Eh dia ngasih tumpangan ke aku, rasanya terharuuu banget. Teman sendiri yang udah kenal bertahun-tahun malah ngga peduli sama sekali.

Kamar anaknya yang ia kasih ke aku gede dan pake AC lagi. Ada tivi kabel lagi. Nyaman deh pokoknya. Tapi kan karena aku udah capek banget, aku udah ngga niat lagi nonton kan… Badanku remuk karena tas ranselku cukup berat, hehe. Trus lagi aku lebih fokus nyari tiket buat balik besok ke Jakarta.

Sunrise dari depan kamar. Sayang kacanya ngga bisa aku buka.

Sunrise dari depan kamar. Sayang kacanya ngga bisa aku buka.

Paginya aku dikasih makan lagi sama si uni. Ke bandaranya ikut lagi sama mereka yang juga hendak ke Bandara. Rasanya aku sangat bersyukur karena bertemu orang yang sebaik dia. Ini pertama kalinya aku mengalami kebaikan yang luar biasa ini, dikasih izin menginap oleh orang yang sama sekali ngga dikenal… 🙂

Semoga Allah membalas kebaikan si uni yang udah memberikan tumpangan ke orang yang ia ngga kenal sama sekali. Dan ini menjadi pelajaran juga ke aku suatu saat ketemu orang yang lain kaya aku yang butuh bantuan, maka akupun akan membantu mereka seperti si ni yang sudah membantuku.

Akhirannya aku dapat tiket juga pulang ke Jakarta. Naik Garuda yang muuahalnya minta ampun euy, hehe. Dapetnya 1 jutaan. Tapi mahal itu relatif kan ya. Kalau dalam situasi ngga harus balik saat itu juga pasti ngga mau ambil tiket seharga itu. Tapi karena emang harus balik Jakarta, yo wis lah, ngga papa, hehe… *nangis jerit-jeritan liat harga tiket.*

20150518_092828

Advertisements

24 thoughts on “Menemukan Orang Baik di Perjalanan : Ditumpangi Nginap Oleh Orang Yang Ngga Dikenal

      • Kemrn pas di Belanda juga gitu, celingak celinguk ngeliatin jadwal kereta karena ga ngerti jalurnya yang.. Trus tiba2 dibantu sama bapak2 bule yang nyapa kita pake bahasa Indo… Bener2 merasa terbantu dan bersyukur…

  1. Mengharukan banget ceritanya. Semoga si Uni dilimpahkan kebaikan dan keberkahan rejeki… Kebayang deh kalo dalam situasi seperti ini gimana rasanya. Pernah nginep beberapa kali di Soetta soalnya. Hihihi.

  2. Ihhh ngeri juga ya keadaan bandara Batam kl malem. Meskipun dkt kantor polisi tetep aja gak ngerasa aman. Baik sekali si uni ya. Dia berani nampung km krn tampang kamu baik. Entah itu atau krn memelas. Hahha tapi kenapa gak beli tiket pesawat ke jkt Sebelumnya ya? Itu infonya gak ada di artikel apa aku kelewatan bacanya?

    • sereem claraa, hehe… mungkin jg krn aku ngga ada jiwa petulang juga kali ya, hehe…

      tiketnya pada mahal banget jd hanya berharatp siapa tau masih ada harga yg lumayan pada hari h, heheh

  3. Assalaamu’alaikum wr.wb Firsty….

    Semua itu sudah rencana Allah untuk menjadi satu pengalaman buat Firsty bahawa masih ada orang yang mahu membantu kita disaat kesusahan. Mungkin ada hal yang sama kita lakukan dengan membantu orang lain, lalu Allah membalas kebaikan itu di waktu kita pula perlukan bantuan. Alhamdulillah, bersyukurlah bertemu orang baik dalam perjalanan kita sedang keseorangan dan terasing.

    Salam Ramadhan yang barakah dari Sarikei, Sarawak. 🙂

  4. mungkin uni itu jawaban dari doa2 yang bahkan gak sadar tiap hari diucapkan, dan org2 baik di sekitar kita.

    sll. sll ada org baik. fufufufu.. sebagai perantau ngerasain bgt hal ini. apalagi jaman bapak sakit. ngerasain bgt itu di jogja sendirian dan temen2 blog yg belum ketemu muka. atau bahkan yg baru kenal di tempat. :’)

  5. Pingback: Mengejar Pesawat ke Jakarta | Firsty Chrysant

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s