Awalnya Mau ke Bali atau Padang, Tapi Nemplok di Negeri Singa

20130510_171130

Senja di pantai Kuta, Bali

Ini harusnya jadi postingan pertama tentang yoheng alias dolan-dolan ke negeri Singa kemaren. Tapi kok postingan sempet ngilang ya? halaah ga tau akuu, hehehe. Jadinya diposting sekarang aja deh…🙂

Akhir bulan April yang lalu pas lagi ngumpul sama dua sohibku Yuni dan Indah, tiba-tiba tercetus aja kami pengen 여행 yoheng alias jalan-jalan. Iseng-iseng berhadiah aja sih. Iya nggak- iya ngga gitulah.Serius pengen banget jalan bertiga tapi ngga yakin.

Kenapa? Karena Indah untuk dapet ijin dari orangtuanya susaaaaaaaaaah bangeeet. Ibarat kata seperti kita minta ijin sama pihak protokoler istana ngajakin anak presiden makan siang di warung pinggir jalan. Susahnyaaaaa minta ampun, hehehe. Pissss Indaaahh, jangan ngambek doongg, hehehe…😛

Pilihannya kami ada 3 : Bali, Padang, Singapura. Kenapa pilihannya tiga? Jawabannya sih sederhana aja, karena yang penting harus di luar Pulau Jawa. Maka, jalan-jalan ke Jogja dan Bandung masuk dalam daftar hitam, hehehe. Dan akhirannya tercetuslah 3 tempat tersebut, Bali, Padang, Singapura.

Dan karena pada dasarnya niat jalan kita ‘iya nggak-iya ngga, pas kita udahan ketemuannya juga ngga ada keyakinan buat jalan. Tapi tiap hari si Yuni di grup WA (grup kita bertiga) selalu nanyain,”Gimana teman-teman, yoheng gimana kabar?” Aku selalu jawab optimis ayyuuukkk!!! Indah jawabnya juga oke, tapi kok aku ngerasa dia ngga optimis gitu yaakk, hehehe.

Eeeeeh rupanya si Indah ternyata dikasih ijin orangtuanya *Indah sujud syukur, hehehe*. Tumbeeen ngasih ijinnya gampang, hehehe. Taunya orangtuanya Indah ngasih ijin karena jalannya bareng aku sama Yuni. Tapi orangtuanya ngasih ijinnya liburan ke Padang, alasan nyokapnya biar bisa nitip beliin mukena padang di Bukittingi. Loohh???

Akhirannya mereka berdua semangat dan sibuk liat dan nyari tiket di traveloka dan tiket.com buat ke Padang, Bali  dan Singapura. Setiap hari…! Wkwkwk niat banget mereka ternyata…😛 Indah yang tadinya ngga jelas mau apa nggak, akhirannya semangat. aku yang tadinya okeeee banget, malah jadi yang kendor semangatnya, hahaha.

Daaan ndilalahnya, tiket yang paling murah itu ternyata tiket ke Singapura. Naik AA 350 ribu berangkatnya hari Jumat sore dan pulang lewat Batam 500 ribu, minggu jam 6 sore. Dan tiket yang paling mahal itu ke Padang. OMG…🙂 *nih orang Padang pada rajin amat yang pulang kampung yaakk, wkwkw. Padahal penerbangan sehari ke Padang dari pagi sampe malam rame looh.*

Tapi ngga apa-apa juga sih tiket ke Padang mahal, aku malah senang wkwkwk. Jadi ngga perlu yohengnya ke Padang. Masa iya aku pulang tapi cuma buat jalan-jalan doang sama teman-temanku? Pagi jalan, trus pulang malam, jalan lagi paginya? Idiih ngga enak banget.

Bagiku kan kalau pulang itu ngendom di rumah, main sama ponakan-ponakanku yang lagi lutju-lutjunya. Terutama Alif yang belum 2 tahun. Kalau cuma pulang 3 hari trus jalan-jalan mulu, kan sayang banget. Mending ngga usah jalan-jalannya ke Padang deh, xixixi..😛

Piiiiss teman-teman maapin gue yaakkk. Kalau kalian datang abis lebaran, pas gue bisa libur 3 minggu sampe sebulan di rumah, gue terima dengan senang hati kalian liburan ke Padang, gue anter kalian jalan-jalan ke mana ajaah, ayuuk aja mah guee hehehe.

Akhirannya awal Mei Yuni dan Indah ambil tuh tiket Jakarta Singapura yang 360 ribu buat tanggal 15 Mei. Dua hari kemudian mereka ambil lagi ambil tiket pulang lewat Batam seharga 550 ribu. Pulang hari minggu tanggal 17 Mei. Lumayan murah daripada dari Singapura ke Jakarta yang harganya dua jutaan, wweeww.

Bagaimana denganku? Belum ambil tiket doong. Aku masih berpikir keras mau ikut apa ngga. Adikku baru beberapa hari sebelumnya minta dikirimin uang 1,5 juta buat urus sidang skripsinya. Plus keadaan di rumah yang setiap hari selalu dibikin pusing dengan urusan rentenir modern yang bernama bank. Hampir tiap hari bank selalu ‘neror’ rumah dengan segala macam permasalahannya.

Jadi dengan kondisi rumah yang kaya gitu, kok ya aku ngerasa ngga bijak pergi jalan yaa? Tadinya disamping aku bener-bener pengen banget jalan sama mereka, tapi ngeliat Indah yang bakal susah dapet ijin dari orangtuanya, aku berharap jalan-jalannya abis lebaran aja. Eh ngga taunya orangtua Indah ternyata ngasih ijinnya gampang, hehehe. Dan dapet tiket yang lumayan murah lagi pas long week end pertengahan Mei. Laaah sekarang aku yang bengong, hehehe.

Sampe dua hari menjelang berangkat, aku masih belum beli tiket. Padahal kamar hotel buat kita bertiga udah dibooking dan dibayar, hehehe *kacaww*. Malah di grup WA kita bertga aku sempet bikin pertanyaan ke mereka gimana kalau aku ngga jadi ikut gimana.

Si Indah ngamuk-ngamuk karena dia dapat ijin dari orangtuanya. Dan ijin dapet karena dia mau jalan dengan teman-teman akrabnya dan juga karena ada aku yang ikut jalan, wweeeww… Apalagi kamar udah dipesen buat bertiga. Ngamuknya Indah lewat Yuni, bukan ke aku langsung, hahahaha.

Dan akhirannya aku beli tiket tanggal 13 malam. Tiket Lion seharga 550 ribu. Yeeaaayyy…. Akhirnya Indah kembali tersenyum lebar, hahaha. Aku berangkat siang jam setengah dua, ngga pake deley, *tumben nih Lion* Beda dengan Indah dan Yuni yang berangkat jam setengah 6, plus delay sejam.

Semuanya bisa dibilang dadakan (kayanya aku selalu kalau jalan-jalan dadakan mulu deh, hehehe). Tapi seringkali bagiku, yang dadakan itu justru yang jadi. Yang direncanain mateng-mateng makah ngga jadi, hehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s