Ngajarin Murid Pintar Enak Banget tapi Nyebelinnya Minta Ampun

Oya, ini adalah draft yang sudah lama banget aku tulis. Tapi belum kelar-kelar juga, hehehe. Ini tentang enak dan ngga enaknya ngajarin murid yamg pada dasarnya pintar tapi anaknya rada malas belajar. Anak yang (sangat) pintar, enak ngajarinnya tapi nyebelinnya ngga ketulungan.

Ada satu murid privatku, anaknya sangat pintar. Dan bahkan logikanya saaaangat bagus. Walaupun untuk belajar matematika. Dan gga jarang pula itung-itungannya jauh lebih kenceng dari itung-itunganku. Jadi mau ngga mau aku berusaha harus kenceng lagi, biar ngga telmi jadinya. Maklum otaknya tokcer banget deh, hehehe.

Dan paling bikin aku senang ngajarin dia adalah, karena pas lagi nerangin atau jelasin matematika ke dia. Aku ngejelasinnya nggak kaya jelasin ke siswa smp. Tapi kaya lagi jelasin pelajaran ke teman sendiri yang sama-sama belajar matematika di kampus. Kaya lagi diskusi aja.

Dan, saking pintarnya dia ya, kalau dia lagi mood belajar, soal matematika latihan UN yang berjumlah 50 bisa dia kerjakan dalam waktu setengah jam-an atau kurang dari 45 menit. sreet sreet… was wes wos, jadi dah. Tok cer dah otaknya.

Asyiiik kaaan dapet siswa pintar kaya gitu…🙂

Tapiiiiii disamping enak banget ngajarin dia, tapi bisa juga ngajarin dia jadi sangaaaat nggak enak banget. Dia anaknya moody banget. Malah sangat moody. Kalau dia lagi bete pas lagi belajar, saat itulah dia menjadi orang yang paling ‘menyebalkan’ sedunia. Pas dia aku jelasin ke dia tentang materi pelajaran dan dia lagi ngga mood, muka cembetuuuutnya bikin sebel bangeeeett.

Pas dia lagi bete ngga mau belajar trus mamanya tetap maksanya belajar, dia juteknya minta ampun. Sedikit saja ada gangguan, menjadi tiket dia bersikap kurang ajar. Misal, ketika pulpennya tiba-tiba ngga ada tinta, dia ‘mencoret-coret’ bukunya bukunya dengan pulpen yang ngga ada tintanya tersebut dengan kasar dan penuh emosi. Apa gunanya coba, terus mencoret-coret bukunya, padahal tintanya udah ngga nyata. Bahkan ngga jarang malah mengakibatkan bukunya tersebut jadi robek. Dan itu ngga sekali dua kali kejadiannya.

Bahkan juga kalau dia ngga mau belajar, tapi tetap dipaksa mamanya les atau belajar. Naaah pas pula saat itu aku dalam kondisi yang ngga terlalu fit atau lagi ngga enak badan, maka otakku agak lemot. Lemot ngitungnya. Pas lagi itu dia tetap tokcer walaupun lagi bete belajar. Jadilah saat itu dia ngomong gini, “laah kok cepetan saya sih kaak?” dia ngomong dengan muka jutek. Hadeeeeuuhhh… Pengen digetok pake palu tuh anak kali yaa…

Nah, kalau udah kaya gitu, aku ngomong gini ke dia, “Boy, kalau kamu ngga mood belajar, mending ngga usah belajar sama sekali. Daripada kaya gini, kamu ngebetein banget. Daan, kalau kamu kesal ke orang lain, dalam hal ini mama kamu, jangan kamu timpakan kekesalan kamu ke orang lain. Ke kakak!” kataku pelan tapi tegas.

“Dan, kalau kamu mau les atau nggak, kamu langsung yang sms atau wa kakak. jangan mama mulu. Ketauan kaka datang atau nggak. Kalau kamu mau stop belajar sampai di sini, boleh. Tapi jaga sikapmu!” sambung yang bikin dia diam.

Yaah begitulah kalau dapet anak yang pintar. Enak ngajarnya tapi bisa menjadi anak yang menyebalkan jugaa…

34 thoughts on “Ngajarin Murid Pintar Enak Banget tapi Nyebelinnya Minta Ampun

    • hehehe… main monopoli bagi dia ‘sampah’…😛

      Mainan yang bikin refreshing adalah game perang2an, bunuh2an yang badan, pala hancur berserakan. baru itu bikin dia fresh, hehe.

      Tontonan dia Discovery, animal world, Nat Geo… Anak2 seumuran jarang banget kan nonton kaya gitu

  1. anak-anak berbakat sepertinya memang cepet bosanan ya. mesti rajin nyari ide baru supaya mereka stay tune…

    mudah-mudahn tokcer ya firsty omelannya, si boy sms kalo dia gak mau les. jadi gak buang-buang waktu bisa ngerjain yang lain.

    salam
    /kayka

    • iya bener… IQ nya kalau ngga salah hanya beberapa poin dibawah nilai IQ tertinggi. Anak seumuran dia jarang yang nonton Nat Geo, Animal Word, Discovery atau segala macamnya. Dia mah tontonannya itu….

  2. He..he…iyah..udah bener gak nanggepinnya…tegas tp gak pake marah. Sabar yaaa…dekati dng pendekatan personal, kalo dia lg enggak mood, ajak ngobrol aja…siapa tahu dia butuh curhat..he..he.

  3. He..he…iyah..udah bener kok nanggepinnya…tegas tp gak pake marah. Sabar yaaa…dekati dng pendekatan personal, kalo dia lg enggak mood, ajak ngobrol aja…siapa tahu dia butuh curhat..he..he.

    • Aku udah bertahun2 pegang dia. kalau dia bete, hanya kasih pilihan belajar ato nggak. kalau mood-nya bagus banget. soal mat 60 soal 45 menit kurang kelar.
      Anaknya sering curhat sama aku. Pada dasarnya tuntutan orangtuanya sangat tinggi ke dia

    • Anaknya terlalu ‘tinggi’ hati. kalau dibaik2in dia makin songong. pilihannya belajar atau nggak.

      Tapi kalau lagi lempeng, wenaaak banget ngajar dia.

      Hobinya yang bikin dia fresh adalah main game bunuh2an, yang kepala hancur berkeping2 dan darah menucrat ke mana2…

  4. Ketegasanmu maknyus, Mbak. Top bangetdah. Hm, bukan bermaksud menyamaratakan ya, tapi di beberapa kasus yang saya temui, rata-rata anak dengan tingkat kecerdasan di atas rata-rata itu memang agak tinggi hatinya, terus ogah mendengarkan. Mungkin karena biasa benar kali ya Mbak. Meskipun ada juga sih anak genius tapi baik banget sama orang lain, karena perkembangan emosinya sudah matang.

    Yah, jadi berpikir, mungkin IQ itu tidak selalu sejalan dengan EQ dan SQ… :hehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s