Berpusing-Pusing Sendirian Malam-Malam Naik Bus

Yuni dan Indah

Yuni dan Indah

Oke, lanjut lagi ceritaku tentang jadi anak ilang di jalan Bugis Singapura. Pas perut udah kenyang, badanku anteng. Ngga mual lagi, ngga pusing lagi, ngga sakit pala lagi, hehe. Udah duduk santai juga hampir se jam. Jadi udah bisa deh aku keliling sendirian dulu sembari nunggu Yuni dan Indah.

Pas jam sudah menunjukkan jam 8, berarti aku pikir Yuni dan Indah udah hampir nyampe di Changi karena mereka nyampe sebelum setengah 9. Jadi menurutku mendingan aku jemput dulu mereka di Changi. Niatnya sih ya nungguin mereka aja di eskalator turun bandara menuju stasiun MRT Changi. Aku pikir, pintu eskalator turun ke stasiun satu doang tapi ternyata pintunya ada dua. Sebelah sana, dan sini. Dan itu mirip lagi. Laah aku ngga tau harus mau nunggu di mana.

OMG… Pikiran gue secetek ituh ternyataahh hahaha… Aku bersaha keras memikirkan aku tadi duduk di mana, trus MRT bergerak mengarah kemana. Udah berpikir sekeras apapun tetap aja aku masih keder dengan posisi dan arah di MRT ini. Karena ujung sana dan ujung sini kayanya mirip, hehehe.

kita jadi norak di bus-, hehe

kita jadi norak di bus-, hehe

Sampe jam 9 kurang, ngga ada tanda keramaian yang turun dari bandara menuju stasiun. Rada sepi. Wadduh, jangan-jangan pesawat mereka delay lagi. (dan ternyata memaaang pesawat mereka delay 1 jam, huufff). Kurang kerjaan aja gue jemput ke bandara… 🙂

Aku mikirnya siapa tau aja mereka udah jalan duluan. Karena udah jam 9, aku balik lagi aja ke Bugis… (ngga efektif dan ngga efisien banget yaaakk!!!!).

Nyampe di luar stasiun Bugis aku naik bus entah no berapa. Sembarangan aja. Yang penting aku liat bus-nya kosong, biar bisa duduk di depan, hehehe. Liatin gaya orang nge-tap kartu, aku ikut-ikutan. Tujuannya? Aku ngga tau. Yang jelas aku hanya pengen jalan-jalan aja naik bus, entah ke mana pun tujuannnya.

Dari halte perapatan Bugis yang di depan pasar Bugis, bis belok ke kiri dan seterusnya. Lama banget loh aku aku di bis tersebut. Hampir setengah jam.

Aku akhirannya turun. Eh ternyata turunnya di halte yang sepi. Udah gitu halte yang mau balik arah ke Bugis ada di seberang. Mana jembatan penyeberangannya agak gelap lagi. Tapi entah kenapa aku ngga kuatir dengam kondisinya yang remang-remang. Kalau di Jakarta pasti aku udah jiper duluan hahaha… *jitak pala sendiri yang parno ama daerah sendiri hehehe.*

20150516_202806Di halte seberang juga sepi. Ngga ada satu orang pun untuk bertanya. Eh ntar ada dua orang Tamil yang datang. Aku nanya ke dia bis mana yang harus aku naiki kalau mau pergi ke Bugis. Dia ngasih tau nomor bisnya. Tapi akemudian aku nanya lagi, ada ngga bis yang langsung ke Geylang atau Kallang. Dia liat map bis. Ada ternyata.

Tapi ngomong sama dua orang Tamil ini asli bikin aku mangap bego. Ga jelas dia ngomong apa. Bahasa Inggrisku cetek, ketemu sama bahasa Inggris mereka yang ngga bisa aku pahami sama sekali. Tapi yang pasti dia nyuruh naik bis yang no sekian kalau mau ke Kallang. Dan kebetulan salah satu dari mereka katanya juga mau ke Kallang juga, Alhamdulillah.

Aku muter-muter lagi dengan bis yang aku lupa nomornya. Kalau ngga salah 114 sih. Sopirnya chinese, masih muda dan ganteng. Kalau di Jakarta, tipe kaya dia bakal kerja di daerah Sudirman deh, hehehe. *salah fokus nih gueee…*

Sampai akhirnya bis yang kutumpangi berhenti di terminal akhir di Kallang, tepat di seberang stasiun Kallang. Si Mas India Tamil mengajakku ke halte di seberang jalan, menunggu bis berikutnya yang akan membawaku ke jalan Geylang Lorong 12 tempat hotelku berada.

20150516_202747

Untung haltenya masih sangat rame. Aku liat map jurusan bis. Si Mas Tamil nyuruhku naik bis sekian, tapi tadi di Bugis si Mba Melayu menyarankanku naik bis no 7 atau no 67. Katanya hotel lebih dekat dengan halte Assn Bld yang dilewati bus no 67 atau 7. Dan kebetulan itu kedua bis lewat sini. alhamdulillah.

Pas lagi diam dalam bengong nunggu bis, tiba-tiba denger orang ngomong pake bahasa Indonesia. Dari omongannya pasti orang Jakarta. Yeaaaayy senangnyaaa. Tadi kupikir mereka orang Singapura (chinese soalnya), tapi ternyata orang Indonesia. Mereka juga lagi liat-liat rute bis yang mau mereka naiki.

Pas aku tanya taunya tujuan kami searah. Hotel mereka di Geylang Lorong 10. Laah, hotel tempatku nginap di lorong 12. Sebelahan. Ya udah, aku kasih tau mereka bis yang bisa kami naiki adalah no 7 atau 67, sitoy amat kan aku yaaa…. hahaha

Oke…beberapa saat kemudian bis no 7 pun datang. Hanya beberapa halte saja, tempatku turun. 4 halte doang kalo ngga salah. Eh, pas liat jalan yang di kiri bus, keliatan deh jalan Geylang Lorong 12. Akhirannya aku dan rombongan oramg Indonesia tadi turun di halte tersebut. Kami pum berpisah di sana. Karena mereka rombongan, jadi jalannya pelan.

Akhirnya, nyampe juga di hotel… Alhdulillah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s