Senja, Di Pojok Jalan Bugis

DSC04040

Alhamdulillah, pesawat Lion Air yang kutumpangi mendarat mulus di Changi. Aku pikir ya, orang-orang yang mau jalan ke luar negeri lebih ‘beradab‘ dari penumpang domestik di dalam negeri, taunya ngga juga. Sama aja ternyata hahaha. Begitu pesawat mendarat dan masih melaju kencang langsung deh terdengar bunyi hape yang dinyalakan. aaarrggg.

Pertama kali liat bandara changi, langsung terpukau kaya orang kampung udik seudiknya, haha. Kereen amat yakk, pikirku. Kalau keren dan nyamannya kaya gini, mending aku ambil tiket yang berangkat tadi malamnya yang seharga 650.000, nyampe jam 1 malam waktu singapura pake Jet Star. Jadi bisa tidur nyaman nih di bandara Changi sembari nunggu pagi… Yaaah… otakku baru nyampenya bandara Jakarta yang ngga nyaman buat tidur sih yaaa..hehehe

Tapi ya sudah, aku ngga mau mencoba duduk-duduk di sana karena pengen keluar bareng dengan orang-orang yang satu pesawat denganku. Dan nanya-nanya macam-macam ke orang Indonesia yang lebih pengalaman aja daripada aku. Ntar kalau aku duduk-duduk nyantai dulu, trus rombongan penumpang Lion-nya udah pada ngga ada kan repot juga aku nantinya.

DSC04303

Aku ikut antri di chek imigrasi. Petugasnya orang melayu. Tinggi, badan tegap dan hanteng pula (hehehe penting emang yakk??). Cara ngomongnya kaya orang Indonesia ngomong. Dia cuma ngasih pertanyaan standar aja. Ngapain ke Singapura dan tinggal di mana. Aku jawab aja pertanyaan dengan santai, hehehe.

Selesai urusan imigrasi, aku bingung harus ke mana dulu. Akhirannya aku liat mba-mba berjilbab yang satu pesawat denganku. Aku samperin aja dia. Salam, lantas kenalan. Namanya Mba Tina. Dan kemudian nanya-nanya soal kartu sim henpon dan kartu transportasi di Singapura.

Mbak Tina kebetulan memang tinggal di singapura dan suaminya seorang peneliti di Singapura. Aku sempet berpikir loh, Mba Tina ini adalah Mba Wayan Lessy, teman Multiply yang tinggal di Singapura dan suaminya juga seorang peneliti, hehehe. Habis mukanya mirip sih ya, tapi aku kan belum pernah ketemu langsung sama Mba Lessy… Sotoy aja akuuuh, hahaha.

kita jadi norak di bus-, hehe

kita jadi norak di bus-, hehe

Mba Tina jelasin ke aku kalau kartu sim telkomselku bakal aman ngga kena roaming selagi aku ngga jawab. Soalnya aku kuatir dengan kejadian yang dialami blogger yang baca bahwa dia kena hampir sejuta pas lagi ada di Singapura. Masa iya nyar aku harus berurusan dengan tagihan pulsa pas pulang ke Jakarta? Ngga lucu kan? Hehe

Aku dan mba Tina berpisah. Aku harus antri beli kartu MRT Singapura. Sementara Mba harus keluar dulu karena ditunggu suaminya.. Oya pas turun dari ke bawah pakai eskalator, aku kan santai aja berdiri di samping Mba Tina, mba Tina bilang supaya berdiri di depan dia aja karena di Singapura sisi kanan eskalator buat yang jalan. Oaalaah… Gaya di Jakarta dibawa ke sini, hehehe… 🙂

Teman-temanku masih 4 jam lagi nyampe di sini. Mau ngga mau aku harus jalan dulu sendirian. Arrgghh… Ternyata ransel dan tasku cukup berat juga. Setelah duduk sebentar di ruang tunggu MRT bandara Changi, aku naik MRT. Tujuannya? Ngga tau hehehe. Yang penting naik aja dulu. Bermodalkan peta arah MRT yang yang ada di atas pintu. Entah kereta ini mau ke mana *sotoy kaaan* hehe.

DSC04262Pas nyampe stasiun Tanah Merah, hampir semua penumpang sepenglihatanku keluar. Beberapa orang masuk ke dalam kereta. Lantas kereta jalan lagi. Begitu kereta berhenti lagi, kok si mba anouncernya-nya nyebut nama pemberhentian yang sama lagi dengan yang tadi ya? Bukannya tadi udah? Eh ntar, pas beehenti lagi di stasiun berikutnya terdengar lagi nama stasiun Changi lagi. Ooaalaahh… Rupanya ini kereta cuma sampe Tanah Merah doang yaakkk, trus balik lagi ke Changi gitu?? Hehehe *sotoy sih.

Begitu balik lagi dan nyampe Tanah Merah, aku ikutan turun. Bengong dulu di bangku. Asli, ngga tau mau harus ke mana. Masalah utamanya adalah perutku udah lapar sangat. Padahal belum juga jam 6 waktu Singapura. Tanpa tujuan yang jelas aku naik aja MRT yang ke arah Merlion. Pengen liat Merlion malam hari. Besoknya kan bisa liat yang siang hari bareng Yuni dan Indah.

Perutku bener-bener udah lapar banget. Udah masuk tahap pala pusing dan perut mual. Kalau udah kaya gitu aku harus makan dulu. Paling nggak harus makn nasi putih dulu…(nasib orang kampung yang selalu harus makan nasi…) Pas udah nyampe stasiun Tanjung Pagar aku keluar kereta lagi dan balik lagi ke arah stasiun Bugis.

air di singapura maha, jadi ngandalin dispenser ini deh

air di singapura maha, jadi ngandalin dispenser ini deh

Dari stasiun Bugis langsung naik foodcourtnya. Hadeeuuh, di sana harga makanan mahal-mahal pake binggiiiiiitttssss. Ada nasinya yang $6,5, huhuhu… Nominalnya sih terlihat kecil ya, tapi begitu otak langsung “on” ke rupiah, harga makananannya jadi muahaaal banhet, hihihi (masih geger budaya booo). Ya udah aku hanya beli air minum di super marketnya. Air botol 1500 ml, seharga $0,85. Itu adalah harga yang paling murah, hehehe.

Udah selesai beli air minum, aku keluar stasiun. Mencari tempat duduk yang nyaman di pinggir jalan. Aku liat banyak orang juga duduk-duduk di sana sambil minum dan makan roti. Aku ikutan duduk di sana. Di depan Long Jhon yang sederetan dengan KFC di pojok jalan lampu merah Bugis.

Sreeeettt… Buka tas, keluarkan nasi yang tadi dibawa dari Jakarta. Nasi putih yang dibungkus terpisah dengan lauknya. Cara makan nasinya sama kaya kita makan nasi KFC. Gigit nasi yang di dalam bungkusan kertas coklat, trus gigit lagi ikan yang ada di dalam plastik. Begitu terus sampe nasi dan lauk abis aku makan, hehehe.

Akhirannya, perutku anteng setelah ketemu nasi. Dasar perut kampungan nih, baru anteng kalo udah ketemu nasi… wkwkwkwk…

Jam di Singapura menunjukkan jam 7 kurang 5 menitan…

Advertisements

51 thoughts on “Senja, Di Pojok Jalan Bugis

    • Aku juga mikir gitu pas liat di bandara soetta, Non, hehe

      Di Soetta ga berani minum, hahaha… di sini mau ngga mauu… awalnya berani karena liat ada mba-mba (kayanya pilipina) yang minum, aku ikut2an, haha

  1. Aaak saya juga belum pernah ke Singapura :hihi. Itu pengalaman yang tentunya sangat berkesan banget. Di sana lebih teratur ya ketimbang di sini, kalau di Indonesia kan eskalator mah tak peduli kiri kanan buat orang yang jalan atau diam :hehe.
    Petugas imigrasinya keren, cakapnya dengan bahasa Indonesia. Mungkin gara-gara wisatawan ke Singapura itu kebanyakan dari sini ya :hehe.

    • iya berkesa, serasa aku dan temanku kaya orang kampung lagi ke kota, hahaha

      Iyaa… aku juga mikir, seandainya semua tempat di jakarta yang menggunakan eskalator menerapkan peraturan kaya gitu, kan lebih teratur yaa..

      • Tentunya kita mesti banyak belajar dari Singapura mengenai keteraturan ya Mbak :hehe.

      • sangat banyak Gara… dulu aku pikir, lebay amat orang yang baru ke luar negerinya ke singapura aja udah memujamuji negara tersebut, hahaha. tapi sekarang aku mengerti….

      • Terlalu banyak perbedaan antara Indonesia dengan Singapura ya Mbak, dan menurut sebagian besar orang keadaan di sana jauh lebih baik :hehe.

      • Kalau kata temanku malah Singapura itu luasnya se-Jakarta Timur doang :hehe. Entah sih itu benar atau tidak :)).

  2. Bandara Changi/Singapore memang juara deh. Selalu masuk 5 besar bandara terbaik dunia tiap tahunnya. Aku pernah transit 7 jam cuma jalan bolak balik antara terminal 1,2, dan 3 aja gak berasa lama.. Betah aja tuh..

    • 7 jam cuma di dalam Changi dan ga berasa lama Teh… Waww… pasti banyak hal seru di sana dong yaaa… 7 jam kalau dari jakarta naik kereta api ekonomi udah nyampe semarang ituu

      • Selama 7 jam itu saya dan M jalan kaki, window shopping (lihat-lihat doang) dari satu toko ke toko lainnya, duduk bentar sambil ngopi, pijat kaki di kursi pijat elektronik (gratis, tersedia di banyak penjuru terminal), nonton TV layar lebar banget di sofa yg enak, tiduran bentar di sofa itu (yg dikelilingi suasana taman indoor yg adem banget, browsing internet di komputer yg udah disediakan (gratis), kalo haus dan sekedar perlu air putih mah tinggal ke “baskom” aja (gratis hehehe), ngadem di taman kupu-kupu indoor (gratis juga), ngendon di taman anggrek yg asri (ini anggrek beneran bukan yg plastik, gratis juga.. Mantap lah Changi Airport ini.. Bandara di LA dan New York mah gak ada apa-apanya..

  3. Hehehe… itu cerita soal ekskalator emang jadi pelajaran ya. Saya juga koq, tapi jadinya sekarang kalo naik ekskalator di Indonesia udah kayak orang antri hehehe…
    Waktu MRT ke Tanah Merah, rugi duit dong mondar-mandir kayak setrikaan…:D tapi jadinya belajar ya, istilahku.. follow the locals atau kadang follow the crowd, biasanya aman…

    • Iya rugi bolak baliknya… tapi ya sudahlah… pembelajaran… 🙂

      Aku juga sekarang udah mencoba kaya gitu juga, walaupun itu ngga ada ngarunya sama sekali. tapi paling ngga udah memulai dari diri sendirilah… 🙂

  4. Aturan berdiri di eskalator memang mirip Jepang. Bagian kanan harus kosong, buat ngasih jalan bagi mereka yang buru-buru naik sambil jalan / lari. Tapi kalo di Jepang ada aturan lain lagi, kalo di wilayah Kanto, berdirinya di sisi kiri; kalo di wilayah Kansai, berdirinya di sisi kanan.

    Ini contoh di wilayah Kansai, berdiri di sisi kanan, bagian kiri harus kosong.

    Saya dulu juga pernah ditegur, dan ngasih tahu kulturnya 🙂

  5. Pingback: Berpusing-Pusing Sendirian Malam-Malam Naik Bus | Firsty Chrysant

  6. Oo begitu ya penampakan negeri singa ya, yg katanya peradabannya udah melejit jauh meninggalkan teman-temannya di asia tenggara ini. Terus berbagi ceritanya kak, biar kami yg dari kampung tau dunia luar, hihihi 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s