Dolan-Dolan ke Negeri Singa

DSC04259

Yuuup…. Ini untuk pertama kalinya aku jalan ke luar negeri. Pilihannya cukup Singapura dulu lah. Seneng? Iyaa, seneng. Walau bagi kebanyakan orang Singapura mah udah biasa ya, apalagi yang udah ke berbagai negara. Tapi bagiku ini sudah luar biasa, hehehe. Ntar insya allah, kalau ada kesempatan lagi jalan ke luar negeri baru ke negara lain. Amiin.. 🙂

Seneng karena aku jalan bertiga dengan dua sobatku, Yuni dan Indah. Tapi beda denganku yang baru pertama kalinya jalan ke luar negeri, bagi Yuni dan Indah ini adalah untuk yang kedua kalinya. Yuni 2 atau 3 tahun yang lalu ke Singapura bareng adiknya ikut tour and travel. Sedangkan Indah bareng kedua orangtuanya, ngeteng tanpa tour and travel.

Tapi walaupun kami jalan bertiga ke Singapura, kami berangkat dengan pesawat yang beda. Aku naik Lion Air jam setengah 2 an sementara mereka berdua naik Air Asia jam setengah 6. Kamis malam lewat WA group kami bertiga saling mengingatkan lagi apa yang harus dibawa keesokkannya.

Dasar aku yang emang introvert abis ya, hanya dua orang yang tau aku jalan ke Singapura. Satu, Jeung Lala, teman akrabku yang dulu juga warga kos. Sekarang udah ngontrak karena udah menikah 6 bulan yang lalu. Itupun dia tau hari Kamis, sehari sebelum aku berangkat ke Singapura. “Dasar lo yaaa….!!” kata Jeung Lala, xixixi… 😛

20150515_165334

Satunya lagi adikku. Aku ngerasa salah satu anggota keluargaku harus tau kemana aku jalan. Tapi aku wanti-wanti ke dia jangan sampai orangtua dan saudaraku yang lain tau aku jalan ke Singapura. Alasannya sih sederhana, aku ngga enak hati jalan ketika kondisi ekonomi keluarga sedang morat maritnya. Jadi ngga bijak aja rasanya jalan dalam kondisi saat ini:)

Sahabatku yang lain pun ngga aku kasih tau. Dan berdoa supaya mereka ngga menelponku selama aku jalan di Singapura….hehehe. *ntar dikeplak mereka kalau ada yang baca postingan ini, hehehe*

Aku berangkat ke bandara sekitar jam 11 kurang. Ngga naik damri ke Gambir seperti biasanya. Tapi naik semacam kopaja ngeteng dulu ke terminal Kalideres. Kebetulan Jeung Lala juga mau pulang ke Bekasi sana (udah dekat Rengas Dengklok, Kerawang), jadi kami bareng ke terminal Kalideres, naik kopami jaya 12 jurusan Senen – Kalideres.

Setelah makan siang si nasi padang di terminal, aku antar Jeung Lala naik bus yang ke Cikarang dulu, baru kemudian naik kopaja 95, jurusan Slipi – Rawa Bokor. Tapi aku kemudian memutuskan naik ojek aja karena ranselku ternyata berat juga, hehehe. Ngga kuat juga sejak dari kos tadi gendong-gendog ransel.

DSC04246

Aku naik ojek dari ke bandara berkisar antara 25 – 35 ribu. Tapi karena udah gerimis dan malas tawar menawar lagi aku tawar 30 ribu, dia mau…hehehe. Niatnya ngeteng ke Kalideres biar hemat ternyata gagal total, hehehe. Tetep aja mahal. Paling ngga masih beda 25 – 30 ribu deh. Ongkos bajai ke Gambir 20 rebu, hehe… 😛

Selama perjalan di atas ojek, sumpah bete banget. Si abangnya ngga berhenti nanya macam-macam. Apalagi dia tau aku mau turun di terminal 2. Emang mau ke mana, Mba?” tanya si abang ojek. Bukan nanya sekadar nanya biar ada pembicaraan, tapi emang bener-bener pengen tau. Kepo amat sih jadi orang, Bang.

Dia mungkin ngga percaya aku mau ke terminal 2 karena liat gayaku yang terlalu santai kali ya. Mungki aja dia mikir orang kalau jalan ke luar negeri harus lebih rapih, lebih gaya. Bukan kaya aku yang slebor aja. Mungkin dia mikir gayaku gga cocok banget buat jalan ke luar negeri, hahaha.

Aku yang udah bete ditanya-tanya mulu asal jawab aja walau ngga nyambung, “Garuda kadang-kadang juga memberangkatkan penumpang dalam negeri ke terminal 2, Bang!” Si abang ojek ber’ooo’ ria dan mengambil kesimpulan aku mau naik Garuda. Tapi aku diam aja ngga ngejawab lagi.

DSC04245Eh pas udah turun, dan bayar ongkos ojek, si abang ojek ngomong gini ke aku, “Mba, Mba kayanya sakit, mukanya pucat lemas banget keliatannya. Makan dulu aja sebelum berangkat mba!” saran si abang. Jieeehh si abang, niatnya sih baik, tapi aku kan jadi parno gitu jadinya. Laaah aku baru kelar makan setengah jam.yang lalu, si abang ojeknya masih aja bilang mukaku pucat lemas… Hadeeuuhh…

Setelah itu aku langsung jalan ke arah terminal keberangkatan. Gila antrian di check-in banyak banget. Tapi untungnya semalam aku udah chek in di kantor pusat Lion, jadi aman. Aku ‘serobot’ antrian cuma buat nanya ke mba konter chek-nya apakah aku bisa langsung masuk karena udah chek in di kantor Lion pusat, mba konternya bilang okee. Okee alhamdulillah amaan.

Dan alhamdulillah juga di bagian imigrasi juga lancar-lancar aja. Hanya saja, dari pemeriksaan imigrasi ke ruang tunggu ternyata lumayan jauh juga jalannya, hehe. Dasar jarang olahraga, jadinya ngos-ngosan bawa ransel itemku. Isinya apaa aja siih? *bingung sendiri, hehe..

DSC04289

Aku baru tau kalau kita ngga boleh bawa air minum ke dalam pesawat pada penerbangan internasional. Dua botol aqua plus sekaleng susu beruang milikku tertahan petugas bandara. Tapi daripada terbuang percuma, susu beruangnya aku minum aja. Ngga mau rugi banget dah, hehehe. Tapi aqua kan ga bisa diminum semua kan… Satu botol diikhlasin buat mereka, yang satu botol lagi aku minum setengahnya.

Jam 2 tepat aku pesawat yang kutumpangi terbang menuju negeri singa. Bergeraknya sih on time tapi antrian terbangnya butuh waktu 15 menit. Dan satu setengah jam-an kemudian pesawat yang kutumpangi mendarat di bandara changi setelah berputar-putar di atas Batam (menurut perkiraanku) menunggu antrian mendarat.

Alhamdulillah… Akhirnya nyampe juga ke Singapura, hehehe… *gue kaya orang kampung yang baru untuk pertama kalinya liat kota Jakarta, hahaha…*

NB : Yuun, Indah, lo berdua jadi model di lapak gue yaa… 🙂 Foto-foto lainnya ntar gue pajang tersendiri, hehehe.

Advertisements

24 thoughts on “Dolan-Dolan ke Negeri Singa

  1. iko gak bilang akuuh *sok deket :))

    ni mana ceritanyaa?
    tadi udh mau nge cie2in akhirnya pasang poto juga ternyata bukan foto fisra yah?

    ketauan komen dl baru baca :)). seperti biasaaa

  2. Buatku Singapur gak biasa ko soalnya belum pernah kesana hehe..
    Itu si abang ojek minta dijitak kali ya cerewer banget spt cewe 😆 .
    Susu beruang kemasan brp ml Fi yg kamu minum?. Mamaku ga mau botol tuppwerware dikasih ke ptugas, jd mama minum air 500 ml kembung katanya haha, air gak boleh dibuang ke tong sampah, klo mau dibuang hrs ikut buang botolnya, ya mahal kan botol tuppwerware.

    • yey… dirimu belum ke singapur tapi tinggal di yurop, xixixi….

      aku minum susu beruang yang 189 ml, plus stengah aqua yang 600 ml. yang satunya lagi ikhlasin deh buat petugas… aku sampe bilang… diminum ya mba… mass… *baeknya aku daripada dibuang mereka mending minto tolong aja mereka minum hehe

      harus buang pake botolnya kalau bawa tupper yaa… wadduuh, mending diminum deh… hahhaha kembung kembung daahh.. tapi kasian si mama jadinya yaa

  3. Pingback: Awalnya Mau ke Bali atau Padang, Tapi Nemplok di Negeri Singa | Firsty Chrysant

  4. Pingback: Koleksi Foto di Singapura | Firsty Chrysant

  5. Pingback: Tips Traveling ke Singapura dan Malayasia Tanpa Membawa Adaptor Colokan Listrik. | Firsty Chrysant

  6. Pingback: Tips Traveling ke Singapura dan Malaysia Tanpa Membawa Adaptor Colokan Listrik. | Firsty Chrysant

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s