Berwudhu Itu Membasuh Muka Bukan Me-Lap Muka

Oke…, sebenarnya udah lama aku pengen bikin postingan ini. Tapi ga pernah jadi-jadi, hehehe. Baru sekarang bener-bener pengen nulis ini karena sudah terlalu sering melihat hal ini.

Pernah ga sih teman-teman (muslim) liat wanita berjilbab berwuduk tanpa membuka jilbabnya? Biasanya yang wudhu kaya gini adalah mba-mba yang pake jilbabnya ribet. Model jilbab yang banyak muter-muternya gitu. Dan juga mba-mba atau ibu-ibu yang make jilbab buat acara atau pesta. Makin rempong dan makin berputar-putar kan modelnya?

Kadang-kadang model jilbab buat pesta ini bener-bener menyusahkan buat wanita yang hendak menunaikan shalat. Gimana ngga, bukanya susah, ntar makenya susah lagi. Maka, ngga heran deh kita serung liat orang kalau berwudhu tanpa buka jilbab.

Oke, aku perjelas dulu maksud buka jilba ini ya. Buka jilbab yang aku maksud adalah yang benar-benar dilepas, nggak. tapi paling nggak buka jarum yang di bawah dagu supaya jilbab bisa lebih longgarkan atau diangkat dan ketika memcuci muka bisa membasahi seluruh wajah. nah yang aku lihat ngga buka jilbab maksudnya, dia masih make jilbab utuh, sama sekali ngga copot jarum yang di bawah dagu.

Cara wudhunya adalah, membasahi tangan air lalu tangan diusapin ke muka. Ada juga sih yang muka dibash dengan sedikit air, tapi hati-hati banget. Bagian muka yang ketutup jilbab dilap dengan cara menyelupkan dua jari ke balik jilbab. Jari-jari dipaksa untuk mencapai bagian ujung tepi wajah. Apakah usapan airnya nyampe ke seluruh muka, ngga tau deh. Tapi ini adalah cara yang dilakukan beberapa orang.

Cuma masalahnya adalah, apakah wudhu dengan cara begini sudahkah memenuhi rukun wudhu? Aku tetiba aja ingat pelajaran di SD dulu waktu belajar agama. Kita praktek wudhu. Kata guru agama, rukun wudhu salahnya adalah membasuh muka atau wajah. Dan wudhu adalah salah satu syarat sah shalat. Kalau wudhu kita ngga benar, maka shalat kita ngga sah.

Apa sih maksudnya membasuh muka? Membasuh muka artinya membersihkan muka dengan cara menyiramkan air yang mengalir ke wajah. Bukan melap muka. Pak guru agama pun ngasih contoh.

Itu yang aku ingat tentang wudhu yang diajarkan guru agamaku.

Dalam kasus tertentu me-lap muka untuk berwudhu bisa dibenarkan. Misal, bagian muka sedang ada masalah yang membuat muka tidak bisa air langsung, harus dilap pelan-pelan. Kondisi seperti ini mungkin tidak masalah. Tapi kalau tidak ada gangguan lainnya dan hanya karena pemakaian jilbab yang ribet, rukun wudhu kan harus terpenuhi : membasuh muka.

Postingan ini tidak hendak men-judge orang lain salah, dan aku benar, bukan itu maksudku (siapa lah aku sampai men-judge orang lain). Aku hanya berbagi pengalaman apa yang liat dan apa yang aku ketahui. Bahwa berwudhu seperti itu tidak memenuhi rukun wudhu. Kan sayang banget kan ya kalau wudhu kita ngga benar, shalat kita jadi ngga sah.

Aku udah sering lihat orang wudhu kaya gitu. Tapi kan aku ngga bisa bisa serta merta ngomong ke orang tersebut kan? Secara aku ngga kenal dia, dia ngga kenal aku. Jadi berabe ntar. Makanya aku pikir mending aku tulis aja ah di blog, hehehe

Adakah teman-teman melihat kejadian yang sama?

26 thoughts on “Berwudhu Itu Membasuh Muka Bukan Me-Lap Muka

  1. Ttg membasuh vs melap, gak bs komen.. Haha.. Batasannya bs beda..
    Tp klo wudhu ttp pake kerudung, gak masalah.. Yang dibasuh adl kerudungnya walau resikonya ya jd basah kerudungnya.. Yg aku pilih: basuh kerudung, tp utk telinga ttp tangannya masuk ke kerudung.. Kaos kaki jg kalau aku pakainya dlm keadaan punya wudhu, pas wudhu berikutnya gak aku lepas, cukup usap aja.. 😀

    • Aku juga ga benar2 lepas sih Nit, cukup buka peniti di bawah dagu aja. supaya jilbab bisa dibuka sedikit dan muka bisa dibasahin semua…

      Aku juga pernah liat yang kaya gitu, wudhu ga lepas jilbab trus dia menyiram muka, jadi jilbabnya basah bagian depan. Tapi untungnya tipe mukanya bikin jilbabnya pas di pinggir garis muka. jilbabnya basa ngga banyak tapi seluruh muka basah air.

      yang soal kaos kaki aku juga pernah liat… kaos kaki ngga dicopot, jadi dia mengusap kaos kakinya pas cuci kaki. itu juga jadi pertanyaanku waktu itu… emang bisa yak? *serius nanya krn ga tau…

      • ooo… gitu, asli baru tau…hehehe…

        Waktu itu yang aku liat kan mba2 akhwat yang berjilbab lebar tuh, aku sampe mikir, laah mba akhwat ini kok cara wudhunya aneh, hehe…

        itu ada dalilnya ga Nit?

      • Ada.. Dan ada batasannya juga.. Sepatu hrs dipakai dlm keadaan suci dan ada batasan waktunya jg, tp aku lupa..

      • ooke… sip… Ini jadi pengetahuan baru buatku… jadi kalau ntar liat lagi orang wudhu kaya gitu udah ga mikir ‘bisa ga sih’ lagi, hehe…

      • Lbh baik belajar lg ttg wudhu aja (dan fikih2 lainnya), gak cm yg dlm keadaan normal, tp safar, sakit, dll.. Aku suka ubek2 muslimah.or.id, ttg wudhu kayaknya taunya dr sana juga.. Soalnya klo di tpt umum kan ga mungkin bgt buka kerudung/naikin lengan/buka kaos kaki.. 😀

    • sependek pengetahuan saya…. kondisi atau bentuk khuf itu berbeda dengan kaos kaki. khuf itu rapat dan tidak tembus, misal terbuta dari kulit. sementara kaos kaki kan bahannya bukan kulit dan tentu saja tembus air.

  2. Kadang aku masih gak lepas kerudung juga First kalo wudhu, keburu iqomah aja sih. Dan masih dong sering di komenin Mas Suami tentang cara wudhu yang benar. Yep, memang saya harus banyak berubah First. Bener katamu, sayang sholatnya kalo wudhunya gak bener.

  3. Belum pernah liat sih gimana mereka yang kerudungnya ribet berwudhu. Kalau aku juga wudhu masih pakai kerudung. Cuma aku ga pake ninja jadi masih bisa kebasuh semua mukanya

    • Biasanya yang pake kerudung ribet itu, jarum atau peniti yang dibawah dagu aja ngga dicopot. artinya dia berwudhu dalam kondisi yang benar2 pake jilbab utuh…

      aku semakin ke sini semakin sering liat…

  4. ini bs jd masalah khilafiyah..bab fiqih..bs beda jg sih. tp bkn area saya jg bahasnya, kl ngikutin gaya turki, malah kudu lepas beneran tuh krudung krn mereka cenderung ngebasahin bagian kepalanya, bukan elap2 lagi:D yg paling praktis, saya lbh seneng pake krudung langsungan…tinggal lepas..gampang pasang lagi, kalau pake krudung muter2 mending pas lagi M deh…:)

    • kalau di turki sampe basah kepala ya? Cewek juga? Kalau di sini cowok kan biasa sampe basah pala kan…

      kalo aku paling lepas jarum di bawah dagu biar bisa diangkat jilbabnya ke atas kepala…

  5. Titin lepas jarum di dagu. jilbab dikaitin di telinga. Ato malah di keatasin selalian. Soale g bisa jg klo g lepas peniti.

    Klo kaos kaki dibasahin biasanya pas gda kmr mandi.

    Iya, titin jg suka liat yg begitu. Dan heran jg. bisaan g basah2 an jilbabnya, klo tiyin pasti udh basah pisan jlbb nya ;d

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s