Ganteng-Ganteng Kok Nyopet?

rupiahIni cerita pengalaman tentang liat copet lagi, kejadiannya beberapa bulan yang lalu, tapi baru tayang sekarang…hehe.  Hadeeeuhhh… sering amat yaakk aku liat copet…?

Seperti biasa, aku selalu ngincer angkot yang kosong di bangku depannya. Bukannya apa-apa, biar (merasa) lebih aman aja. Angkot yang kunaiki adalah angkot 09 jurusan Tanah Abang – Kebayoran Lama. Tapi sore itu bangku depan angkot pada terisi orang semua. Maklum deh, jam pulang kantor. Mau ngga mau aku naik ke bagian belakang. Dapet duduk di bangku panjang, paling pojok.

Empat orang cowok naik ke angkot yang aku naiki di daaerah Slipi. Dua orang dari cowok itu duduk bangku panjang dan dua lagi di bangku pendek. Kebetulan aku duduk di bangku panjang bagian ujung. Aku duduk di sana supaya lebih nyaman aja karena aku tau banget aku turun hampir di ujung trayek angkot ini.

Di bangku panjang aku duduki ini duduk 3 orang. Satu duduk di bagian belakang sopir. Yang satu lagi duduk beda (mungkin ya) sejengkal dari si ibuk yang dibelakang sopir. Salah satu dari cowok ini (yang paling ganteng, badan tinggi tegap rambut cepak, sampe aku pikir mereka anak kepolisian atau taruna laut) uduk agak merapat ke arahku. Yang satunya lagi duduk agak di tengah di tengah.

Agak bete juga aku kenapa dia duduk terlalu merapat ke aku? Geser sana dikit napa sih? Kan lega? Geseraan dikit doong, lega ini di sebelah sana! Dan yang lebih nyebelin lagi adalah dia duduk miring, ngga lurus menghadap orang yang di bangku depan. Akibatnya aku seperti ditutupi oleh tubuhnya. Dia juga tiba-tiba menutup kaca jendela. Aku langsung nahan sama sikuku. Pengap doong kalau jendela ditutup.

Cumaaan ndilalahnya mataku luar biasa ngantuk. Dan seperti biasa aku coba tiduran sambil memeluk tas ranselku. Aku ketiduran paling lama 5 menitan, ngga nyampe 10 menit. Sebelum pasar palmerah dari arah Slipi aku masih belum tidur, dan terbangun dekat jembatan pasar sayuran palmerah. Dekat puskesmas kalo ngga salah. Deket kaan yaah…(hayooo siapa yang bolak balik Palmerah Slipi? Hehehe)

Pas bangun 2 orang kawanan tadi sudah ngga ada. Hanya ada 5 orang penumpang di belakang. Tapiiiii yang bikin kesel kenapa si cowok cakep ini masih mepetin aku muluuuu??? Karena aku masih ngantuk banget aku ngga ‘ngajak ribut’. Bebepa saat kemudian ada ibu-ibu naik. Duduk di pojok di depanku. Eh, si cowok yang duduk du bangku pendek mendekat ke si ibu.

Kedua cowok ini masih aja ngomong santai pakai bahasa mereka. Entah apa yang mereka bicarakan. Tiba-tiba aku ngerasa cowok yang didepan tersebut mengangkat tas ranselnya. Tasnya kososong dan ringan keliatan. Tiba-tiba feelingku kok ngga enak ya? Dia seperti menutupi tas si ibu yang di depanku dengan tasnya. Dia tetap berbicara santai dengan temannya yang di sampingku.

Aku masih setengah ngantuk. Tapi masih ngeh cowok di bangku depan memegang tas dengan tangan kanannya. Sementara tangan kirinya seperti menyilang ke arah kanan badannya. Dan tas si ibu tertutup oleh tas nya. Tiba-tiba aku langsung mikir : Ini pasti copet!

Pas di saat aku ngeh mereka pasti pencopet, si cowok di depan langsung bilang stopin mobil ke supir. Mereka mau turun. Posisinya pas di perapatan Rawa Belong. Tau ngga dia ngomong apa pas sebelum turun ke si ibu di depanku? “Ibu, dompetnya jatuh!” (ngeledek banget kan yaaa)

Dan aku melihat dompet langsung jatuh dari balik tas si cowok itu. Mereka turun, si ibu ambil dompet. Aku langsung ngomong ke si ibunya, “Ibu liat dompetnya? Kayanya mereka copet, deh!”

Si ibu langsung buka dompetnya. Dan ternyata duitnya emang hilang. 2 atau 3 lembar duit 50 ribu ilang. Yang tersisa cuma duit 5 ribuan… Astagaaa… Kasian banget ibu-ibu yang berusia sekitar 60 an tahun itu.

Itu copet bener kurang ajar yaaa. Abis nyopet ngeledek lagi ngasih tau dompet yang ia copet jatuh. Sereeem banget dah.  *kapan ya gue punya mobil dan sopir pribadi yaa, yang bisa antar-antar gue ke mana-mana.*

Teman-teman pernah liat copet beraksi ga? Aku udah yang ke sekian kalinya…  Syereem aslii…

Advertisements

34 comments

  1. pernah. jaman kuliah di joga.dipepet 3 org pria..di bis berdiri, saya mau turun lewat depan, dibikin bingung sm mereka yg pura2 kasih jalan: mba lewat depan..mba lewat belakang..ni org3 berdiri semua, feeling ga enak, saya diem di tengah2 bis, ngerasa tas selempang ada yg rogoh, seketika saya tarik tangan tu orang: mas balikin dompet saya! dia cm bilang: eh ketauan…trus saya turun, temennya yg jaga di pintu yang berhentiin bis nya dan saya turus..sok cool bgt waktu itu, padahal penumpang yg lain pasang muka takut jg.., ga tau punya keberanian dr mana, pas udah turun dan bisnya udah jalan jauh..kyk br sadar..kaki gemeterannnn:D tp alhamdulilah lolos dr copet

    • iya benerr, itu salah satu trik mereka kaya gitu. aku pernah liat, penumpang mau turun bus, eh pra2 kehalang. si penumpang mau ke kiri, si copen juga ke kiri. pas saat itu juga teman si copet beraksi…

  2. uni turun di mana pas naik angkot 09 itu? janga2n lewatin jalan masuk ke rumah saya 😀

    dulu pernah lihat aksi copet berkelompok dengan modus jadi tukang pijat,. begitu masuk dan duduk di angkot, salah seorang mencoba menawarkan jasa pijat dan memijat kaki calon korban, sementara rekannya duduk di samping calon korban.
    pastinya ada gerakan refleks si korban ketika kakinya dipijat, entah sakit atau apa, dan dia akan membungkukkan badannya…. nah, di saat itulah rekan si copet yang duduk di samping calon korban beraksi.

    • aku juga udah pernah liat yang kaya gitu… di pintu bus juga pernah. satu copet pura-pura mau bantuin pegangin tangan penumpang yang mau turun, temannya beraksi dibelakang atau samping korban…

  3. Belum pernah dan jangan sampai. Noted Mbak, berarti mesti menambah kewaspadaan kalau kebetulan ketemu orang yang tas ranselnya kosong dan tampak sangat ringan. Haduh, modusnya makin lama makin terang-terangan tapi orang dibuatnya tidak curiga karena ditutupi tas. Agak mengkhawatirkan, kita mesti hati-hati :hehe.

    Ngomong-ngomong, kok buat saya yang bolak-balik pakai motor ini, Slipi–Palmerah itu jauh, ya? :hihi.

  4. Kalo di Jakarta memang kalo mau aman usahakan duduk dekat sopir baik naik mikrolet, kopaja, metromini atau bus mayasari. Sekurangnya copet rada segan kalo nyopet yang dekat sopir.
    Dulu saya sering naik mikrolet dari Tanah Abang, banyak copetnya, rada takut saya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s