Copeeeeett Menyeramkan

Gambar dari : google image

Gambar dari : google image

Beberapa malam yang lalu, kamis malam, aku melihat dengan mata kepala sendiri bagaimana pencopet (dan sini) eraksi di depan mataku. Sekitar jam 7 an, belum setengah 8 deh pokoknya. Aku naik kopaja 93 jurusan Kali Deres – Tanah Abang.

Kopaja gelap, lampunya ngga nyala. Pas naik agak-agak gimana gitu (feeling kali yaa?). Dan seperti biasa kalau bangku atau kursi di belakang sopir kosong aku pasti duduk di sana. Tujuannya biar ngerasa lebih aman aja duduk di dekat sopir.

Aku naik dari halte seberang sumber waras arah Roxy. Baru aja aku naik, ada penumpang cewek yang mau turun di depan Roxy Square, persis saat hendak di pangkal jembatan layang Roxy. Posisi dudukku masih miring dengan kaki di lorong. Feelingku ngga enak aja karena hanya 3 penumpang di belakang dan satu di depan.

Begitu si Mba penumpang berdiri, dua penumpang laki-laki lainnya ikut berdiri. Mereka ke arah pintu depan, sama seperti si mba tersebut. Dari posisi duduk mereka yang di belakang harusnya penumpang laki-laki berdua tersebut bisa turun melalui pintu belakang. Sepi ngga ada penumpang. Ngapain juga juga maksa arah depan???

Ini yang bikin perasanku makin ngga enak. Aku langsung berpikir kedua laki-laki itu copet. Dan benar aja, satu dari mereka langsung memepet si mba. Tanganya langsung beraksi merogoh tas si mbak. Aku udah mau teriak, tapi teman si copet di belakang si copet memelototin aku dan berjalan ke arahku. Mulutku tercekat ga bisa ngomong tiba-tiba.

Aku masih berusaha menolong si mba dengan cara menendang kakiku ke kakinya. Sepertinya dia ngeh kakinya ada yang nendang dia tapi mungkin ngga tau apa maksudnya. Teman si copet kayakya ngeliat aksiku. Ia makin memelotin aku dan lantas menutupi aksi temannya dari mataku dengan tasnya. Dia ngomong sesuatu ke aku tapi aku udah ngga ngeh dia ngomong apa.

Teman si copet juga ngomong ke sopir. Aku sebel kenapa bis nya ngga berhenti gitu ya. Kalau cepet berhenti mungkin si mba bisa turun cepat. Bis baru berhenti pas sesaat, si mba turun dan si copet juga turun. Si teman copet ngajakin si sopir ngomong tapi aku ngga ngeh atau ngga paham mereka bicara apa. Entah karena aku ketakutan karena hanya ada dua penumpang atau aku kesirep, ngga ngerti juga deh.

Si teman copet turun di depan Roxy Mas. Sempat sebelum turun, sopir bis ngomong gini, “bagi dongg!” lahh bagi apa coba maksudnya. Bagi hasil copetan? Atau si sopir emang sengaja membiarkan aksi ini biar dia juga dapat bagian?? Entahlah aku juga ngga tau.

Yang jelas, pas aku nanya ke sopirnya, “bang mereka copet yaaa?” eh si abangnya malah (pura-pura) kaget. “Copet itu yaa??” dia nanya balik ke aku. Laaaah kalau lo ngga kenal mereka lo minta apa ke teman copet tersebut?? Bukanya lo minta dibagi? Dibagi apa??? Eh sebelnya, ntarnya si kondektur bisa nyalain lampu kopaja. Terang benderang…

Jadi ati-ati aja deh kita, apalagi kalau cewek sendirian di kopaja, metromini, kopami jaya atau di angkot. Ga apa-apa deh di duduk di depan di samping sopir biar aman. Angkutan umum di Jakarta gitu loohh…banyak copetnyaaa…

12 thoughts on “Copeeeeett Menyeramkan

  1. waduh bahaya juga ya, jadi takut kalo harus naik2 kopaja sendrian gitu, hati2 ya kalo kopajanya sepi mending gak udah naik deh tunggu agak rame aja. *kapan pulangnya kalo nungguin kopajanya penuh* hehe

  2. Kopaja 93 itu memang rawan. Saya pernah naik dari pasar Cengkareng duduk di bangku belakang. Sampai di depan Roxy Mas penumpang tinggal 4 orang. Tiba2 saja penumpang disamping saya ngeluarin pisau lipat dan ngomong ke saya,”mas saya mau ngerjain cewek yang duduk dibangku tengah.” Yang duduk di bangku tengah itu dia sendirian, seorang cewek. Saya cuma bilang jangan kerjain selagi ada saya. Saya turun di lampu merah jalan Biak, cewek itu juga ikut turun, tinggallah begal dua orang dalam kopaja dan sopir. Saya kira ada main tuh pencopet sama sopir.

    • Laah, knp dia ngasih tau dulu yaa??

      iya, aku suuzon (banga lagi bilangnya, hehe) banget, sopirnya kenal banget sama copetnya…

      di 93 baru sekali, di 12 pernah liat orang dijambret kalungnya. di 157 juga udah, angkot 09 juga udah…

      hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s