Makanan Paling Enak Sedunia

soto padang, nasi goreng dan teh telor padang

soto padang, nasi goreng dan teh telor padang

Teman-teman biasanya kalau ditanya atau nanya orang, apa makanan paling seenak sedunia apaan? Hmmmm… Biasanya sih jawaban yang aku tau atau yang aku dengar adalah :

  1. Masakan ibu.
  2. Masakan isteri.
  3. Masakan nenek.
  4. Masakan daerah asal.
  5. Masakan sendiri.

Bener apa bener??… Hehehe… Kayanya bener ya… 🙂 Itu hanya pendapat gue looohh… Boleh oke-in boleh ngga, atau boleh nambah…. 🙂

1. Masakan ibu.
Bagi (hampir) setiap anak, masakan yang paling enak adalah masakan ibu. Baik anak yang masih kecil, remaja atau orang dewasa yang belum menikah… Ga ada yang lebih enak dari masakan ibu, hehehe.

Setiap kali kita (kebanyakan orang yang aku kenal, deh) makan dan mencoba masakan orang lain, selalu bandingin sama masakan ibu kita. Rasanya, bentuknya dan juga variasinya.

– Eh, ayam goreng mamaku enak banget deh…
– Sambel nyokap gue mak nyoooos enaknyaa…
– Rendang bikinan ibuku dong, hmmm lezaaattt…
– Mak gue kalau masak ya… Gue bisa makan sebakul…
– dll…. 🙂

Kenapa sih masakan ibu jadi masakan yang paling enak? Menurutku sih ya, alasan utamanya adalah karena cinta. Seorang Ibu menambahkan masakannya dengan bumbu cinta. Cinta pada anak, suami. Cinta pada keluarga kecilnya. Bumbu cinta itulah yang kemudian sampai ke hati keluarga sehingga masakan ibu direspon lidah dengan rasa yang sangat enak.

Hayoooo siapa yang masuk jenis no 1 ini…? *ngacungin tangan sendiri, hehehe

2. Masakan Istri.
Bagi laki-laki yang udah menikah lama… Biasanya lidah pelan-pelan mulai berubah rasa. Yang tadinya terbiasa dengan masakan ibu, sekarang terbiasa dengan masakan isteri. Yang tadinya masakan ibu yang paling enak, sekarang masakan istri. Pokoknya the best chef is my wife deh…hahaha.

Alasan suami bilang masakan istri paling enak juga sama; karena cinta. Karena istri masak pake bumbu cinta. Cinta isteri pada suami dan anak-anak mereka alias keluarga kecilnya… Dan suami serta anak juga menikmatinya dengan cinta.

Tapi mungkin, untuk menjadikan masakan isteri sebagai masakan paling enak kalau pernikahan udah bilangan tahun kali ya. Pada awalnya mungkin si suami masih menganggap masakan ibulah yang paling enak. Sehingga kadang-kadang suami minta isterinya belajar masak sama ibunya (ini yang bikin isteri senewan katanya yaah?). Tapi lama-lama lidah sudah terbiasa dengan masakan isteri, jadilah masakan isteri yang paling enak.

Masakan ibu jadi no 2, hehehe *maafin anakmu ya Mom… 🙂

3. Masakan diri sendiri.
Loooh? Kok bisa? Iyalah bisa… Jawaban ini biasanya barasal wanita yang hobi masak yang nyoba masakan orang lain selaluuu aja ngga pas rasanya. Masakan orang lain ada aja kurangnya.

Biasanya ini dilakukan wanita-wanita single, ataupun wanita yang sudah berumah tangga… 🙂 *Hayoooo ngacung siapa yang masuk tipe jenis ini…? 😛

Temen gue pernah dong ya bilang gini ke gue, “coba dong lo icipin masakan gue! Enaaak deh,” katanya sambil ngacungin jempolnya. Dia menggambarkan betapa enak masakannya. Suatu waktu pas dia masak dan gue nyoba mah, eh rasanya biasa aja tuh. Ngga ada istimewanya dan ada enak seperti yang ia gambarkan gitu. Anyeeep kata gue mah, hahaha.

Kalau gue sih jujur gue bilang gue selama di Jakarta hampir ngga pernah masak. Selalu selalu beli aja. Jadi gue ngga bisa perang tanding masakan gue paling enak, gitu deh. Tapi jujur juga sih yaa, gue termasuk jenis orang suka memuji masakan nyokap gue dong, xixixi…

4. Masakan nenek.
Masakan nenek merupakan salah satu masakan paling enak sedunia. Biasanya ini karena si cucu cenderung lebih sering menikmati masakan nenek dari pada masakan ibunya. Dua sahabat saya yang beradik kakak salah satu contohnya. Mamanya jarang sekali masak, karena ada pembantu di rumahnya. Jadi dia jarang mencicipi masakan mamanya sendiri.

Jadilah masakan neneknya sebagai masakan yang paling enak. Dan emang sih masakan neneknya enak. Rasa masakan neneknya rasa kampung banget. Jadi bener-bener menggoyang lidah. Dan juga selain masakan neneknya, masakan adik mamanya yang full ibu rumah tangga juga merupakan yang paling enak.

4 orang murid lesku juga sangat mengidolakan masakan neneknya. Yang tiga orang yang mamanya kerja sangat jarang masak. Yang satu orang lagi, ibunya adalah ‘sopir pribadi’ bagi dia dan adiknya.

Tau sendiri dong anak sekolah Jakarta jaman sekarang masuk sekolah jam 6.30. Pulang sekolah langsung les ini dan itu. Jadinya si anak maupun mama pulang sore jam 5. Udah kaya jam kantoran kan? Jadi soal masak adalah otoritas penuh si nenek yang ngga boleh diganggugugat, meskipun ada pembantu di rumah. Jadi ldah sang anak lebih akrab dengan masakan nenek.

Terong balado buatan nyokap

Terong balado buatan nyokap, terenak sedunia, hehe

5. Masakan daerah asal.
Ini juga merupakan jawaban yang sering gue denger. Biasanya jawaban ini diberikan oleh seseorang yang lahir dan besar di kampungnya dan kemudian hidup merantau ke daerah yang berbeda. Nah pas lagi merantau ini suka kangen dong ya dengan makan makanan dari daerah sendiri.

Misal, orang Jawa Timur yang lahir dan besar di sanaa dan sekarang tinggal Jakarta, kalau makan rawon di Jakarta pasti ngga seenak rawon di Jawa Timur. Begitu juga gudeg jogja yang di jogja lebih enak daripada gudeg jogja yang ada di Jakarta. Tekwan palembang juga. Pasti lwbih enak masakan daerah asalnya deh.

Contohnya aku, bisa dibilang selama di Jakarta aku jaraaaaaaaang banget makan bakso di sini. 6 bulan sekali belum tentu dah. Menurutku sih bakso di sini kurang enak pake banget. Lebih enakan yang di kampungku. Padahal yang di kampung yang bikin bakso juga kebanyakan orang solo dan wonogiri juga…hahaha. Kok bisa beda yaa…

Tapiiii itu kan jawaban kan bisa jadi karena dua faktor. Pertama faktor subyektif dan yang kedua obyektif. Faktor subyektif, karena masakan yang kita makan adalah masakan orang-orang yang kita cintai, orang yang kita sayangi. Jadi rasanya enak aja semua masakan yang dimasak ibu, nenek dan isteri tersebut.

Lah kan katanya makan nasi pake garam aja udah enak kan makan kalau bersama orang yang kita cintai….hehehe.

Dan juga karena lidah kita sudah terbiasa dengan rasa masakan ibu, nenek dan istri. Meskipun sebenarnya kalau memandang secara objektif, rasanya mungkin biasa-biasa saja. Hati dan cinta serta kebiasaan lidah lah yang berbicara, yang membuat masakan ibu istri dan nenek sebagai masakan paling enak sedunia.

Bagaimana dengan jawaban objektif? Gampang aja. Masakan ibu, nenek isteri, dicoba oleh orang lain yang bukan keluarga apalagi keluarga inti. Kalau mereka bilang enak, berarti emang benar enak. Kalau ngga enak, berarti lidah si anak, suami atau si cucu emang lidah yang subyektif hehe…

Bagaimana dengan diriku? Kalau masakan ibuku, sebagai seorang anak pasti dong aku bilang sebagai masakan paling enak sedunia. Mak nyuuuusss deh rasanya. Ngga ada yang ngalahin. Ngalahin mak nyusnya Om Bondan yg di tipi ituuu loohhh…

Tentuuu, itu pendapat yang subyektif. Tapiiiii…. Pendapat objektifnya gimana? Teman-temanku yang udah nyoba masakan ibuku juga bilang sih kalau masakan nyokap gue anak pake banget. Malah dua orang temanku mengakui masakan ibku jauuuh lebih enak dari masakan ibu mereka.

Teman-teman adekku gue juga bilang masakan ibuku juga sangat enak. Sodara ipar nyokap (alias om tante gue) juga pada bilang gitu… Mantunya nyokap juga bilang masakan nyokap enak pake banget. Yeaaayyyyy… *Tetep aja kan gue jadi muji masakan nyokap gue paling enak hehehe…*

Naaah… Kalau teman-teman sendiri bagaimana? Masakan siapa yang paliiiing enak sedunia…?

Advertisements

54 thoughts on “Makanan Paling Enak Sedunia

    • Oooiyaaa… Beneeer… Masakan bapak jg bisa… Ayahku kalau masak juga enak. Enak karena emang enak, bukan karena aku anaknya jadi bilang enaj hehe..

      Tapi kan jarang bgt aku denger sih yaa… Jadi ngga epikiran… 🙂

      Makanan yang mana yang enak mba? Tering balado? Wenak banget itu… 🙂

  1. Masakan ibu… ibu saya jarang masak, kebanyakan juga beli. Paling masakan daerah asal kali ya Mbak :hoho. Kepingin masak sendiri sih, cuma belum terlalu memungkinkan :hoho. Yah, nasib perantau, nikmati yang ada sajalah, nanti kalau pulang kampung baru menikmati semua :hehe.

    • cocoklaahh…. masakan ibu is the best… Yang lain boleh ngacak nomor nya, hehehe…

      dan masakan daerah asal puya cita rasa yang beda dengan masakan yang sejenis tapi dinmakan di daerah lain yaa.. 🙂

    • semua sepakat kayanya, kalau masakan yang paling enak itu masakan ibu… 🙂

      terong balado dimakan pake nasi panas wenak bangeett… campurannya tahu/tempe, pete/jengkol, plus ikan teri/ebi… hmmmm mak nyoosss.. 🙂

  2. hm,,kalo aku kayaknya masakan daerah asal deh. tapi sejak pindah ke sini rasa2nya semua masakan indonesia dari berbagai tempat enak semua kah rasanya, asalkan dari indonesia saya suka semua *giliran udah jauh baru kangen sama makanan indonesia* 🙂

  3. Nasi goreng super pedas almarhum Bapak enak pake banget 🙂 masakan Ibu juara dunia, dan masakan Jawa Timur ga ada duanya. Tambah, masakanku juga enak kata mama mertua, suami dan teman2 yang sudah jadk korban untuk nyicipin (bagian terakhir mengandung narsis haha)

  4. 1. Masakan ibu, walo lg puasa tetep aja enak padahal kan gak diicip-icip. 2. Masakan bude
    3. Masakan nenek
    4. Masakan bapak
    Masakan gw kagak ada enak-enaknya kecuali pas masak indomie 😀

  5. Masakan ibu
    Masakan mertua
    Masakan di kota asal

    Gak tau klo masakan nenek karena gak sempat merasakan masakan nenek hiks
    Kenapa masakan mertua? Karena saya jatuh cinta sama olahan tangan mertua sejak awal nikah, beliau masak apa aja pasti enak, maklum jam dulu pemilik rumah makan hehe

    Nah yang masakan ibu dan masakan dari kota asal itu selalu ngangenin, membangkitkan banyak kenangan indah 🙂

  6. Pingback: Ngebolang ke Pusat Dokumentasi dan Informasi Kebudayaan Minangkabau Padang Panjang | Firsty Chrysant

  7. Pingback: Arisan Menulis : 15 Pertanyaan Yang Harus Dijawab | Firsty Chrysant

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s