Pertama Kali Makan Petai

http://www.healthbenefitstimes.com/health-benefits-of-petai/
http://www.healthbenefitstimes.com/health-benefits-of-petai/

Temen-temen ada suka makan pete dan jengkol ngga? 🙂

Bicara soal pete dan jengkol, bisa dibilang ini adalah makanan yang sangaaaat kontroversial. Disukai oleh sebagian orang dan juga tidak disukai oleh sebagian orang lainnya. Apalagi aromanya yang bikin mulut ngga segar daaaan kalau ke toilet bikin ‘semerbak’ toilet, hahaha. Jadi makin panajang alasan kenapa orang ngga menyukai ini makanan.

Orang yang menyukai jengkol dan pete bilang, ini adalah makanan paliiiiiing enak sedunia. Rendang, dendeng, ayam lewaaaat… Apalagi kalau jengkol dijadiin kalio atau jengkol rendaaang… Rasanya, bbeuuuhhh nikmaaat banget, katanya. Kata dua temanku penyuka pete dan jengkol.

Tapi ada juga yang ngga suka nih kedua makanan ini. Yang ngga suka pete n jengkol ini juga ada dua macam (menurut pandangan gue sekilas). Ngga suka emang karena ngga suka, ngga terbiasa atau ngga akrab dari kecil, ngga suka karena rasanya yang aneh. Dan juga ngga suka karena sok gengsi, menganggap pete dan jengkol makanan kampung yang malu-maluin untuk diakuin.

Gue termasuk salah satu yang bukan penyuka pete. Bukan karena gaya-gayaan ato sok anggap makan pete itu kampungan, tapi karena emang lidah dan perut emang ngga cocok. Jadi kalau ngga sengaja kemakan pete yang ada pada campuran lauk kaya balado terong, pasti gue langsung tau. Bagi gue, mending makan pare atau daun pepaya yang pahit daripada makan pete… :p

Belakangan karena sering orang ngetek-in di fb tentang manfaat pete eh jadi ikut-ikut baca. Ternyata manfaat pete baguuuusss banget bagi tubuh. Udahannya, berniat pengen nyoba makan pete. Selama hampir sebulan gue nyoba nelen pete yang ada di campuran balado terong, ngga bisa-bisa gue. Setiap.mau nyoba masukin pete ke mulut, ngga jadi-jadi mulu.

Terong balado nyokap
Terong balado nyokap

Sabtu kemaren, sekuat tenaga (kedengarannya lebay ya, tapi begitulah adanya) gue mencoba menggigit sebelah pete. Pelan tapi pasti akhirnya gue berhasil menggigit pete dan merasakan sensasi di lidah gue ketika menggigit si ijo mungil ituu menelannya. Dan juga bisa merasakan sensasi di kerongkongan gie ketika menelan itu pete…hehehe…

Rasanya?? Hmmm… rasanya gimana ya…? Ternyata rasa pete gitu doang, hahaha. Sepertinya ngga ada rasa sih yaaa… Tapi kok aromanya begitu kuat yaaa??  Ya udah akhirannya gue coba lagi satu iris pete yang tersisa yang terdapat di balado terong yang gue makan. Kali ini udah agak lancar daripada yang pertama tadi, hahaha… Mantaaappp… *tersenyum riang gembira…

Tapiiiiiii ternyata ngga sampe 10 menit kemudian yang terjadi adalah, perut gue tiba-tiba kaya dililit, diremes-remes… Hadeuuhh… Apa ini reaksi makan pete kaya yang dulu pernah gue alami sewaktu keciiil? Ga tau dehh… Lumayan lama sih perut gue melintir-lintir ga jelas, hahaha…

Moga aja gue ga kapok nyoba lagi makan pete yaaa… :p

Advertisements

4 comments

  1. Makannya jangan petai mentah, tapi yang udah mateng gitu. Kalo petainya masih ijo berarti belum mateng. Petai emang ada manfaatnya.

  2. Di keluarga cuma saya yang nggak makan petai. Tapi kalau dikerjain pakai kuah yang ada bekas petainya ya nggak tau juga. Nah rasanya aja nggak ngerti.. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s