Pulang ke Jakarta dari Bromo

bromo

Sedikit catatan yang masih tercecer tentang perjalanan ke Bromo bulan November kemaren… 🙂

Menikmati keindahan matahari yang terbit di Penanjakan udah. Mendaki penuh Kawah Bromo Bromo penuh semangat sampe bener-bener kelelahan juga udah, Bukit teletabis yang walaupun gosong juga udah dikunjungi. Sekarang apa doonggg…. ? Sekarang, saatnya kami balik homestay, siap-siap buat pulang ke Jakarta.

Tapiii…, karena badanku udah ngga berasa badan lagi, capeknya luar biasa. Capeknya bukan cuma karena abis jalan melelahkan mendaki kawah Bromo, tapi juga karena sejak 2 malam sebelumnya aku ngga bisa tidur nyaman. Badanku capek luar biasa.

Karena kecapek-an luar biasa, sore itu aku minum susu beruang sampe dua kaleng, hehehe. Dan karena kecapekaan juga akhirannya aku mutusin pulang ke Jakarta naik pesawat dari Surabaya. Udah ngga kuat lagi naik kereta api ekonomi selama 18 jam… Nyeraaaaahhh… Badanku bisa bener-bener rontakkk… *kibarin bendera putih…

DSC03158

Aku memilih naik pesawat dari Surabaya karena jauh lebih murah dari pada dari Malang. Selain itu karena dari Surabaya banyak pilihan mau berangkat jam berapa. Berangkat dari Malang tiketnya mahal semua. Rata-rata di atas 800 dan sejuta. Sementara dari Surabaya ngga sampe 500 rebo…. alhamdulillah deh… 🙂

Jadi, kemaren waktu naik kereta dari Jakarta, dari awal berangkat sampai jam satu malam aku ngga bisa tidur sekejappun. Beda dengan temen-temen lain dan juga orang lain yang aku liat yang tampaknya bisa tidur dengan pulas walaupun dengan kepala tertuntuk atau tertengadah, atau sesekali terbangun.Tapi mereka bisa tidur pulas.

Beda banget dengan diriku. Mataku bener-bener fresh. Mata masih melek segar sampe jam 1-an. Mata udah perih tapi ngga ngantuk. Palaku jadi puyeng banget. Pusing. Berbagai cara kulakukan agar bisa tertidur, tapi tetapa aja ngga bisa. Aku juga turunin tas dari bagasi atas dan memeluk tas tersebut dan menjadikannya bantal. Tapi tetep aja ngga bisa ngantuk. Padahal badan gue berasa rontok banget.

DSC03132

Pengunjung Penanjakan yang ingin menyaksikan keindahan matahari terbit di Bromo

Akhirannya aku bangunin A dan minta dia yang duduk di pojok tukeran duduk dengan. Untung aja.dia mau. Lumayan, setelah beberapa saat mojok, jam setengah 2-an aku lumayan bisa tertidur, meski bangun-tidur dan bangun-tidur tiap bentar. Tidur yang putus sambung putus sambung. Tapi setidaknya lumayanlah, daripada enggak sama sekali… 🙂

Terus besok malamnya di homestay, aku tidur bertiga bareng A dan C, aku kebagian tidur di pinggir. Karena aku emang maunya di pinggir. Eh, jarak si A sama ci C agak jauh, lebih dekat ke aku. Si A memberi batas antara aku dan dia pake bantal guling. Tapi bantal gulingnya ditarok di atas selimut. Ngga dibawah selimut, biar mungkin dia sama aku ngga terlalu dekat pas tidur kali ya.

Tapi pas lagi tidur aku sering kebangun karena kedinginan, padahal tidurnya udah pake jaket. Badanku kayanya yang pake selimut, cuma separo doang. Laahh… Bisa dibilang tidur ngga tidur juga sih… Badanku luar biasa pegal. Makanya membayangkan bakal ngga bisa tidur lagi di kereta bikin aku stres banget, hehehe. Akhirannya aku milih pulang naik pesawat aja, hehehe…

DSC03018

Lumayan, ongkos Surabaya Jakarta pake Citilinl ngga sampe 500 rebong. Alhamdulillah banget dah. Si Mba C juga akhirnya ikut pulang naik pesawat. Jadilah aku, C, Dipa dan abangnya berempat ke Juanda, Surabaya. Dipa dan abangnya ternyata udah pesen tiket duluan sebelum berangkat ke Bromo, naik Air Asia.

Naaah… Dari Malang ke Surabaya ini, ternyata bikin kami berempat jantungan juga. Soalnya, di Malangnya maceeettt banget. Dipa dan abangnya dapet pesawat jam sembilan kurang. Sementara kami jam setengah 5 masih di Stasiun Malang, nganterin teman-teman yang lain dulu ke stasiun. Bis jalannya pelaaaaann banget karena macet. Magrib aja masih di daerah Malang arah Pasuruan.

Dag dig dug der deh rasanya booo… Apalagi Dipa yang yang pesawatnya jam setengah 9 an, hehehe. Takut telat nyampe Juandanya.

Mana lagi aku kelaperan banget lagi, kepala jadi sakiiitt banget karena udah kelaparan. Aku berupaya bangeeett bisa tidur sebentar daann alhamdulilah, tertidur 15 menitan. Eh syukur alhamdulillah, sakit palaku langsung ilang. Jadi seharian sakit pala karena kurang tidur kali ya, bukan karena kelaparan, hahaha… 🙂

Bromo ~ Firsty

Alhamdulillah, macetnya cuma keluar dari Malang aja. Pas udah keluar Malang, udah ngga macet lagi. Pas di tol Dipa akhirannya ketiduran karena udah tenang, ngga macet lagi… 🙂 Dan kita nyampe Juanda jam 7 malam akhirnya, hehehe. Legaaaaaa banget daaah…

Nyampe bandara, yang pertama dan utama yang dilakukan adalah, nyari makanan. Gila aja book, itu bandara banyak restonya tapi ngga nemu makanan yang berkuah. Mau ngga mau makan nasi goreng yang rasanya biasa-biasa aja, tapi harganya luar biasa. Seporsi nasi goreng dengan telur mata sapi, plus teh manis anget, adalah 49.000 IDR. Minta ampun bingittt mahalnya… 😦 Tapi ngga apa-apa dah yang penting isi perut dulu karena makan terakhir jam 10 tadi pagi, hehehe

Oya, gayaku pas pulang, asli amburadul banget. Muka pucat dan kucel, jilbab udah awt-awutan, eh, tasku tali putus dua-duanya lagi. Jadi aku nenteng tas di kepit di ketek bookk, hahaha. Tapi (lagi-lagi) ngga apa-apalah, yang penting malamnya aku bisa tidur nyaman di kasur sendiri, ngga di atas kereta api, hehehe…. 🙂

4 thoughts on “Pulang ke Jakarta dari Bromo

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s