Road to Muscab FLP Jakarta 2015 : Arya, Kandidat Dadakan dan KPU Koplak :P

wpid-img-20150125-wa0027.jpg

Oya, masih tersisa sedikit cerita tentang Muscab FLP Jakarta. Catatan pertama, kedua, ketiga ada di link yaaa.Banyak juga catatannya ternyataaahhh… 🙂

Kemaren pada seleksi tahap dua kan awalnya Mas Arya ngga masuk kandidat yang maju saat muscab tuh karena ngga ngirim data karya kan ya… Eh, tapi tiba-tiba Mas Arya jadi kandidat pada hari H dan malah terpilih sebagai ketua baru lagi, hehehe. *jagoan neon banget daah… hahaha

Banyak pertanyaan kok bisa, Mas Arya yang awalnya ngga jadi kandidat kok malah tiba-tiba bisa jadi kandidat? Malah kepilih jadi ketua lagi. Bukannya memprotes keterpilihan Mas Arya sih, tapi mereka hanya heran aja. Tapi, meskipun dadakan jadi kandidat, terpilihnya Mas Arya disambut sangat positif oleh semua pihak, Alhamdulillah…

Jadi ceritanya gini, pas lagi duduk-duduk dengan Mas Arya sembari nunggu teman-teman lain datang, gue mempertanyakan alasan dia kenapa ngga kirim informasi data karya ke email KPU. Jawaban Mas Arya sih simple : dikira dia udah telat trus dianggap tereliminasi. Gitu doang sodara-sodara. Ya sutralah, namanya ngga diumumkan sebagai kandidat di yang akan dipilih pas muscab.

Trus gue dengan santainya bilang aja ke Mas Arya, kirimin aja sekarang, Pak Arya! Itupun gue ngomongnya asal-asalan. Asal-asalan tapi berharap Allah membukan pintu hatinya, hehehe. Eh, alhamdulillahnya omongan gue direspon, hahaha…

Kira-kira kaya gini nih omongan gue sama Mas Arya.

Gue : Ya udah Pak Arya, kirim aja sekarang.

Arya : Emang boleh?

Gue : Boleh aja kali. Afilin juga telat kok. (Iecha denger omongan gue sama Mas Arya, dia ikut nyeletuk).

Iecha : Iya bener Pak Arya, kirim aja. (koplak dah ikut ngomporin).

Arya : Beneran bisa? (heran gitu dah… ini kok KPU asal-asalan ya? Mungkin Mas Arya mikir gitu kaleeeee, hehehe)

Gue : Bisaa, tuh Pak Ketua KPU ada di belakang tuh, tanya aja. (gue nunjuk Mas Sokat yang ada di belakang Mas Arya.)

Sokat : Ga masalah, yang penting kirim. Itu kan hanya syarat! Jadi ga masalah kok kalau telat, hehehe… Udah kirim aja (udah gitu Mas Sokat ngomong juga nyanteee lagi sambil utak atik hape, hehehe…koplak kaaann)

Gue : Bahkan kalau Etika datang sekarang, dia juga bisa langsung kok. (xixixi…)

Ini KPU koplak banget kan yaa? Hahaha… Jadi alasannya sesimple itu. Ngga dibikin pusing dong. KPU ngga usah ribet-ribet dah. Kalau ada teman-teman yang memenuhi persyaratan, trus nolak, ya udah ngga usah dipaksa. Bagi gue mah, yang mau aja. Yang ngga mau ngga usah dipaksa. Ntar kalau dipaksa, hasilnya kaya muscab sebelumnya yang penuh drama.

gambar dr Mba elen ini

gambar dr Mba elen ini

Pada muscab sebelumnya, ada balon yang ngga mau jadi kandidat tetap dipaksa jadi kandidat. Disuruh jawab pertanyaan via email dia ngga mau. Dia sudah menyatakan diri ngga mau jadi kandidat apalagi jadi ketua. Ngga mau banget katanya. KPU men-colek- si kandidat setiap kesempatan supaya mengirimkan email tentang visi dan misi.

Si kandidat tetap kukuh pada pendiriaanya untuk ngga mau jadi kandidat. Akhirannya sama KPU dia diminta mengundurkan diri jadi kandidat, lah mana mau si kandidat membuat surat pengunduran diri. Karena dia ngga merasa mengajukan surat lamaran untuk jadi ketua FLP Jakarta.

Akhirannya pada hari H si kandidat ini ngga datang pada saat pemilihan karena ngga suka dengan cara pemaksaan yang dilakukan KPU. Dia datang siang, dan tentunya namanya ngga masuk kandidat lagi karena ngga datang. Pada hari itu, terjadi rebut-ribut yang berakhir drama banting pintu. Dan konon pun masih ada sesi ribut-ribut berikutnya.

Kenapa drama banting pintu ini terjadi? Karena ada kandidat lain yang juga tidak bersedia menjadi ketua, tetapi dipilih atau dipaksa jadi ketua. Sementara ada kandidat lain yang sudah sangat siap jadi ketua malah tidak diperhitungkan. Inilah yang menjadi penyebab terjadinya drama yang melebihi drama korea : pemaksaan kehendak KPU terhadap kandidat.

Ngga cuma rebut pada di lokasi muscab aja. Tapi juga rebut di sosmed, terutama BBM. Katanya sih seru banget. Gue kan ngga punya BB dong. Saking serunya ada contact yang keluar group karena merasa tidak nyaman dengan suasana group yang panas.

Atas dasar itulah kami KPU yang sekarang menghindari pemaksaan, rebut-ribut dan drama-dramaan. Okeey… 😛 Jadi KPU yang damai aja… Ngga ikut bikin rusuh kaya muscab sebelumnya. Yang ngga mau, silahkan aja. Yang ngga bersedia sok atuh (tapi jangan bikin rusuh juga yaaa). Kita hanya focus pada kandidat yang mau.

KPU nya damai, hasil sidang juga damai… 🙂 Jadi, ngga masalah rada-rada koplak dikit. Yang penting hasil bagus kaaann??? Walaupun Mas Arya masuk bursa dadakan banget, tapi ketua baru disambut antusias oleh seluruh warga FLP Jakarta kaaannn. *hidup KPU FLP Jakarta2015…. Yeaaaayyyy… 😛

Daaan… akhiranya Mas Arya terpilih jadi ketua FLP Jakarta untuk periode 2015 – 2017. Coba kalau KPU-nya ngga rada-rada koplak, ngga mungkin juga dong Mas Arya terpilih jadi ketua baru FLP Jakarta? Selamat bertugas ya Pak Aryaaa… Kami warga Jakarta mendukungmu… 😛

Advertisements

9 thoughts on “Road to Muscab FLP Jakarta 2015 : Arya, Kandidat Dadakan dan KPU Koplak :P

  1. Pingback: Road to Muscab FLP Jakarta 2015 ~ Pembentukan KPU FLP Jakarta | Firsty Chrysant

  2. Begitu pak arya masuk kandidat, gw yakin itung2an suara berubah secara politis #apadah. Kalo pak arya gak masuk, gw udh tau siapa yg bakal jd ketua. Nah, biar aja dah dia orang belajar dulu. Kalo betah n mau jd ketua, daftar aj ntar k KPU 2017

  3. Pingback: Road to Muscab FLP Jakarta 2017 di Sekretariat FLP Jakarta Raya, Kampung Rambutan | Firsty Chrysant

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s