Jalan-Jalan ke Rumah Puisi Taufiq Ismail dan Rumah Budaya Fadli Zon Padang Panjang

Salah seorang sahabatku adalah seorang yang hobi membuat puisi. Dia rajin membuat status di FB-nya dengan puisi. Baik puisi yang ia buat sendiri atau quote puisi penyair kenamaan yang ia kopi dan salin.

Sedangkan aku kan hanya suka baca puisi aja, ngga bisa bikin puisi. Sama sekali ngga bisa. Waktu baca aja seringkali otakku ngga ‘nyampe’ gimana caranya membuat dan memaknai puisi itu sendiri. Sering banget baca puisi berulang-ulang hanya untuk mencoba memahami ini puisi bercerita tentang apa. Tapi yaah, bagiku bendera putih tetap berkibar soal puisi.

Jidatku seringkali berkerut 17 setiap kali berusaha menyelami makna puisi-puisi yang kubaca. Nah gimana mau nulis puisi ya, kalau ngebacanya aja udah berkerut 17, bisa-bisa berkerut 50 kali ya,hehehe… Aku sangat ngga ngerti dengan segala macam diksi puisi. Jadi aku selalu salut dengan teman-teman yang bisa bikin puisi… 🙂

Danau Singkarak sore hari

Danau Singkarak sore hari

Sahabatku ini ngajak aku main ke Rumah Puisi Taufiq Ismail yang berada di Aia angek Padang Panjang. Aku sih oke aja, karena udah dua minggu di rumah baru sekali doang jalan, yang ke Danau Diateh Alahan Panjang, hari Kamis, 2 hari sebelumnya. Bareng dia juga sih. Tapi satu lagi temanku ngga bisa ikut karena lagi pergi juga ke tempat lain bersama keluarganya.

Awalnya rencana jalan agak pagian. Tapi akhirnya dia minta abis zhuhur aja. Mau masak dulu, alasannya. Zhuhur di sana kan jam 12.30, ya udah dong, aku jalan dari rumah jam 1 an. Sebelum jalan aku sms dia bahwa aku mau jalan. Tapi dasar ngga pernah on time tuh dia, pas aku nyampe ke rumahnya, dia masih belum beberes. Baru mau makan dan belum mandi. Dan kalau dandan lamanya kaya penganten didandanin…aaarrrgggggg *garuk-garuk dinding.

Kami akhirnya jalan jam setengah 3 booo… Bayangin aja jam setengah 3 lewat malah. Itu jarak tempuh ke Padang Panjang aja 55 km, plus 6 km ke rumah puisinya. Belum lagi pinggir Danau Singkarak (foto-foto) masih sempet-sempetnya foto-foto dulu. Eh, ditambah lagi temanku juga masih sempat juga ngaca dulu cukup lama benerin jilbabnya. Baru deh capcus lagi ke Padang Panjang. Oya, mampir dulu deng di mesjid pinggir jalan buat shalat ashar.

Rumah Puisi Taufiq Ismail

Rumah Puisi Taufiq Ismail

Alhamdulillah, nyampe di Rumah Puisi Taufiq Ismail udah kesorean. Jam 5 lewat hampir setengah 6. Oya, jalan naik ke rumah puisi dari pinggir jalan raya menanjak banget tuh, adduuhh rada-rada syereem boo… Apalagi kalau datang dari arah Padang Panjang, lebih syereem lagi. Abisnya menikung naik ke kiri. Dengkulku rada-rada ngedangdut ria sih, hehehe.

Dari pinggir jalan raya jaraknya paling 30 meter aja, tapi mendaki tajam. Jadi kalau emang ngga punya nyali buat naik ke halamannya, mending parkir aja di rumah makan Aia Badarun atau rumah makan Samba Lado yang hanya berjarak 30 m – 50 m dari papan plang Rumah Puisi tersebut.

Tapi sayang bangeeeet, nyampe sana, Rumah Puisi Taufiq Ismail udah tutup dongg. Ya iyalah… Udah jam 5 lewat. Terpaksa hanya memoto bagian dalam rumah puisi dari luar aja. Untung aja bangunan perpustakaan rumah puisi tersebut dindingnya dari kaca semua, masih bisa liat-liat ke dalam dari luar kaca.

Rumah Budaya Fadli Zon di depan Rumah Puisi Taufiq Ismail

Rumah Budaya Fadli Zon di depan Rumah Puisi Taufiq Ismail

Karena rumah puisi udah tutup, mau ngga mau yampe sana cuma poto-piti doang. Poto bagian dalam rumah puisi dari kaca luar. Poto di halaman, poto sama bunga yang berbagai jenis tersebut…. Kimchii… Smileee.. mencoba berfoto dengan gaya remaja sekarang dan anak alay yang suka leletin lidah dan mencongin bibir deehhh… *tapi gue yang begaya ginih pitnah banget euyy, hehehe…

Di halaman rumah puisi banyak ditanami bunga berbagai jenis dan warna. Bunga mawar putih, pink, bunga terompet, bunga mmm, dan lainnya. Kereeen deh. Eh ada juga sih bunga krisan dooong… Tapi warna yang ada cuma putih dan kuning doang, hiksss…Coba kalau ada warna biru… *ngayal lagi deh… 🙂

Di depan bangunan utama rumah puisi, ada tiga gedung yang masih bagian dari rumah puisi. Yang pertama adalah Rumah Gurindam Raufiq Ismail, Rumah Pantun Taufiq Ismail dan Rumah Akhir. Rumah gurindam dan rumah pantun merupakan kamar penginapan yang disewakan Rumah Puisi Taufik Ismail. Sedangkan rumah akhir merupakan mushala kompleks Rumah Puisi Taufiq Ismail.

DSC02227

Satu kompleks dengan Rumah Puisi taufiq Ismail, ada Rumah Budaya Fadli Zon. Rumah budaya ini menjadi galeri seni koleksi Fadli Zon. Rumah Budaya Fadli Zon ini bergaya rumah gadang kontemporer.Di dalam Rumah Budaya ada Kafe kaki langit yan indoor dan outdoor. Yang indoor pun cuma berdinding kaca, sementara yang aoutdoor berupa kafe terbuka di samping galeri lantai atas.

Pemandangan di depan rumah puisi dan rumah budaya tersebut kereeen. Indah. Ngga cuma ada taman yang penuh bunga, juga di sekelilingnya terdapat ladang pertanian. Eh keren banget tuuhh duduk buat nulis di sana, di teras terbuka sambil menikmati pemandangan alam Gunung Merapi, Singgalang dan tandikek. Harusnya banyak ide yang muncul dong ya dengan suasana yang mendukung kaya gitu… Pokoknya keren abiiss deeeh…

Di halaman rumah puisi ada nukilan puisi-puisi sastrawan terkenal. Begitu juga di beberapa tempat di rumah budaya ada prasati prasati puisi Taufiq Ismail. Jadi ini tempat yang akan sangat disukai bagi pecinta puisi dan penulis puisi deh.

DSC02234

Oya, di rumah budaya, ada juga dong cottage di sana. Cottage ini masih satu manajemen dengan rumah budaya Fadli Zon. Pas lagi keliling-keliling di sana ada orang yang nekat berenang di kolam renang cottage tersebut. Kalo ngga ada pemanas di kolam renang tersebut, ngga kebayang deh dinginnya air kolam renag…. brrrrr… dingiiinnn…

Jadilah aku poto-poto di depan dan di dalam gedung Rumah Budaya Fadhli Zon. Juga di ruang galerinya Rumah Budaya Fadli Zon. Di halaman samping juga, teras atas juga… hehehe norak deh guee..

Udah kelar poto-poto sana sini, kami balik lagi. Gerimis lebat menyelimuti Padang Panjang ketika kami bergerak meninggalkan rumah puisi. Aku kebetulan bawa jas hujan yang dari kantong plastik kresek. Karena aku yang bawa motor, mau ngga mau aku harus make si jas biru kesayanganku. Temanku kan duduknya di belakang, kan ngga terlalu basah kaya aku jadinya. Maap ya pren, gue make jas sendirian, hehehe.

Ruang seminar Rumah Puisi Taufiq Ismail di bagian bawah, bagian atas adalah perpustakaan

Ruang seminar Rumah Puisi Taufiq Ismail di bagian bawah, bagian atas adalah perpustakaan

Kami shalat magrib dulu di Padang Panjang. Di Mesjid apa yah namanya. tapi itu mesjid terkenal banget di sana. Mesjid bersih dan suasananya nyaman banget. Banyak orang yang sedang dalam perjalanan yang emang sengaja shalat ke sana. Di mesjid tersebut temanku ketemu ibu kos dan keluarga ibu kos waktu ia kuliah dulu… Ya udah mereka reunian dulu dong, hehehe.

Selesai shalat dan temanku reunian sesaat dengan bu kosnya dulu, baru deh kami jalan lagi. Kami makan malam di Rumah Makan Gumarang di Pasar Padang Panjang. Itu rumah makan terkenal banget dah di Padang Panjang. Tapi rumah makannya bukan rumah makan yang menyediakan nasi kaya rumah makan umumnya. Tapi rumah makan yang menyediakan makanan seperti nasi goreng, soto padang, mi rebus, mi goreng, sate dan aneka macam minuman.

Makan di daerah yang dingin emang sesuatu banget yaaa… Udara dingin bkin perut berasa lapar mulu dan mulut pengen ngemil mulu. Aku makan soto nasi dengan jus jeruk. Temanku makan nasi goreng dan minuman khas Sumatera Barat, teh telur. Udah gitu kami pesan lagi mi goreng untuk kami makan berdua, hahaha. Gimana badanku ga makin melaaar yaaa, jadi timbangan badan makin takut liat diriku, hehehe…

Foto para tokoh nasional dari Sumatera Barat. Tiba-tiba perasaanku jadi patriotik booo :)

Foto para tokoh nasional dari Sumatera Barat. Tiba-tiba perasaanku jadi patriotik booo 🙂

Lumayan lama bo kita berdua nongkrong di sana. Sampe setengah 9 malam booo *bukan gue bangeett dah :). Sementara gerimis tetep lebat. Mau ga mau kita pulang menerobos hujan. Menerobos hujan dalam kegelapan malam nan pekat. Makin ke arah Batipuh makin deras. Rasanya sesuatuuu banget. Untungnya hujannya udah berhenti paa nyampe Bungo Tanjuang. Eh, itu mah jauh loh nerobos ujannya dari Padang Panjang, 15 km ada kalii, xixixi *ini mah namanya nekat ga ketulungan… 🙂

Nyampe rumah udah jam setengah 11. Hadeeuuhh… Lagi-lagi badan rasanya mau rontok saking capeknya. Aku coba nyari skoteng favoritku yang biasanya jualan du dekat rumah. Tapi si abang skoteng kok.ya pada liburannya lama-lama amat sih? Belum ada yang jualan skoteng nih…. 😦

Tapi kalau belum ada yang jualan lagi mau gimana lagi…dibawa asyik aja deh. *regangin otot-otot yang kaku* Semangaaatt… Haitiiiiingggg 🙂

NB : Foto yang lain ntar yaa… di posstingan lain… 🙂

DSC02274

Firsty

Cideng, September 2014

Advertisements

29 thoughts on “Jalan-Jalan ke Rumah Puisi Taufiq Ismail dan Rumah Budaya Fadli Zon Padang Panjang

  1. Aku dulu juga suka bikin puisi tapi ngak tahu itu puisi bukan tapi bagi aku itu puisi makah udah jadi beberpa buku tapi aku lupa taruhnya cos di rumah kecil aku kapan kapan aku mau cari lagi…

  2. Pingback: Bunga Masamba Biru ~ Blue Hydrangea or Niebieska Hortensja | Firsty Chrysant

  3. Pingback: Bunga-Bunga Taman Rumah Puisi Taufiq Ismail | Firsty Chrysant

  4. Pingback: Bukber Paling Berkesan Bagiku : Kabur Manjat Jendela Kelas Yang Tinggi | Firsty Chrysant

  5. Pingback: Ngebolang ke Peternakan Padang Mangateh, Payakumbuah Pakai Motor | Firsty Chrysant

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s