Buka Bareng, Manfaat dan Kerugiannya

gambar : gugel
gambar : gugel

Bubar atau bukber alias buka bareng atau buka bersama saat ini sudah menjadi tren dan gaya hidup selama bulan puasa. Siapa saja dari berbagai macam latar belakang, baik pelajar mulai dari bangku SD sampai tingkat mahasiswa, karyawan, atau berbagai komunitas mengadakan acara ini.

Bagi sebagian orang buka puasa bareng ini bisa menjadi ajang reuni alias ngumpul-ngumpul. Reuni teman-teman alumni sekolah, alumni kuliah, teman satu kampung dan berbagai perkumpulan lainnya. Kalau selama ini jarang ketemu kawan lama, dengan adanya buka bareng dijadikan momen untuk ngumpul sama teman-teman lama tersebut.

Buka puasa bareng selain merupakan kegiatan menyambung silaturrahim, juga bisa menjadi kegiatan positif dan bermanfaat untuk sesama. Misalnya buka bareng dengan anak yatim di panti asuhan, buka bareng dengan anak jalanan dan masyarakat kurang mampu. Dan tentunya buka bareng menjadi salah satu ladang amal selama bulan puasa.

Dulu semasa sekolah bisa dibilang aku jarang ikut buka puasa bareng. Waktu smp hanya sekali aku saja aku ikut puasa, waktu itu kelas 3. Kelas 1 atau kelas 2 ngga ikut karena ngga dikasih ijin nyokap. Maklum sekolahku cukup jauh, jadi bokap ngga bisa nganterin karena bokap menjadi penanggung jawab bawa ustadz ke mushala di kampungku setiap hari.

Waktu sma pun juga sama, hanya sekali juga ikutan puasa bareng, itu juga kelas 3. Sewaktu kuliah, kan aku udah ngekos karena kuliahnya di Padang. Karena teman-teman seringnya ngadain buka puasa bareng pas malam minggu, otomatis juga aku ngga bisa ikutan puasa bareng temang-teman. Aku lebih memilih pulang ke rumah, hehehe.

Kalau sekarang, selama di Jakarta pun aku juga jarang sih ikutan buka bareng. Paling banter 2-43 kali. Alasannya sederhana. Jarang mengikuti kegitan teman-teman alumni kampus. Aku-nya yang ngga tau atau emang kegiatan alumni yang  ngga terlalu aktif. (Eh,tunggu, mungkin aja aku yang jarang komunikasi juga dengan mereka, jadi ngga tau kegiatan teman-teman alumni, hehe).

Selain itu aku juga ngga aktif dengan kegiatan orang-orang satu kampung. Benar-benar parah sikap sosialiasi aku yaa… Tapi yang pasti aku bukan orang yang anti sosialisasi kok…^^ Hanya ngga bisa bergaul dengan baik… 😛

*jujur, selama hampir 9 tahun di Jakarta paling 5 kali… ikut puasa bareng (5 kali loh yaaa, bukan 5 kali ramadhan. ^_~ *

Tetapi dari sedikit kegiatan buka bareng yang aku ikutin, justru menjadi alasan buatku untuk ngga mau ikutan buka bareng lagi. Kenapa? Karena hampir setiap buka bareng yang aku ikuti, aku merasa manfaat yang yang didapat hanya sekadar ngumpul-ngumpul aja. Ngga lebih dari itu.

Berbagai macan cara pelaksaannya. Ada yang bikin panitia yang mengkordinir semuanya. Mulai dari waktu, tempat yang bagus, yang ada mushalanya dan makanannya. Kalau kaya ini sih lumayan enak lah yaa. Tapi ada juga yang hanya menentukan tempat secara spontanitas. Yang spontanitas, kalau dapat tempat yang pasti sih enak, tapi kadang ada yang ngga dapet tempat dulu, jadi antri dulu nunggu yang lagi makan keluar.

Ada juga yang buka dulu, baru shalat n makan. Sehabis buka, nyantai dulu 10 sampai 15 menit, abis itu cari mushala, eh di mushala jemaahnya ngantriii. Ngantri wudhunya, ngantri juga shalatnya. Shalat maghrib di ujung waktu maghrib. Udah shalat di ujung maghrib, bukannya isya dulu, tapi balik lagi ke tempat ngumpul makan tadi, lanjut dengan makan makanan berat.

Mau ga mau pilih opsi lain. Bawa minuman dulu buat buka puasa ke mushala, lalu segera shalat, lantas cari makanan di resto. Selesai? Belum. Nyari tempat duduk seabis shalat maghrib susaaahh banget, full sama orang-orang yang mempunyai niat yang sama. Muter-muter nyari makanan bisa abisin waktu setengah jam, plus nunggu antrian, bisa satu jam.

Mending kalao buka puasa bareng di Pasaraya Grande Blok M. Mesjidnya gede, takjil buka puasa disediakan, jadi bisa buka puasa dulu di mesjid. Paling antri wudhu doang. Jadi ntar seabis maghrib bisa langsung makan di foodcourt Pasaraya. Pilihan makanan buanyak. Trus ngobrol sana sini sampe isya, lantas shalat di isya dan tarweh di Mesjid Allatif, lantai 5.

Kalo di Plasa Semanggi? Wassalam deh, mushalanya kecil, jauh lagi dari foodcourt. Apalagi kalau pengen makannya di sky dinning, hadeeuuhh… Bisa jadi alasan buat ngga mau bolak balik. *pembenaran kemalasan hehehe 🙂

Abis shalat dan makan ngapain aja dong? Apalagi yang dikerjain kalau bukan ngobrol ngolor ngidul dari A – Z. Cerita tentang kenangan sekolah dulu, tentang kerjaan, anak dan keluarga (bagi yang udah nikah), ketawa-ketiwi, poto-poto trus unggah di sosmed. Daaann tau-tau udah jam 9-an atau jam 10. Udah mau pulang pun foto-foto lagi, cipika-cipiki tapi masssiihh juga ada yang diomongin sembari jalan. Ini aja bisa setengah sendiri loohh, Udah, gitu aja… 🙂

Trus, gimana dengan shalat Isya dan tarwih ? Yaaaah, kalau ngga ada program shalat tarawehannya, mau nggak mau dilakukan di rumah. Jadi ngga bisa ikut shalat berjamaah. Sayang sekali bukan? Gegara buka bareng kita ngga bisa shalat tarawehan jemaahan! Itu pendapat aku lohh…

Pun ketika ikut buka bareng dengan anak yatim piatu di panti asuhan. Sama juga. Ada juga buka bareng anak yatim piatu yang diikuti shalat tarawehan jemaah, ada juga yang nggak. Yang milih ngga ngadain tarawehan jemaah karena teman-teman peserta rumahnya berjauhan juga ada. Lagi-lagi shalat Isya dan tarawehan berjamaah di skip dulu, alias sendiri-sendiri. Lagi-lagi sayang banget kan?

Coba hitung, berapa kali kita melakukan buka bareng setiap ramadhannya? Buka bareng reunian kampus, buka bareng teman SMA, buka bareng tempat kerjaan. Buka bareng orang satu kampung. Buka bareng keluarga besar suami atau isteri bagi yang udah menikah. Buka bareng reunian kuliah suami atau reunian isteri. Buka bareng tempat kerjaan suami atau reunian isteri. Bisa-bisa separuh ramadhan isinya buka bareng mulu kaan?? Sayang ramadhannyaa…

Syukur kalau buka bareng tersebut diikuti shalat isya dan tarweh berjamaah. Kalau ngga? Makin sayang banget lagi kan??? Jadi, bukannya sok alim atau gimana-gimana, inilah alasanku ngga mau ikut buka bareng, apapun bentuknya… 🙂

Lagi-lagi ini pendapatku pribadi loohh. Mungkin teman-teman punya pendapat sendiri ya monggo… 🙂

^__^

Advertisements

25 comments

  1. saya juga nggak begitu suka buka puasa bareng di luar rumah. lebih suka buka puasa bareng di rumah 😀

    beberapa kalimat ada kata yang kurang…. “… puasa bareng….” harusnya ada kata “buka” nya 😛

  2. iya, dilemanya bukber itu mikirin salatnya di mana itu. kemarin sama teman-teman akhirnya milih bukber di tempat makan yang lokasinya di depan masjid. jadi selesai makan langsung tarawih di masjidnya. hehehe

  3. Iya sih, suka males juga bukber ini kalau tempatnya ruame. Dan aku bukber ini paling sekali dua kali doang dlm sebulan, itupun salah satunya bukber keluarga, kadang malah gak ada.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s