Puasa Waktu Kecil

Gambar dari gugel
Gambar dari gugel

Temas, selamat menunaikan ibadah puasa ya… Alhamdulillah, bulan Ramadhan sudah datang dengan segala keberkahannya. Semoga kita bisa menjadikan Ramadhan sebagai ladang amal bagi kita. Semoga kita bisa memanfaatkan bulan Ramadhan untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT, dan memperoleh ridhaNya serta menjadi hamba yang bertaqwa. Amin.

Oya, setiap bulan puasa, rasanya tidak ada dari kita yang tidak ingat suasana bulan puasa sewaktu kita masih kecil. Terutama saat tahun-tahun awal belajar puasa. Bagi setiap orang, puasa waktu kecil berasa sangat indah dan mengesankan dibanding puasa setelah dewasa. Banyak kenangan indah yang tercipta dan terpatri hingga dewasa. Dan ketika kita sudah dewasa, rasanya puasa dan bulan puasa yang kita lewati terkesan biasa-biasa saja, tidak seperti waktu kita masih kecil… 🙂

Dulu waktu masih kecil, pada saat pertama kali belajar puasa, sebagai mana anak-nak lainnya, yang paling kutunggu-tunggu adalah waktu berbuka puasa. Rasanya mata ini ngga berhenti-hentinya menatap jam di dinding dan menghitung berapa lama lagi waktu berbuka. Sampe-sampe jam dindingnya pun udah melotot karena diliatin terus, hehehe :P. Kata jam dinding >>>>> ngapain seh ngeliat gue mulu…? Suka yaaaa… 😛 *pissssss, hehehe.

Tiap bentar nanya nyokap tinggal berapa lama waktu berbuka masuk. Padahal zhuhur aja belum masuk. Tapi nanya kapan waktu buka ngga brenti-brenti, hehehe. Rupanya nyokap ‘bosan’ juga ditanya-tanya mulu hahaha, jadi kalau udah siang nih, aku disuruh tidur biar ngga ‘kelaparan’ menunggu waktu berbuka masuk.

Ntar kalau udah bangun dan mandi sore, nyokap nyuruh aku main bareng teman-teman biar ngga mikirin mulu kapan buka puasa, haha. Kalau main bareng teman-teman kan ngga berasa waktu kan, tiba-tiba udah mau buka aja. Ngitung mundur waktu bukanya juga barengan. Mau 2 jam lagi atau sejam lagi atau setengah jam lagi disoraki rame-rame. Jadi waktu jalannya cepat.

Di rumah, kalau sudah jam 4 sore, selalu mikir, tinggal dua setengah jam lagi buka. Kalau sudah jam 5, tinggal satu setengah jam lagi. Kalau sudah pukul setengah 6, maka waktu berbuka tersisa tinggal sejam lagi. Dan semakin dekat ke waktu berbuka mata makin sering melirik ke arah jam. Itu kayanya jam lamaaaaa banget jalannya, hahaha. Rasanya pengen dicepetin aja tuh jalannya jarum jam…hahaha 🙂

Di kampungku, saat sahur, garim mesjid mushala selalu sibuk informasiin berapa sisa waktu imsak. Jadi kita ngga perlu sibuk sendiri liat jam. Biasanya kaya gini nih, “sahuurr, waktu imsak tinggal 10 menit lagi Bapak-bapak, Ibu-Ibu…“, sampai akhirnya masuk waktu imsak.

Kalau waktu berbuka, paling-paling hanya saat 15 menit sebelum masuk waktu berbuka saja diumumkan. Nah, kalau kita anak-anak sudah mendengar pengumuman tersebut, rasanya seneeeeeng banget. Mainnya langsung bubar grak, langsung kabur ke rumah masing-masing. Duduk manis di depan makanan yang akan disantap (masih 10 menitan oiii, hehehe), dan sesekali natap jam dinding lagi hahaha.

Ntar, setelah berbuka, shalat dan makan yang paling ditunggu adalah uang jajan dari bokap. Begitu dapat uang jajan langsung ngacir ke pedagang makanan kecil dadakan yang ada di sekitar rumah. Ada agar-agar, timun balado, karupuak kuah balado, berbagai macam kolak, mihun, soun atau mi goreng. Ga peduli perut udah kenyang banget, yang penting hajaaar teruuusss sebagai hadiah buat diri sendiri karena sudah bisa melewati puasa satu hari.

Oya, ada satu temanku yang saking udah ngga sabarnya dia menunggu waktu berbuka, dia berbuka persis sepuluh menit sebelum waktu berbuka puasa masuk. Alhasil jadilah ntu anak ‘dibully’ xixixixi.

Naaah, ntar kalo udah azan isya, kita yang tadinya lagi asyik makan-makan, langsung ‘bubar grak’ ke rumah, buat ambil kain shalat dan segera ke surau atau mushala. Canda-candaan dilanjutkan sambil shalat taraweh, xixixixi… 🙂

Advertisements

13 comments

  1. pas zaman kecil kalo puasa aku sering sakit hhahah. jadilah setiap puasa itu ada beberapa hari yang gak bisa puasa karena sakit. Penyebabnya adalah air es. Sampe sekarang aku pantang banget jadinya berbuka dengan air es, takut sakit hehe

  2. kalo zaman ucrit alias kecil dulu daku nggak kuat langsung puasa satu hari pul, jadi azan dhuhur buka terus lanjut lagi puasanya sampe magrib,hihi.. itu sih sebenarnya bukan puasa yak 😆 namanya jg masih belajar kan 😉 *membela diri*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s