Seperti Anak Perawan di Sarang Penyamun

gambar dari google

gambar dari google

Tadi saya melihat file-file yang membuat saya menemukan satu nama. Nama murid saya, orang korea yang belajar bahasa Indonesia. Dia laki-laki yang usianya sebaya saya kali ya. Atau mungkin juga lebih tua atau lebih muda setahun dua tahun dari . Dia baru datang ke Indonesia belum sebulan saat itu dan dia diharuskan belajar bahasa Indonesia sama bos-nya.

Pabrik tempat perusahaannya ini di Cikarang, sekitar 35 km dari Jakarta. Itu dihitung dari kilometer tol. Tambah lagi ke Semanggi dan Harmoni Cideng, bisa 50 km kali jaraknya ya. Pulang pergi bisa 100 km kurang lebih kali yaaa…

Si mas korea ini awalnya minta belajar jam 5. Tapi karena mepet magrib saya ‘gontok-gontokan’ biar dimajuin setengah 5 supaya bisa kelar jam setengah 6, biar ngga bentrok sama magrib. Akhirnya sepakat mulai jam setengah 7, dan selesai jam 8 malam. Huuuuffff….

Okelah ngga papa juga kelar jam 8, toh bus Lippo Cikarang – Blok M, ada yang jalan jam 8.15. Dan biasanya bakal nyampe kos jam setengah 11 an. Jadi biar dapet bus yang jam 8.15 saya harus uber pake ojek. Karena kalu ngga, bus berikutnya adanya jam 9.30, yang artinya bisa nyampe kos jam setengah 12 an.

Pilihan lainnya adalah, saya harus nunggu bus Cikarang – Blok M di toll Cikarang pusat. Tapi bus umum gitu kan ga jelas waktunya. Beda dengan bus feeder lippo yang terjadwal. Atau bisa naik omprengan cikarang – cawang yang bermakna nyampe kos lebih malam lagi. Sedih nian deh ingat ginian….

Sekadar gambaran, si mas ini tinggal di mes bos yang masih lajang di dalam area pabrik. Yang jaraknya dari City Walk Lippo Cikarang 1,5 – 2 km. Dia tinggal sama temannya yang juga bosnya. Kebayang dong kiri kanan cuma pabrik yang terlihat sepi banget dari luar dan kalau malam asli rasanya seraaaaam amat. Kalo tiba-tiba ditodong orang jahat, wassalam deh. Mau triak minta tolong sepi gitu, siapa yang denger teriakan kita. Hanya memperbanyak baca ayat kursi, ayat pendek dan zikir aja supaya ketakutan sedikit ilang, hehehe *ampuni aku ya, Ya Allah, ingat Engkau hanya bila ada perlu aja*

Huhuhu…jadi sedih lagi ingat ginian. Gimana nggak ngajar di dalam mes pabrik. Ada sih si mbak pembantu tapi dia di belakang atau di dapur. Dan kadang-kadang kita juga di kantor dia di yang beda jalan di blok lain. Hanya berdua di dalam ruang meeting gedung kantor yang dikelilingi pabrik. Hmmm… Sedapkan? :p

Oke, saya pending dulu cerita si mas korea ini ya. Saya ingat satu drama korea yang pada scen tersebut konyol abis. Jadi, yang biasa nonton drama korea tau dong kalau pemain utama ceweknya duka berhayal yanh kadang-kadang liar bingit kann…? hihihi…

Di scen tersebut si cewek utama dan cowok utamanya lagi ‘terdampar’ berdua di sebuah rumah terpencil. Nah, pada saat itu si cewek itu berfantasi liar. Bahkan sangat liar, hahaha.

Si cewek tersebut membayangkan ia seakan cewek gatel dan genit yang berniat memperkosa si cowok. Dengan centilnya si cewek mendekati si cowok plus dengan mata genit bilang gini, “ayo mendekatlah! Jangan takut!” wkkwkwkwk

Sementara si cowok yang ketakutan akan diperkosa pelan-pelan beringsut menjauhi si cewek, sambil tangannya mendekap dadanya. Bayangkan ya, kedua tangannya bersilangan di depan dada persis seperti cewek ketakutan diganggu cowok jahat. Mukanya ketakutan unyu-unyu… hahaha.

Si cowok yang ketakutan makin beringsut menjauh. Dan pada akhirnya ganti scen menjadi si cowok yang terisak-menangis karena habis digagahi dilembuti si cewek. Dengan tenangnya si cewek ngomong gini, “Ayolah… Tidak apa-apa, jangan takut! Nanti aku akan bertanggung jawab.” *hahahahahaha…sampe adegan ini aku aseli ngakak abiiss, kocaaaaakk bingit kaaaannn… Yang ada justru dia mutung dan si cowok yang untung*

Sampe adegan ini si cewek yang lagi berkhayal liar ini ketawa ngakak membayangkan hayalannya sendiri. Hahahaha.

gambar : google

gambar : google

Nah, apa hubungannya cerita di atas dengan apa yang saya alami ketika ngajarin si mas korea tersebut? Apakah saya mempunyai khayalan liar juga seperti cowok tokoh utama tersebut? Hahaha… Benaaaarrr banget. Saya juga mempunyai khayalan liar yang mirip tapi tak sama dengan dengan adegan di atas.

Jadi gini, katanya ya kalau ternyata cewek indonesia emang dikenal suka pria asing. Terutama bule kan ya. Dalam jodoh online pun katanya emang banyak banget cewek indonesia yang nyari cowok asing, (lagi-lagi) utamanya bule kan. Makanya ada istilah bule hunter kan.

Dan karena pengaruh hallyu dan drama korea yang sekarang meraja lela di indonesia pria korea juga diminati cewek indonesia. Kita sebut saja mereka ini dengan hanguk namja hunter atau korean man hunter, hehe (udah ada belum sih yang kasih istilah ini? kalo belum aku aja yang ngasih ya… hahaha). Oya, hanguk artinya korea, namja artinya laki-laki atau cowok. Jadi hanguk namja artinya cowok korea.

Interaksi saya dengan orang korea memang belum lama, baru empat tahunan. Tapi sependek pengetahuan saya selama berinteraksi dengan orang korea selama satu setengah tahun mengajar bahasa indonesia buat orang korea, saya jadi berpikiran jangan-jangan mereka para cowok korea ini ‘dibekali pengetahuan’ bahwa cewek indonesia suka cowok luar kali yaa. Termasuk juga suka pada cowok korea, hahaha.

Begitu juga dengan si mas korea yang satu ini. Dia mungkin juga mungkin berpikiran bahwa cewek indonesia yang menyukai korea dan mempelajari bahasa korea, kemungkinan besar juga menyukai cowok korea, termasuk saya. Phliiiissss deh mas…. Gue masih penyuka  cowok indonesia keleeeeesss… Bagi gue “korean language yes, korean culture yes, but korean man no. Gue masih cinta ploduk-ploduk Endonesia kaleee.

Apa sebabnya saya berpikiran kaya gitu? Gini, kan tadi udah saya jelasin situasi tempat saya ngajar kan? Sepi di tengah pabrik. Hanya berdua saja di ruangan, tapi sepertinya dalam kondisi yang seperti itu malah dia yang gugup saat belajar. Dia yang gugupan pas lagi berdua belajar sama saya, bukan saya. Harusnya saya dong ya yang gugup gitu… Secara saya cewek, dia cowok. Di tengah areal pabrik pula. Saya yang harusnya khawatir. Tapi ini malah kebalik, hehehe.

Suatu kali, pas lagi nulis di kertas yang sama (saya menulis dengan posisi terbalik. Kertas masih menghadap ke dia). Pas nulis tersebut tanpa sengaja tangan kiri saya menyentuh tangan kanannya. Wuaaw…he em… Tau ngga reaksinya gimana? Reflek dia menarik tangannya dengan gugup hahahaha….

*Helooowww, lo jangan lebay gitu deh mas korea… Lo kira gue sengaja nyentuh tangan lo biar jantung lo dag dig dug der karena sentuhan gue dan kemudian mengirim getar-getar asmara di hati lo ke gue gethooo… Phliiiiiissss deh… Mimpi kali yeeee* hahahaha. Konyol kan murid gue yang satu ini?? 😀

Dan dalam ngajar percakapan kan ada materi ‘anda berasal dari mana (di Korea)‘ atau ‘anda orang mana (di Korea)?’ kan? Nah pas pelajari materi ini, dia langsung menukas gini, “saya ngga mau belajar yang sifatnya pribadi!”

Haaaaaaa??????? Pertanyaan dalam latihan percakapan itu bersifat pribadiiii??? Itu kan materi belajar dan latihan Masss…. *tarik napas dalam-dalam, semburin ke dia.

Nah loo… Saya kaget dong. Ini materi biasa yang ada dalam semua pelajaran bahasa manapun untuk latihan percakapan. Tapi entah kenapa dia menganggap pertanyaan tersebut sebagai pertanyaan pribadi??? Mungkin bagi dia percakapan sederhana itu dianggapnya sebagai cara saya ‘mencongkel’ informasi tantang dirinya githooo? Hellllooeww siapa lo? Lo kira gue gue korean man hunter? Lo kira gue oppa hunter getho yanh langsung klepak klepek liat cowok korea? Sori yeee… *lap keringat karena emosi jiwa.

Konyol kan dia kakaaaa? Ngeliat dia yang kaya gitu saya jadi berfikiran mungkin aja saat itu dia sedang ketakutan dengan keberduaan kami di ruangan tersebut. Saya jadi berfikir jangan-jangan dia lagi ketakutan dan berkhayal seperti adegan khalayan liar seperti cewek di drama korea di atas ya : bahw saya lagi merayu dia *mual*, saya genit-genit sama dia *muntah* dan berusaha ‘nyerang’ dia, mengejar dia, dan dia  berusaha menjauh dari saya sambil mendekap dadanya seperti di scen drama di atas sambil berkata “tolong, jangan mendekat! Jangan sakiti saya…!!” hahahaha. *ini mah fantasi gue parah amat juga yaaa, hahaha*

Trus lagi dia berkhayal saya merangkul dia, memeluk dia, glenjotan ke dia dan bilang, “oppa…oppa…saranghe! Oppaaaa….” *gaya kenes centil ala cewek korea di drama korea* hahahaha…

*plak…plak…plak… Nepok-nepok hayalan liar yang nyantel di kepala* Jijay bajaaaiii deehhh….hahahaha…

Maaf ya mas… Masa lo-nya aja yang bersikap seperti ‘Anak Perawan di Sarang Penyamun’ sihh. Anda salah sambuung Mas, gue bukan korean man hunter, bukan oppa hunter, bukan hanguk namja hunter yaaa… Gue masih cinta ploduk-ploduk indonesia…xixixixi

29 thoughts on “Seperti Anak Perawan di Sarang Penyamun

    • Hehehe…. Bukan akuuu…. Kan aku bilangin, saking dia gugup saat belajar, itu jadi lelucon aku. Ini orang kenapa sih? gue dong yang harus takut ketika hanya berduaan aja? Kenapa dia yang ketakutan? harusnya gue dong. sentuh tangan sedikit langsung ketakutan gitu.

      Makanya jadi ingat scen drama di atas… gitu Mas Jampang… 🙂

    • Itu bukan adegan full house Yan, tapi adegan My girl ato Rose girl kalo ngga salah, tapi settingnya di rumah full house…

      Di full house sendiri, han ji en suka berkhayal aneh gitu juga kan yaaa…hehehe

      • wah belum pernah nonton dua drama itu. heuhue. iya, pas episode berapa yang dia dikasih minuman herbal sama mertuanya. hihi. apa jangan-jangan para gadis korea emang suka gitu? 😀

      • dia dikasih minuman herbal biar cepat hamil kan yaaa..hehhe

        Ngga tau juga deh apa gadis korea pada kaya gitu tapi di banyak drama sering juga kan kaya gitu…? hehe

  1. masih beruntung yang kenal sama orang Koreanya sekarang,
    zaman mereka di awal ‘invansi kebudayaan dan teknologi’ ke Indonesia, sekitar 1995-an,
    mereka bergaya ala militer, ga banget dah 😀

  2. Pingback: Lagi Mati Gaya : Angels and Demons | Firsty Chrysant

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s