Ngajar Sambil Digonggong Anjing Belajar Sambil Gendong Anjing

gambar dari Google Image

gambar dari Google Image

Oke, aku pengen cerita lagi soal ngajarin orang korea ah. Kalo dulu  saya pernah cerita tentang ngajarin orang korea  sambil ngebir, sekarang saya akan cerita tentang saya yang ngajar orang korea yang belajar sambil  disalakin dogi. Beeeuuhhh…  goyang dangdut dengkul saya jadinya.

Sebulan setengah yany lalu  saya dapat murid korea baru. Dia ibu muda korea yang baru nikah setaon tapi blom punya anak. Si mba korea ini orangnya cantik dan juga asyik. Baru sama dia aku ngerasa paling asyik ngajarin orang korea. Mungkin karena aku san dia seumuran (eh beda tipiss deng) kali ya jadi rada-rada cocok gitu deh.

Tapi sayaaaang sekarang dia lagi pulang kampung dua bulan karena kakak perempuannya nya mau nikah… Huhuhu… Sedih deh… 🙂 Terutama sedih sama won-nya siihhh… hehehe… Matre bingittt deh gue hahaha.

Jadi pas pertama kali datang ke apartemennya dia, baru aja ngetok pintu langsung dijawab dari dalam. Tapi yang jawab bukan si mbak koreanya tapi sama suara gonggongan dogi yang menggong dengan kencangnya. Haddeeuuuuuuuhh… Kenapa harus ada dogi sih…

Pertama, kita tau dong status anjing bagi islam. Aku khawatir semua area di dalam rumah tersebut sudah dijajah oleh anjing tersebut. Siapa yang menjamin bahwa aku tidak duduk di atas tempat yang sudah dijilati anjing tersebut? Rempong kaan. Soal masalah ini jujur aku mungkin masih kaku yaa…

Yang kedua masalahnya adalah aku takut sama anjiiing…huhuhu. Takuuut banget. Lagi di jalan aja kalo liat anjing (apalagi yang anjing gede) langsung keder deh (trauma waktu kecil diserang anjing yang abis lahirin, huhuhu). Laah ini ada anjing di dalam rumah gimana ceritanya coba…? *dengkul gue langsung merinding dangdut, hehe..

Pas udah masuk ke dalam rumahnya, si dogi lagi duduk anteng di sofa, tempat mereka menerima tamu dan menonton. Naah kaan….? Gonggongan si dogi makin kencengg, waduuuhhh mak janggg mak jang, bikin aku makin jiper abis.

Daan syukurnya adalah badan doginya kecil, lebih gedean dikit daripada badan kucing. Jadi ketakutanku berkurangan agak banyak karena selain badan doginya ngga besar, pinggang si dogi lagi dibalut perban hehehe.

Dia persilahkan aku duduk. Ya udah aku duduk aja di kursi meja makan mereka. Si dogi tetap ribut nyalakin gue. Si dogi sok jagoan amat sih sama saya! Berkali-kali maknya nyuruh dia biar diam. Hebat yaah si dogi-nya ngerti bahasa korea, hehehe.

Kadang-kadang biar si dogi diam, si mba korea ngasih paroan biskuit yang ia makan sambil nyuruh si dogi diam. Kadang ia merapikan alas duduk si dogi yang ada di atas kursi. Alas duduk ini ia kasih biar kalau si dogi pipis langsung diserap alas duduk yang berbahan handuk. Haduuuhhhh, saya makin ngga mau dan ngga berani minum air yang dia kasih. Setiap dia ingetin minum selalu aja saya bilang ‘ntar’ haha… maaf mba ee… 🙂

Akibat lain ada si dogi ini adalah ngga ada satupun yang mau bekerja jadi pekerja rumah tangga di rumah dia, hehehe. Sekali waktu pas lagi ngajar datang calon pembantu. Saat itu si dogi lagi dirawat inap di klinik hewan. Udah mau deal tuh, tapi karena dibilangin ada dogi langsung si calon pembantu ini mundur dengan teratur, hahaha.

Satu hari pas lagi belajar datang teknisi yang memperbaiki ledeng rumah si mba. Si dogi makin ribut selama tukang bekerja. Karenanya si mba korea menggendong dogi pas lagi belajar. Wadduuuhhh. Jaraknya cuma cuma setengah meter dari sayaaa… Si mba korea usap-usap pala si dogi biar anteng. Tapi si dogi tetep aja ribut dan gonggong kenceng. Saya makin jiper abis, dan dengkul gue makin merinding goyang dangdutan, huhuhu…

Pas lagi si mas teknisi manggil buat liat ke kamar mandi, dia naro dogi di kamarnya bentar dan nawarin saya minum. Terang aja dong saya bilang ngga usah. Aduhh ngga berani saya secara dia abis gendong-gendong dogi-nya. Ngusap-ngusap doginya. Mana berani sayaaah.

Tapi dia maksa mau ngasih saya jus anggur botolan. Mau ngga mau saya iya in aja. Dan liatin dia nuangin jus-nya. dia narok gelas berisi minuman di depan saya dan bilang silahkan minum sementara dia harus liatin tukang sebentar.

Begitu dia masuk ke dalam kamar mandi saya segera ambil gelas tersebut dan berlari menuju wastafel dapur dan membuang setengah lebih minuman yang ada di dalam gelas. Abis itu duduk lagi nyantai di kursi kaya belaga pilon, hehehe.

Maap ya mbaaaa… 🙂

8 thoughts on “Ngajar Sambil Digonggong Anjing Belajar Sambil Gendong Anjing

  1. tapi emang prinsip kehati-hatian itu kudu diutamakan kok, Uni…
    itu kan termasuk ranah polemik yang lebih mending ya sudah dihindari aja sebisanya kalau ketemu anjing…

    maklum saya juga sama-sama parno sama doggy nih
    dan di Painan ini pun berseliweran anjing2 pemburu di jalanan yang sumpeh mukanya ganas-ganas gitu dah 😀

  2. Hahahah, sama firsty, saya juga takut sama doggy. Apalagi kalau anjingnya yang hitam gede trus melet waaaaaaaaa… nggak deh,. jangan deket2. Inget sewaktu kecil pulang sekolah di kejar anjing, padahal nggak godain, eeeh itu anjing ngejar-ngejar wahahaha asli sejak itu sebel sama anjing. Yang nggak suka kalau anjing lidahnya sudah menjulur gitu 🙂

    • Aduuhhh.. aku kebayang deh takutnya dirimu dikejar anjing… Aku ada anjing di jalan yang aku mau lewati bisa2 minta tolong orang buat antarin aku nyampe ke arah sanaynya…hehehe. apalagi kalo anjing gede dan lidahnya menjulur seperti yang kamu bilang…. syereeemmm

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s