Makanan berambut hiiiiu

Hari Rabu 2 minggu yang lalu  bisa dibilang saya lagi ngga beruntung. Saya ngga mau bipang apes ya apalagi bipang sial. Oh nooo… Cukup aku bilang aku belum beruntung ajaa.

Apa sebabnya?

Gini, pas lagi mau maian siang aku makan  di warteg. Udah biasa sih beli makan di situ. Saya pesen ikan cuek, tahu goreng dan sayur dengan nasi setengah kecil. Maksudnya setengah lagi dari ukuran setengah.

Biasanya saya kalau makan kan nasinya dulu yang diabisin baru terakhir lauknya. Nah ini agak beda dari biasa aku baru makan tiga sendok pengen aja makan lauknya. Dan entah kenapa aku membalikkan badan ikan sebelum terlebih dahulu.
Begitu ikan aku balikkan posisinya, aku benar-dikejutkan oleh pemandangan yang aku liat. Pada ikan tersebut menembel beberapa helai rambut yang saling membuntel. Langsung deh aku mual dan menghentikan makanku. Aiss asli jijik akuuu.

Abis itu aku langsung bilang ke mba-nya bahwa di laukku ada rambut. Entah dia dengar dengan jelas atau nggak dia nggak percaya bahwa itu rambut dia. Loh? Aku bilang ada rambut kok bukan nuduh rambutnya ada di laukku. Ya udah, agak kesal aku kasih liatin aja rambut yang ada di makanan tersebut.

Dia bilang kaya gini, “itu rambut ada di ikannya, bukan rambut saya!”

Looohhh??

“Mba, aku ngga bilang rambut mba tapi ada rambut di ikannya!” jawabku agak kesal.

Karena emang saya lapar dan tempat makan lainnya jauh, dengan tololnya saya masih minta menu yang lain. Dan karena kebetulan bawa duit seadanya aku cuma pesan nasi pake ikan teri doang.

Naaaah apa yang terjadi? Baru beberapa suap juga, saya pengen aja ngobok-ngobok ikan teri tersebut. Daann ya salaaaam…. Di dalam teri makanan yang baru aku makan kembali aku nemu rambut lagi. Ya rabbi… Bener-bener lagi kurang beruntung.

Aku protes lagi tuh, eh dia makin sewot. Dia bilang, “Mba, dari tadi pagi belum ada yang komplain apapun juga loh Mba! Mba-nya aja yang lagi sial tuh!”

Kurang ajar ga tuh jawabannya. Aku mulai emosi juga.
“Mba, emangnya  saya yang ambil rambut saya dan saya masukin ke situ?” ujarku kesal.

“Udah,  berapa semuanya?”

Si mba-nya yang nyebelin itu ngitung tanpa ada rasa penyesalan sama sekali. Tanpa ada permintaan maaf ia itung semuanya. Dia bilang 12 rebu. Ya udah aku ambil duit di kantong. Untung ada yang pas. Jadi aku bisa pas ngasih duitny belaga dikit.

“Inih!” kataku sambil narok duit ke depannya dengan cara agak menghentak ke depan di. Dia kaget. Kan biasanya ngasih duit ke tangannya langsung. Aku langsung jalan.

Ini adalah kejadian ke dua sih sebenarnya di situ. Dulu yang aku temuin adalah puntung rokok. Si ibu yang punya warung, sodara ipar si mba yang tadi, malah berkali-kali minta maaf. Laah yang ini, sama sekali nggak.

Kapok deh makan di situ….

image

image

Advertisements

10 thoughts on “Makanan berambut hiiiiu

  1. Masa gitu sih ? Ngak lagi deh,,,, itu yang pertama n itu yang trakhir kali aja.,, gk usah ke situ lagi…. langsung cerai klo pun udh berlangganan…. huh!!!

    Jd kesel juga wkt banyk postingan ini,, .. *kok bisa ya*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s