Nasi Goreng Campur

Ketemu jengkol, ketemu pete, ketemu ikan asin di dalam nasi goreang

Ketemu jengkol, ketemu pete, ketemu ikan asin di dalam nasi goreang

Pernah dengar nasi goreng campur? Hihi… mungin belum ya, atau mungkin juga ada yang pernah menggunakan istilah ini untuk dirinya sendiri. Nah, aku juga termasuk yang menggunakan istilah ini untuk diriku aja. Karena ngga tau apa nama yang pas untuk menyebut nasi goring ini.

Jadi, di rumah nyokap kan suka bikin nasi goreng kalau pagi tuh buat sarapan kita semua. Ngga musti nyokap sih, kadang aku juga, adekku juga, sering bikin nasi goring campur ini.

Emang nasi goreng campur apaan sih? Gini, nyokap kan setiap hari masak tuh buat kita. Kadang-kadang, atau bahkan sering lauk balado yang dimasak nyokap bersisa saat makan malam. Jadi, daripada makanan-makan tersebut bersisa percuma alias terbuang, nyokap mengolah ulang jadi makan baru yang enak buat keluarga.

Bahan lauk yang masih banyak yang kemungkinan ngga mau dimakan lagi sama anak-anaknya nyokap dibikin nasi goring. Hanya dengan mencampur balado sisa dengan nasi, trus ditambah daun bawang dan irisan kol dan wortel plus telur jadilah nasi goreng campur-campur. Istilahnya Mba Tin, digabrukin ya kalo ngga salah.

Kadang-kadang lauk yang bersisa balado telur, kadang-kadang balado terong kentang tahu teri, kadang, ikan asin kentang. Kadang-kadang juga ayam goreng, cuma cabe dendeng balado aja  Jadi, kalau bikin nasi goring ini, jangan heran di dalam nasi akan ketemu teri, ikan asin, kentang, terong, asam kandis, atau campuran yang lainnya.

Ada asam kandis juga, jengkol, ikan ain, teri di dalam nasi goreng. Soal rasa? Enak dong...:)

Ada asam kandis juga, jengkol, ikan ain, teri di dalam nasi goreng. Soal rasa? Enak dong…:)

Soal rasa? Pasti enak dong…^^ Kan lauknya sendiri juga udah enak, jadi cuma ditambah garam doang udah enak deh nasi gorengnya. Kreatifkan ya nyokap gue…? Lauk ngga ada yang bersisa, perut keluarga pun jadi kenyang.

Dan bisa nyelamatin muka keluarga lagi… J

Loh kok bisa?

Gini, lebaran kemarin, empat hari setalah lebaran, di rumah kedatang saudara sepupuku sama isteri dan anaknya. Datangnya udah agak malam karena abis kelililng ke rumah yang lainnya. Dia sih baru datang berlebaran pada hari keempat karena berlebaran di kampung isterinya di kota yang berbeda dengan.

Ndilalahnya, di lemari udah ngga ada makanan yang cukup pantas (secara etika dan sopan santun ya) untuk disediakan buat sepupuku. Nasi yang ada cuma sepertiga magic com, dan udah mulai bantat karena dimasak tadi pagi. Lauk yang ada cuma ayam balado dua potong, thok. Telor ayam juga tersisa cuma tiga butir. Nggak lebih.

Mau dihidangkan itu aja jelas kurang sipan dong ya. Lagian, pasti mereka kan nggak bakal mau makan kalau kita tuan rumah ngga makan. Solusi terakhir, bikin nasi goreng kebangsaan ala keluargaku. Dengan tambahan kol dan wortel yang emang selalu tersedia, dan ayam yang diris-iris, plus, 2 butir telor dibikin irisan dadar, jadilah makanan yang pantas untuk dihidangkan buat sepupuku.

Anak sepupuku makan lahap sekali. Kata isterinya jarang bangat dia bisa makan sebanyak itu, hehehe. Keren kaaann. Bayangkan kalau ngga ada nasi campur ini, mau ngga mau harus pesan lima atau enam porsi nasi goreng di resto depan rumah. Udahlah mahal, rasanya jauh kalah dibandingin nasi goreng buatan adikku…🙂

28 thoughts on “Nasi Goreng Campur

  1. Teteh eh kang mas paling suka bikin nasi goreng Mawut, meski bukan dari makanan sisa semalam hehe

    Soal kerupuk mah, makanan apa saja ketemu dia jadi lebih nikmaaat… Tp memang nasgor itu pasangan sejatinya ya kerupuk😀

    Emang itu foto bikin kepengen deh, jarang bangeut bikin nasgor warnanya merah krn cabe, anak-anak ngga bisa makan sepedas ini.

      • Lha balado bukannya pake cabe juga..?? Pokoknya mah teteh bikin ngga pernah pake cabe, jd gigitncabe rawit sendiri kalau mau pedes hehe

        Lagian teteh jaraaang banget bikin dan makan balado, kecuali pas pengajian, itu pun dibikinin oraaang dan langsung bungkuuuuuus….!!! Hahaa

      • Teteh bisa dan suka makan rawit digigit gitu aja, tapiiii…. Perut langsung berontaaak.. Heran deh, dulu lg gadis eh muda mah masih kuat, sekarang mungkin faktor “U” nih hehe

      • Seriing malahan karena teteh sama suami harus ada yg pedes2 gitu.. Tapi memang kalau sudah mulai sepuh, makanan juga hrs benar2 dijaga🙂

  2. Pingback: Taruko Cafe Resto, Ngarai Sianok, Bukittinggi | Firsty Chrysant

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s