Susu Beruang ~ Manfaat Susu Beruang

Tiba-tiba saja seekor naga putih mucul dan melayang ke angkasa menebas hujan yang turun ke bumi. Dan yang muncul berikutnya ada adalah sebuah botol putih yang ternyata adalah SUSU BERUANG.

Yuup, ini tentang Susu Beruang.

Minum Susu Beruang? Beruang di kutub?? Emang ada ya beruang yang susunya bisa diminum? Itulah pertanyaan yang gue lontarkan pertama kalinya ketika teman kos gue nganjurin minum beruang pada teman kos lainnya yang lagi kena gejala tipus. Itu kira-kira 8 tahunan yang lalu kali yaaa

Dalam otak gue dulunya nih, itu kan beruang dalam pilem-pilem kok ya pantang bau darah deh, asal nyium bau darah bakal nyari sumbernya. Lah, gimana cara merah susunya yaa? Yang ada bukannya manusia yang merah susunya beruang, tapi malah beruang yang ‘merah’in manusia sama darah, hehehe.

Pertanyaan gue “emang susu beruang ada ya’ langsung dijawab ketawa ngakak sama teman gue. Lah emang lucu ya pertanyaan gue? Perasaan gue ngga ngelucu deh…, tapi kok dia berasa lucu gitu?

Akhirannya dia jawab, bahwa susu beruang itu adalah susu sapi kaleng murni yang udah disterilisasi  yang ber-merk Bear brand. Dan pastinya bergambar beruang. Susu beruang tersebut sangat bagus diminum pada saat kondisi badan lagi ngga fit. Apalagi temanku yang satunya lagi dapet gejala tipus, jadi sangat bagus buat jaga kondisi tubuh.

Oke, gue ngerti sekarang tentang susu beruang….^^

Lantas…? Yaaah, gue hanya ingin membuktikan omongan teman gue tadi tentang susu beruang. Ketika badan gue lagi ngedrop, gue coba tuh susu beli susu tersebut. Pas minumnya, susu tersebut bener-bener ngga ada rasanya. Beda dengan susu kemasan lainnya yang tersedia dalam berbangai rasa.

Untungnya kan lidah gue udah kebal dengan minuman yang tanpa rasa atau rasa kecut dan rasa ngga jelas yang bikin mual. Jadi, pas minum susu beruang, oke-oke aja, ngga kaya teman gue yang mengerinitkan dahi pas minum susu tersebut.

Nah, pas udah minum susu tersebut, kok gue ngerasa badan gue jadi lebih segar ya? Jadi lebih enak. Padahal tadinya udah pusing dan keleyengan saking ngga enaknya. Sekarang? Waaw, enak banget jadinya.

Gambar beruangnya unyu ya sambil minum susu hehehe. Gambar dari google yaaa

Gambar beruangnya unyu ya sambil minum susu hehehe.
Gambar dari google yaaa

Jadilah sejak itu, sejak 8 tahun yang lalu gue jadi PELANGAN SETIA SUSU BERUANG.

→ Lagi ngga enak badan? Hajar sama susu beruang.

→ Berasa badan mau ambruk karena kecapean? Minum susu beruang.

→ Badan tiba-tiba meriang karena mau demam? Glekkk susu beruang.

→ Badan lagi ngedrop kecapean? cari susu beruang.

→ Lagi dalam perjalanan jauh? Tenggak susu beruang.

Kadang-kadang kerjaan gue yang ga jelas keluyuran ke sana ke mari bikin badan rontok serontoknya. Kadang-kadang pagi-pagi ngajar bahasa Indonesia buat orang Korea. Siangnya jam 2 – 4 les-in matematika dan fisika di Grogol. Abis itu abis maghrib lanjut lagi privat matematika lagi, masih di Grogol sih tapi nyampe kos biasanya sekitar jam 9 atau jam 9 lewat.

Kadang-kadang, pagi ke Kelapa Gading dulu, baru ngelesin di Grogol, abis itu lanjut ke Cikarang, ngajar jam 6. Selesai jam 8 kurang. Dan berburu bis yang jam 8.15. Kalau jalanan Cikarang – Jakarta lancar, jam 10 atau jam 10 kurang udah nyampe kos. Rata-ta nyampe kos sih biasanya jam 10 lewat booo.. hikkssss. Tapi kalo jalanan macet cet… pernah beberapa kali nyampe jam 11 lewat lohh.

(Curhat dikit yee : Sedih banget deh, nyampe kos, kos-an udah sepi, teman-teman udah pada di kamar masing-masing. Ada yang udah tidur, ada yang sekadar nonton, sementara gue baru pulang dari ‘mencari sesuap nasi sekarung berlian’. ^___^)

Badan? Capeknya ngga bisa diungkapkan dengan kata-kata… Remuk redam. Pengen nangis aja rasanya. Solusinya bagi gue adalah hajar dengan makan dan minum susu beruang. Sangat sering gue minum susu beruang 2 – 3 kaleng sehari di saat kesibukan keluyuran meningkat. Pagi, siang dan (apalagi) malam, gue minum susu beruang buat mengembalikan tenaga yang terkuras seharian.

Orang-orang sekitar gue, seperti teman kos, sahabat dan teman-teman kampus, sangat tahu dan mengerti sekali ‘keakraban’ gue dengan susu beruang ini. Udah ngga asing lagi bagi mereka gue beli susu beruang beberapa kaleng sekaligus.

Oya, jenis susu beruang yang gue konsumsi yang kalengnya berwarna putih, kemasan biasa. Satu lagi ka nada tuh yang agak gendut dan pendek berwarna krem. Itu belum pernah nyoba. Katanya itu lebih bagus lagi sih… Tapi gue kan belum nyoba, jadi ngga tau…^^

Jadi selain bersyukur atas nikmat sehat padaNya, serta berdoa supaya selalu dilimpahi kesehatan olehNya, aku juga berterima kasih pada susu beruang ini.

Firsty

^_^

Advertisements

27 thoughts on “Susu Beruang ~ Manfaat Susu Beruang

  1. Dulu sempat addict sama nih susu.. Cuma pas lanjut kuliah dan keuangan pas2an, konsumsi susu beruang diganti air putih.. Alhasil sampe sekarang klo udah mulai greges nih badan cuma minum air putih anget aja hahahahaha

  2. ga suka susu beruang rasanya aneh, anyep gitu ya hehehe..
    pernah sekali minum waktu naik gunung, kebetulan nggak enak badan pas di perjalanan, trus temen ngasih susu beruang pas di minum malah eneg hehehe

  3. Pingback: Teh Talua (Teh Telur) ~ Minuman Kesehatan Khas Sumatera Barat | Firsty Chrysant

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s