Jadi Nanny alias Pengasuh itu Melelahkan Ternyata

Kata orang sih, ngasuh anak yang berumur di bawah empat tahun itu bukan pekerjaan yang ringan. Karena di usia seperti itu justru perhatian ke mereka harus sangat ekstra. Setelah dipikir-pikir, mungkin benar juga kali ya.

Selama liburan lebaran kemaren selama sebulan, aku jarang keluar rumah. Sesekali kalau ada waktu kosong, yang ngga ada keponakanku, aku main ke luar, keliling-keliling sebentar pake motor keliling buat moto-moto Rumah Gadang yang ada di kotaku dan sekitarnya atau main ke rumah temanku. Dan teman yang aku kunjungi selama lebaran hanya tiga orang aja booook. Selebihnya di rumah aja. Bener-bener jadi anak rumahan dehh… hehehe.

Gambar dr googling

Gambar dr googling

Jujur aja sih, yang bikin aku malas keluar rumah ya mereka ini, keponakan-keponakanku. Aku kok negerasa sayang aja ngacir atau main ke luar rumah kalau mereka ada di rumah. Bahkan aku malah lebih memilih membatalkan janjian sama temanku kalau keponakanku ada di rumah. Mungkin karena aku pulangnya setahun sekali pas lebaran aja (tapi akhir tahun kemarin pulang juga sih) jadi pengennya main aja sama mereka. Itu udah cukup. Ngga perlu lagi main ke luar bareng teman-temanku.

Lagian teman-teman dekatku dulu juga udah pada nikah book jadi sibuk dengan rumah tangga dan pekerjaannya, jadi susah juga buat ngumpul-ngumpul sama mereka, hehehe…. *kibarkan bendera jojoba*

Trus, ngapain dong aku selama di rumah? Aku jadi Nanny dong buat keponakanku. Itu sih bukan karena terpaksa, tapi karena aku yang memilih. Senang juga sih, main sama mereka. Toh sekali atau 2 kali aja dalam setahun. Dan dengan senang hati aku jadi nanny seharian dari siang pas mereka datang ke rumah sampai malam, saat mereka pulang ke tempat tinggal mereka.

Daaaann… Daku baru mengerti capeknya ngurus dan ngasuh bocah-bocah itu gimana rasanya. Mulai dari ngajaknya bercanda, ngurus makannya, mandiinnya, nemani nonton kartun, sampai ngajaknya tidur. Belom lagi mereka pengen ini dan pengen itu. Plus kalao mereka ‘berantem’ satu sama lain karena memperebutkan mainan misalnya. hadeeehhh… bener-bener cuappekkk banget.

Baru ngerti aku. Ternyata melelahkan banget hehehe…

Itu aja aku ngelakuinnya udah dengan senang hati loh, masih berasa banget capek dan melelahkannya. Gimana kalau ngelakuinnya dengan terpaksa yaaaa???  Ngga tau deehh kaya gimana jadinya. KDRT kali ke keponakan sendiri, hehehe.

Dan akhirnya baru mikir, kenapa para babby sitter (yang dari yayasan terutama yaa) yang kerjaannya hanya nungguin dan ngurus anak majikannya gajinya jauh lebih gede daripada jadi pekerja rumah tangga ya. Karena memang ngurus anak itu ternyata lebih capek melelahkan…^^

Salut deh buat ibu-ibu yang ada  anaknya ‘susun paku’ alias bereret 3 atau 4 dengan jarak yang cuma 2 tahun atau malah ada yang setahun. Benar-benar capek banget pastinya.

Ini bagian file yang nemu karena bersih-file ^__^

19 thoughts on “Jadi Nanny alias Pengasuh itu Melelahkan Ternyata

  1. Capek, tp aku suka ngurusin ponakanku…..
    dibawah 4 tahun itu tergantung moodnya dr awal bangun mbak,klo paginya happy biasanya keterusan seharian….
    masakin buat ponakan itu sesuatu banget, klo mrk suka n lahap makannya ada “pride” tersendirinya!

    • Aku juga suka ngasuh mereka walo cape banget… Yang paling senang, kata nyokap, ponakanku mau banget makan makanan yang aku bikin… Makan mereka jadi banyak. Padahal nasi goreng biasa aja… Mungkin krn ngelakuinnya ikhlas kali ya…^^

  2. Pingback: Serial Kartun Go Diego Go | Firsty Chrysant

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s