Tidur di Bis Lebih Pulas ketimbang Tidur di Hotel Bintang 5 *Suueerr Deh….^^

Gambar dr googling

Gambar dr googling

Tidur bagi aku adalah sesuatu yang sangat rempong. Gue tipe orang yang kalau tidur susaaaahhh banget tidur kalau bukan di kamar gue (kos) sendiri, atau di rumah di kampung sana. Entah kenapa gue nggak bisa tidur di tempat orang lain, sebagus apapun tempat tidur orang atau hotel, dan sejelek apapun kasur gue, yang penting  kasur gue adalah yang terbaik buat gue tidur. Biar dikata itu bututnya udah ampun-ampunan, tetap kasur dan kamar gue yang the best dah… parah banget yaaa… hehehe

 

Jadi kalau ada acara sampai malam gue pastiin gue bakal pulang. Selagi itu masih ada kendaraan buat pulang gue memilih pulang. Apalagi di Jakarta kan kendaraan sampai tengah malam ka nada. So, bikin gue ngga harus nginap gitu loh.

 

Pernah teman gue datang ke Jakarta, ngajak nginap di Hotel Mulia, Senayan. Dia ngajakin nginap di sana. Emang gue mau diajak nginep? Ngga dong, gue tetap memilih pulang ke kos ke Cideng sana jam 10 malam. Gue datang ke kamarnya cuma buat mandi-mandi, berendam air panas memanfaatkan fasilitas hotel aja. Abis itu pulang, hahaha. Gitu juga pas tante gue datang ke Jakarta dan nginap di hotel bintang 4 juga, tetap aja gue memilih kamar gue yang kasurnya kalau dibandingan hotel bintang 4 nga ada apa-apanyalah.

 

Pas sekali waktu teman gue yang ada acara kantor, dan nginap di hotel bintang 4 (atau 5), ngajak gue temanin dia karena takut sendirian. Gue ngga  mau tapi dia maksaaaaaa banget, ya udah gue ngalah, gue temanin dia. Yah lumayanlah buat berendam air panas sejam hehehe. Ketauan noraknya gue yaaah ^_^.

 

Eh, itu sialnya lampu kamar nggak bisa dimatiin full. Lampu tidur di pojok tetap nyala, wadduuh, secara kan gue ngga bisa tidur kalau ada cahaya langsung kaya gitu. Gue coba tidur dengan cara masuk ke dalam selimut (kan jadi gelap tuh) malah ngap ga bisa napas. Tidur nutupin pake bantal tetap aja terang bagi gue. Teman gue udah pulas tidur, gue sampe jam setengah 2 masih melek. Toh akhirnya bisa tidur-tidur ayam. Eh jam setengah lima udah bangun lagi… seharian jadi pusing en sakit pala karena ga bisa tidur. haduuuhh ampun deh… itu apa ya namanya? Penyakit atau sindrom apa sih?

 

Tapi gue bisa sih nginap kalau tempat itu emang jauh dari kos gue gue baru, yang kamar kos gue ngga bisa diuber malam itu juga kaya harus ke Bandung gitu deh atau emang pergi dengan tujuan nginap. Tapi bisa dibilang tidur sih tetap nggak nyaman karena tidur gue cuma tidur ‘slip-slip ciken’ aja.

 

Selain ngga bisa nginap, gue juga ngga bisa tidur di bus yang jarak jauh. Kaya antar kota antar propinsi gitu. Bawaannya malah melek terus. Gue senang aja liat-liat kiri kanan tanpa tidur di bis. Padang Jakarta yang 30 – 40 jam, paling, total tertidur 3 – 5 jam doang. Itu pun udah termasuk slip-slip ciken tidur di bus gitu deh.

 

Tapi anehnya, yaaa, gue gampang banget tidur di bus kota, kopaja atau baswei loh… Yang penting gue selalu cari posisi aman deh buat tidur, bayar ongkos dan tidur deh. Malah sering banget loh, gue rencananya turun di halte busway pejaten malah nyampe di Ragunan, Atau karena saking pulesnya gue tidur dari arah ragunan ke Dukuh Atas atau arah Monas, gue sering juga dibangunin sopir baswei deh… hehehe.

 

Ada deng, kejadian yang konyol banget. Pas lagi nunggu baswei di halte Pejaten arah Dukuh Atas atao Monas, gue nguantuukk banget karena semalamnya begadang ngedit sih. Eh, yang lewat ekspress yang ke Pulogadung duluan (sekarang ekspress ini udah nggak ada lagi kayanya). Kebetulan stengah kosong, salah satunya yang paling depan. Ya udah deh, naik aja biar bisa tiduran, ntar bisa turun di halte Setia Budi Utara, baru nunggu yang arah Dukuh atas atau Monas.

 

Ehhh, ndilalah… pas mulai-mulai tersadar denger suara keneknya baswei, dia teriak halte Pasar Genjing. Whaaaatttt… Segitunya gue pulas dan melewatkan banyak halte mulai dari Buncit Indah sampai sepanjang Kuningan sampe Setia Budi Utara??? Laaah dari Setia Budi Utara samopai Pasar Genjing aja udah ngelewati banyak loh  hahaha

Gini caranya susah banget traveling dong yaaaa…

Advertisements

32 thoughts on “Tidur di Bis Lebih Pulas ketimbang Tidur di Hotel Bintang 5 *Suueerr Deh….^^

    • Iya bener mas Iwan… leher kadang2 suka pegal… Tapi setidaknya mata yang tadi berat banget en kepala pusing banget krna nahan ngantuk jadi ringan. Walaupun tertidur 5 menit di bus, efeknya benar2 bikin nyaman kepala.

      Nah soal temanku, ga tau juga kenapa dia suka ketakutan gitu kalo tidur di hotel. Padahal dulunya hampir tiap bulan selalu ada dinas luar atau meeting antar kota sekali atau 2 x dalam sebulan.

      • Saya jadi teringat dg pengalamanku waktu biz trip di Jakarta bareng rekan konsultanku (seorang wanita).
        Kami menginap di sebuah Hotel KC (bersebelahan dg Planet Hollywood). Jelas kami berbeda kamar.
        Tiba suatu malam saya terbangun dari tidur, karena pintu kamarku ada yg ngebel.
        Rupanya partnerku, nafasnya tidak teratur seperti ketakutan. Ia mengatakan dalam kamarnya ada sesuatu yang aneh. Katanya ada suara berisik, yang makin lama makin riuh suaranya. Begitu lampu kamar dinyalakan, tampak makhluk-makhluk dg bentuk yg aneh-aneh memenuhi isi kamarnya. Itu yg membuat ia lari keluar kamar, dan kemudian menemuiku, yang hanya berjarak beberapa kamar.
        Saat itu juga saya langsung nge-check di dalam kamarnya, nyatanya tidak ada sesuatu yg aneh. Kemudian ia memutuskan tidak mau tidur di kamar itu lagi. Wah, gawat pikir saya.
        Saya mau menghubungi teman2ku perempuan yg tinggal di Jakarta untuk mau menemani tidur partnerku yg ketakutan itu, tapi kok waktu sudah menunjukkan hampir dini hari.
        Kemudian saya putuskan ia tidur dikamarku, dan saya tidur di kamarnya.
        Eh, dia gak mau lagi tidur sendirian, gak berani.
        Duh, makin gawat nih. Bukan muhrim soalnya. Saya telah meyakinkan padanya bahwa tidak ada apa-apa.
        Coba tebak apa yg kulakukan kemudian?

        …. to be continued

      • KC… Sering nunggu bis yang ke cikarang di depan situ… chekernya mayasari di sana hehehe…

        Temanku katanya juga sering kaya diganggu gitu, makanya suka takut kalau di hotel sendirian… dan aku juga pernah ngalamin yang jg hehehe….

        Dan sekali pas nemani dia, aku tiba2 nyeletuk… lorongnya seremmm.. dingin kataku… dia bilang, udaaaa, jangan komen macem2…

        Daaannn mengenaii apa yang mas iwan lakukan kemudiaaannn…. apa yaaaaaa *mikir.

        Mungkin main tebak2an garing, main kartu, ntar kalau kalah disentil jidatnya sama yang menaanggg…. hehehehe *korban drama koreaaaa

      • Lanjutannya:

        Saat itu juga saya bicara dg Duty Manager (DM) ttg apa yg dialami partner-ku itu. Tentang penjelasan yg disampaikan DM itu biarlah menjadi rahasia kami berdua, bahkan partnerku pun tidak tahu, ada apa sebenarnya di kamar itu. Gak enak kalo di-ekspose 🙂
        Saya bertanggung jawab agar dia tidak stress ketakutan, krn sbg konsultan ia tentu akan punya agenda biz trip di tempat lain. Ini profesionalisme kerja.

        Intinya beliau (DM) bertanggung jawab dg memerintahkan salah satu housekeeping-nya (perempuan) untuk menemani tidur partnerku, dan pindah kamar.
        Saya pun tetap di kamar semula, dan gak nemui apa-apa. Bertahun-tahun biz trip gak pernah mengalami sendiri kejadian-kejadian yg aneh. Kenapa?
        Karena saya berusaha melawan pikiran2 negatif.

  1. Oiya, sekalian minta tips, gimana caranya agar leher tidak pegal-pegal kalau tidur di bis. Untuk menghindari tertidur biasanya saya melakukan apa aja, ngetik atau ngobrol misalnya, kalo baca malah bikin ngantuk 🙂

    • Ahaayyy (begaya pemandu acara pertandingan bola)… kasih tips…hehehe.

      Biasanya kalao aku duduknya di bagian pinggir aja sih mas Iwan, jadi bisa sanderin pala ke diri atau ke kanan. Atau, krn sering pake tas ransel, tas ransel di dekap, muka (jidat) ditarok di tas, hehehe. Soalnya takut tidur kaya orang2 yang sering ketikduran di baswi atau kereta yang mukanya menengadah ke atas dan lagi mangap. hehehe

      • Satu-satunya rumah temanku yang bisa membuatku tertidur tanpa susah payah adalah rumah sahabatku di kampung sana. Tetanggaan dan keluarga kami sudah seperti keluarga sendiri. Karena waktu kuliah ngekos, sering nginap di kontrakannya.
        Di rumahnya aku pernah nginap sebulan hehehe…

      • Iya… Insya Allah… Keluarga dia udah seperti keluarga aku. Keluarga aku udah seperti keluarga dia sendiri. Sama adik-aikku juga sangat akrab banget. Jadi walau aku tinggal di jakarta, dia kalao lagi pengen tidur siang di rumahku, ya tidur aja.
        Adiknya kan juga akrab banget sama aku (kita b3 akrab), jarak 2 tahun. Jadi waktu aku nginap sebulan di rumahnya krn temanku dan mamanya lagi bawa papanya berobat ke Jakarta sebulan, jadi aku tidur b2 ma adiknya…

      • ya ampunn kasian banget sih kamu gak bisa tidur di tempat lain hahaa. hotel itu udah paling ok padahal ya kalo untuk tidur 🙂 manalah tempat tidurnya pun empuk banget apalagi hotel mahal. kalo dibis aku juga susah tidur

      • Ga tauuuu…. knp ga bisa tidur di tempat lainn… susah banget… Kalo udah mau pergi2, stresnya malah ntar mikirin tidur gimana yaa… Kalao dirimu kan stres mikirin pesawatnya, aku pusing mikirin ntar tidurnya gimana hehehe

  2. ku mah tidur dimana aja ayo aja.. kalu di hotel emang langsung tidur ga mikir macammacam.. mao di bus mao di kandang mao di hotel bintang seribu kalu ngantuk ku tetep bobo kog..
    itu yang punya pikiran macammacam, pasti lagi banyak pikiran aja..

  3. Pingback: Jalan-Jalan Nekat ke Bali | Firsty Chrysant

  4. Pingback: Pantai Legok Pari ~ Pantai Sawarna | Firsty Chrysant

  5. Pingback: Kecopetan di Kereta Api Eksekutif Lodaya Malam Jogja Bandung | Firsty Chrysant

  6. Pingback: Malioboro ~ Jogja | Firsty Chrysant

  7. Pingback: Gili Trawangan Lombok | Firsty Chrysant

  8. Pingback: Nyari Hotel dan Wifi | Firsty Chrysant

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s