Kenapa Orang Korea Senang Tinggal di Indonesia?

Gambar dari google

Gambar dari google

Di Jakarta dan sekitarnya saat ini sangat mudah sekali menemui orang Korea. Kebanyakan orang Korea terkonsentrasi di daerah Blok M dan sekitarnya, Kelapa Gading, Tanjung Barat, Cibubur, Lippo Karawaci dan Lippo Cikarang. Di daerah-daerah tersebut karena saking banyaknya mereka, dengan mudah ditemui restoran korea atau juga toko-toko Korea.

Oya, katanya sih, di Lippo Cikarang aja ada sekitar 3000-an orang Korea. Wajar saja sih karena di sana banyak berdiri pabrik-pabrik korea seperti LG, Hyundae, Heung-A, Hankook, dll. Di Jababeka, ada pabrik Samsung. Belum lagi pabrik-pabrik kecil dan toko-toko dan resto-resto yang dibuat dan dikelola langsung oleh orang korea. Jadi wajar aja kalau orang korea di sini sudah mulai banyak. *Sssst ada cerita tentang oppa hunter atau korean man hunter*

Apakah orang Korea senang di Indonesia?

Iya doong. Senang bangettt. Pengen tau alasannya kenapa mereka senang tinggal di Indonesia? Nah ini alasananya. Iseng-iseng nih, pas lagi ngajarin bahasa Indonesia ke orang korea sering kali aku menanyakan kesan mereka tinggal di sini.

Kan ceritanya pas lagi belajar bahasa Indonesia, mereka latihan berbicara dalam Bahasa Indonesia, jadi wajar dong pembicaraan nyampe kemana-mana, termasuk tentang bagaimana perasaan mereka tinggal di Indonesia (ini latihan ngomong apa gue-nya yang kepo yaaa ….hehehe).

Umumnya dari jawaban mereka, aku berpendapat mereka enaaakk banget tinggal di Indonesia. Ini hanya kesimpulanku saja loh. Kesimpulan dari jawaban-jawaban mereka ketika menjawab pertanyaanku yang terselubung ketika belajar. Pengen tau aja kenapa orang-orang Korea ini senang tinggal di Jakarta (baca:Indonesia).

Alasan alasan mereka nih (kesimpulan gue), karena di Jakarta, mereka bisa mendapatkan hal-hal yang tidak bisa mereka dapatkan di Korea. Sebenarnya sih hal kecil yang sudah sangat biasa aja sih bagi kebanyakan warga kelas menengah Indonesia, tapi kalau di Korea, itu hanya bisa di dapatkan oleh orang-orang kelas atas saja.

Apa saja contohnya?

  1. Bisa jadi tuan dan nyonyah dadakan.
  2. Bisa punya mobil plus sopir.
  3. Bisa punya pembantu.
  4. Bisa main golf sesering yang diinginkan. Jauh murah bok di Indonesia daripada di Korea (biaya 1 x main golf di korea sama dengan 4 x atau 5 x main golf di Indonesia).

Orang Indonesia, nggak usah jadi orang kelas atas sudah bisa jadi nyonya dan tuan yang punya pembantu dan sopir. Jadi masyarakat kelas menengah aja udah bisa jadi nyonya dan tuan. Tapi di Korea untuk jadi tuan dan nyonya yang punya pembantu dan sopir biasanya hanya orang-orang kelas atas saja. Kelompok sosial yang berada di bawah kelas atas biasanya mengerjakan sendiri pekerjaan rumah tangga mereka. Tanpa pembantu dan tanpa supir kalau punya mobil.

Gini kira-kira percakapan saya dengan para murid saya tentang pembantu dan sopir. Aku mulai memancing ke arah pembicaraan yang kuinginkan.

Aku     : Wah, asyik ya, di Korea katanya transportasinya bagus, jadi tidak macet.

Si A     : Macet ada tapi sedikit… Di Indonesia, macet banyak!

Aku     : Di Korea, kalau ingin pergi ke mana-mana naik angkutan umum?

Si B     : Iya, selalu naik angkutan umum kalau pergi.”

Aku     : Tidak naik pakai mobil sendiri?

Si A     : Tidak, naik mobil umum saja!

Aku     : Tapi di sini bisa punya mobil dan punya sopir ya…

Si A     : Iya.

Si B     : Benar, di sini punya mobil dan sopir. Tapi maceett!

Aku     : Dan di sini punya pembantu juga ya?

Si A     : Iya, di sini ada pembantu.

Aku     : Kalau di Korea apakah punya pembantu?

Si B  : Tidak. Tidak ada pembantu di korea. Hanya buja (baca : orang kaya) yang punya pembantu.

Si A     : Di Korea semua dikerjakan sendiri. Mencuci, memasak, membersihkan rumah.

Aku     : Enak ngga punya pembantu dan sopir?

Si B         : Uu.. Enakkk! * B mengacungkan kedua jempolnya dan dengan ekspresi yang senang banget, hehehe.

Gimana ngga enak, punya pembantu, sopir, pengasuh anak di sini. Di Korea sana? ngerjain sendiri. Iya kalau tinggal di rumah orangtua, ada ibunya yang bakal bantu-bantu atau dia dia cuma bantu ibunya. Kalau di rumah mertua? Jadi ‘pembokat’ tuh di rumah mertua, hehehe.

Semisalnya aja nih ya, mereka orang korea yang kerja di sini ini punya gaji (anggap saja karyawan biasa ya, bukan yang punya jabatan) yang sama dengan gaji karyawan biasa di korea. Anggap gaji karyawan biasa ini sekitar 30 – 40 juta rupiah. Ada juga sih yang 25 juta-an tapi itu di perusahaan kecil yang karyawannya cuma 4 – 5 orang.

Dengan uang segitu di Korea mereka udah untuk bayar tempat tinggal (kalau nggak tinggal bareng orangtua), asuransi kesehatan dan pendidikan anak, dan untuk keperluan bulanan. Sisanya buat tabungan dan traveling karena orang korea suka traveling ke mana-mana juga, termasuk ke luar negeri. Traveling sudah menjadi gaya hidup bagi kebanyakan orang korea.

Nah, bagaimana dengan gaji tersebut hidup di Indonesia? Ya iyalah mereka bisa hidup mewah di sini. Bayangin aja, untuk asuransi dan tabungan buat jalan-jalan anggap aja sama. Biaya hidup? Waduuhh… Biaya hidup di Indonesia kemurahan dong buat mereka.

Dengan gaji yang sama dengan gaji di korea wajar aja mereka bisa merasakan kemewahan yang nggak bisa mereka dapatkan di kampung mereka. Di sini mereka bisa tinggal di apartemen menengah ke atas kaya di MOI kelapa Gading atau di perumahan elit bagi orang Indonesia, sementara mereka di kampung mereka tinggal di flat-flat atau (semacam) kontrakan biasa yang kaya di dalam drama korea itu lohh.

Di kampung mereka, nyetir sendiri kalau punya mobil, di sini bisa disupirin. Ibu-ibu yang kalau di korea biasanya ngerjain sendiri pekerjaan rumah, di Indonesia mereka punya pembantu. Yang biasanya sendirian ngurus anak (di korea ada ibu atau ibu mertua), di Indonesia ada pengasuh anak.

Belum kalau rumah alias tempat tinggal, mobil dan sopir mereka di tanggung oleh kantor tempat mereka bekerja. Woooww… Lebih wueenak Udah makin kaya nyonyah dan tuan aja mereka tuh. Ngga cuma mereka, anak-anak mereka juga jadi anak gedongan di Indonesia.

Jadi ngga heran banyak remaja-remaja (anak sekolahan) korea di sini jadi enak banget karena selalu ada sopir yang nganterin mereka ke mana-mana. Kadang-kadang gaya mereka terlihat belaguuuu banget jadi sinyo dan si non di sini, padahal kalau mereka di korea, pergi sekolah naik bis umum aja.

Jadi, enak banget kan hidup di Indonesia?

Pernah suatu kali pas lagi belajar si ibu muda korea ini terlihat rada-rada capek gitu, gue tanya kenapa kaya kecapean gitu? Jawabannya capek karena pembantunya sedang pulang kampung buat urus ktp elektronik.

Gue     : Bukannya di Korea katanya sudah terbiasa ngurus rumah sendiri?

Dia      : Iya, di koreanya rumah tidak sebesar di sini, jadi tidak capek. Di sininya rumah besar jadi capek.

Nah loohhh… Itu rumah lebarnya menurut pandangan mata batin gue (beeeuuhh gaya boo) 6 meter, panjangnya panjangnya 10 meter ke belakang. Di bawah plong, ngga ada kamar, di lantai atas ada kamar 3 biji. Segitu gedenya kok dibilang besaaarrr yaaa??? Itu kan ukuran RS biasa kan di Indonesia, udah dibilang rumahnya besar, gimana kalau dia tinggal di rumah tradisional Indonesia yang besar-besar kaya di Rumah Gadang Padang yaa? Atau tinggal di kampung yang justru malah rumah banyak yang gede-gede, kelenger kali yaaa…hehehe.

Udaaahaannn dongengnya???

Beluumm doongg… Masih banyak lagi sodara-sodara.

Ini salah satu contoh. Temanku yang bekerja sebagai penerjemah bagi orang korea, selalu ngintilin bosnya yang suami isteri korea. Mereka baru dua tahun di Jakarta. Awalnya tinggal di apartemen di Kelapa Gading. Beberapa bulan yang lalu pindah rumah ke daeah Tanjung Barat. Kata temanku, rumahnya lumayan besar dengan kamar 4 buah. Kalo di Jakarta mah walaupun itu udah tergolong kalangan menengah keatas gampang banget kan nemuin rumah segitu kann.

Si anak pas liat rumah barunya tiba-tiba komentar, kira-kira kaya gini :

엄마… 우리 자동차 있고 큰 집도 있고… 우와… 지금 우리 부자네… Yang artinya : Nyak, kite sekarang punye mobil ya nyak, punya rumah nyang gede juga… sekarang kite udah orang kaya ya Nyak…?”

Si Mak langsung gini nih sama si anak, “sssttt…” menyadarkan si anak ada orang yang ngerti omongannya.

Naaahhh… kalao anaknya aja mikir kaya gitu, wajar dong teman gue dan gue mikir, kaya apa ya kehidupan mereka di Korea? Yang pastinya tidak mewah kaya gini deh kayanya, hehehe…

Gimanaaa, enakkan tinggal di Indonesiaaaa…. Makanya kalian jangan remehin orang Indonesia yaaaaa….

                                              *****

Postingan lainnya tentang Korea :
1. Buku Cara Mudah Belajar Bahasa Korea (쉽게 한국어를 배워요)
2. Hanok (한옥), Rumah Rradisional Korea Pribahasa korea (석담)
3. Hanbok (한복), Pakaian Tradisional Korea. korean man hunter oppa hunter.
4. Hallyu (항류), Korean wave atau gelombang korea
5. Kimchi (김치), makanan fermentasi atau asinan korea
6. Chaebol/jaebol (재벌), konglomerat korea
7. Hanguk Munhwawon (한국 문화원) Pusat Kebudayaan Korea Jakarta
8. Belajar bahasa Korea
9. Makanakan korea (한국 음식)
10. Sejarah Huruf Hangeul dan Hunminjeongeum

Advertisements

84 thoughts on “Kenapa Orang Korea Senang Tinggal di Indonesia?

  1. hehe tapi kesannya mereka jadi norak, yah? *dikeplak GD :p

    Jadi inget temen orang Jepangku juga Fis, dia pernah bilang “temen-temen Jepang saya yang lain ke mana-mana diantar supir, mereka senang tinggal di Indonesia”. Pas baca tulisan ini, ternyata fenomena itu bener ya…ckckckckck…

    • Iya bener Neng… suka kesal sama mereka yang kaya gitu… Sok jadi nyonya kadang2. Temanku kan kerja di kantor korea… Nah banyak berhubungan sama orang korea, jadi benci banget sama mereka. Dia jadi ngga mau di perusahaan korea, padahal bahasa koreanya bagus banget loh. Gegaranya gaya mereka yang sengak itu.

      Sampe temanku bikin status, “Lo kira gue pembantu lo??? Halooo lo cari duit di sini…”

  2. Orang Korea yang biasa-biasa aja bisa hidup mewah di Indonesia, apalagi yang di sono aslinya kaya ya? Berarti gaji pekerja di Indonesia emang tergolong rendah dan murah

    Btw, rumah sekarang mahaall mbak, tipe kecil aja di Jakarta udah mahal
    Kalo rumah dengan 3 atau 4 kamar gitu udah gede dan buat gol. termasuk menengah ke atas si
    Kalo di kampung-termasuk rumah masa kecil saya-emang besar, tapi makin ke sini tanah dan rumah harganya makin melambung *curcol*

    • Emang… mereka yang orang biasa emang jadi orang kaya di sini. Selain gaji pekerja yang memang lebih murah di sini, biaya hidup juga lebih murah. Makanya banyak yang cari peruntungan di sini.

      Makanya mereka bisa tinggal di rumah kalangan kelas menengah ke atas, padahal di negaranya sendiri belum tentu dpt rumah sebagus itu.

  3. oalah, pantes makin banyak orang korea di mall2… gw sendiri heran, koq belakangan banyak denger bahasa korea di mall2… ternyata…
    gedean rumah gw kayaknya.. upsss.. tanahnya. *halah jadi pamer #selfkeplak
    tp skrg rumah mahalll asli ga kuat kl disuruh beli skrg, gw dulu belinya taun 2004.

    • Bener banget bupeb, di serpong juga udah banyak orang korea. Apalagi lippo karawachi, itu, apartemen kembar itu penuh dengan orang korea. Pengumuman dari pengelola gedungpun ada yang pake bahasa korea loohh.
      Di lippo cikarang juga. Di mall-mall, bersiliweran terdengar orang ngomong korea…

  4. Wahh, tulisan yang menarik Mbak Fisra..
    ternyata peribahasa rumput tetangga lebih hijau dari rumpur sendiri itu memang benar.. 😀
    Izin share ya..

    • Benar banget… Mereka banyak yang pasangan muda mencoba berbisnis di sini. Bahkan ada juga yang sudah berumur 50-an memulai bisnis di sini karena liat temannya sukses jadi buja (orang kaya).

      Silahkan aja mas…^^

      • Kalau di sini saya pernah ketemu orang Taiwan yang menikah dengan TKI dari Banyuwangi, dia malah punya rencana untuk tinggal di Banyuwangi dan mengembangkan pertanian di sono..
        mungkin karena harga tanah di sana juga jauh lebih murah ya? 😀

      • Waaah.. hebat tuh dia mau jadi petani (modern) di Indonesia….

        Pasti muraaahhh banget bagi orang Taiwan tersebut. Semoga niatnya benar2 mau memajukan pertanian di kampung isterinya ya… bukan untuk cari keuntungan semata.

  5. iya tuhh firsty, temenku cerita bosnya orang korea demikian, di korea ga ada pembantu juga mobil, disini rumah siap pembantu siap sopir siap, sekolah internasional juga siap.. sama aja kita pun di singapur ato di korea kalu ada jabatan juga dikasih reward sama perusahaan.. asiknya jadi expatriat..

    • Emang sih mba Tin, kalo kita jadi ekspatriat di negara lain mungkin jg sama…

      Tapi perbandingannya jauh benda. Mereka digaji di indonesia dengan gaji yang sama dengan di korea, mereka bisa hidup makmur dan jadi orang kaya di sini.

      Sementara orang kita di sini bergaji 10 – 15 juta, kalau di korea setara dengan gaji tki di korea yang jadi buruh pabrik. Itu baru di korea, gimana lagi di jepang atau eropa yang biaya hidupnya lebih tinggi?

  6. denger2 sih emang lebih enak di sini dari daripada korea 😀
    antara korea utara dan selatan juga beda, nggak tahu yang mana lebih enak di antara keduanya,

    • Hihi… katanya sih jaaauuuuuuuuuuuuuuuuuuh lebih enak di korea selatan. Soalnya di utara mereka kan sistemnya komunis, hidup rakya mereka dibawah rezim meliter.

      Masih gaya kerajaan korea dulu tp dalam sistem modern…

  7. oh gitu ya.. pantesann….

    iya siii emng sengk orng kroea itu.. aplg sm orng ASEAn, termasuk Indonesia… bhkan di drama jg digambarkan dmikian..

      • Ojakgyo brothers, jd ada karakter anak filipina, dan dia kulitnya kyk orang indonesia, dia diejekin gitu pas d tmpt umum, jg diejekin pas di sekolah….

      • Emang sih yaaa.. mereka kadang rasis… *sebell

        Aku pernah ditanyain…”cewek indonesia suka cowok kulit putih yaaa…”

        Dia tau darimana coba kalau bukan dengar2 dari orang2 korea lainnya… Sementara dia sehari2nya di pabrik. libur minggu doang…

      • Hahahaha..itu maksdnya brarti ngejek cowok2 indonesia kebanyakan tdk berkulit putih……dan menganggap orng2 korea yg kulitnya putih lbh oke d mata cewek indonesia….

      • Itu sih ngga tau yaa… Tapi masalahnya emang banyak juga sih cewe2 korean lovers yang lebay sihh, hehehe. Yang nganggap cowo korea cakep n romantis, padahal itu hanya di drama aja… di kehidupan nyata mah ngga…

        Dan soal kulit putih, toh iklan2 di tipi juga menggambarkan kaya gitu… semuanya menjadikan kulit lebih putih dan cerah…. Kaya kulit indonesia ga cakep aja…

      • Hahaha iya itu bener bgt………korean drama hny imajinasi tp itu lah yg jadi stereotypr bgmn kita membayangkan orng korea….

        Iya iklan di tipi sih gt tp ttp aj klo buat artis2 cowok,.kulit pth gak mutlak…

      • Orang2 korea (yang cowo jg) pada bilang gini nih ke akuu… “Drama korea bohoong, cowok korea tidak seperti itu..”

        Yaelah… dikiranya aku salah satu fans cowok korea kali yaaa…

  8. Pingback: 인도네시아어를 공부합니다 ~ 1 과 : 문자 (PELAJARAN 1 : ABJAD) | Firsty Chrysant

  9. Pingback: 인도네시아어를 공부합니다 ~ : Learn Indonesian Language For Korean People | Firsty Chrysant

  10. setelah aku baca ini, emank kenyataan org korea suka tinggal di indonesia. dan aku pernah berbicara langsung, dy berkata : hidup di indonesia sangat murah, tidak seperti korea hidup mahal. sedikit curcol yah, ketika aku ad tlp hp aku ad 2 dan dy pun kaget dan blg : woooow kaya!!! hanphone 2.
    cow korea asli romantis n bener” sopan, karna aku pernah bertemu 2x, dan mentraktirku segalanya karna dy blg itu semua murah.

    • iya bener, biaya hidup di indonesia dengan korea bedanya 10 kali lipat katanya… Dan kebanyakan orang korea emang punya hape 1 aja… ngga kaya kita yang bisa 3 biji.
      T
      hehehe…sejauh yang aku kenal kok ngga ngeliat orang korea itu romantis yaa…^_^

      • masa sih?
        waduh masa cuma aku ajah yah yg ngerasain kkk
        hmm… tapi ada juga yg genit dan yg aku temui tuh asli pendek, jadi klo aku pergi pun gak bisa pake high heels takut aku lebih tinggi TT

      • oyah satu lagi deh, bener d korea tuh tanah mahal makanya tuh kebanyakan mrk tinggal d apartemen ato rumah petak, klo aku blg sih sama dengan d singapore deh kurang lebih.
        dan pernah juga 1x dy (org korea yg aku temui) ni datang k rumahku, dan dy blg : waaaaaaaah kaya!! rumah kamu besar. pdhl yah rumahku biasa ajah karna aku memank dr keluarga biasa. bagi dy rumahku sangatlah besar dan sempat terjadi perdebatan antara aku dan dy karna dy terus menerus mengatakan bahwa aku kaya -____-”
        kemudian dy juga bercerita soal motor, malam” dy chatting dan blg : ngeri!! danger!! dan aku pun penasaran, aku bertanya : ngeri? oppa kenapa? dan dy blg : ini pertama kalinya, pertama kali oppa naik motor. akupun tertawa kemudian dy cerita klo di korea ada motor tp gak sebanyak d indonesia, dan motor d korea dgunakan hanya untuk mengantarkan makanan (delivery order) itu juga motor bebek biasa, klo yg sport hanya org kaya yg punya ato yg punya hobby saja.
        ini juga sekedar pengalamanku sih ^^ berbagi cerita boleh dunk, hehe

      • hahaha… Emang, kita yang punya rumah di atas tanah suka dianggap kaya. Karena di sana emang kaya gitu saking mahalnya harga tanah. Makanya di atas orang koreanya bilang rumah dia kegedean, sementara aku nganggapnya biasa aja, ga gede2 juga. Ukuran sedang buat kita orang Indonesia. Pas untuk keluarga kecil.

        Dulu ada beberapa orang korea yang rebutan pengen diboncengin naik motor karena ga pernah naik motor, hehehe

        Dengan senang hati berbagi cerita di sini…^^

      • iyah bener disana tanah mahal….
        ketika oppa sedang makan dy blg : oppa datang di lantai 3 (masi belajar indonesia) dan aku bertanya : makan apa? (karena d lantai 3 adalah kantin di salah 1 apartemen) dy jawab : soto, tapi oppa tidak tahu ini apa karena ada daging dalam soto. aku blg : a~ soto daging, itu daging sapi. lalu dy blg : sapi? ini benar” sapi? kemudian dy bercerita lagi : wow oppa bisa makan daging sapi disini sangat banyak. di korea sapi mahal, 600gr sama dengan Rp. 300.000 lebih. aku yg denger itu shock rasanya.

        haha terima kasi udah mengijinkan aku bercerita ^^

      • Waaa… oppa-nya sekarang udah lancar bahasa Indonesia nih…^_^ selamat buat oppanya yaaaa… Dan salam juga buat dia…xixixi.

        Kalo 600 gr 300 rebu, sekilonya 500 rebu dong yaaa…^^. Kalo itu terjadi di sini bakal demo besar2an daahh…

    • sayangnya udah pulang TT TT
      iyah kaget juga sih awal ketemu tuh dy baru dsini 1 bulan udah mayan lancar
      dy dsini cuma 5 bulan ajah sih, dan tu hebat bgt udah bener” lancar bahasa indonesianya yah walaupun bicaranya pelan tp aku salut bgt ^^

  11. Pingback: Restoran Korea ~ Daebak Fan Resto Margonda Depok | Firsty Chrysant

  12. Pingback: Orang Indonesia On Time Kok Kalau Pulang Kerja ~ Pendapat Orang Korea (bos) Terhadap Karyawan Indonesia | Firsty Chrysant

  13. Pingback: Selamat Datang 어서 오세요 | Firsty Chrysant

  14. Pingback: Mimpi Apa Aku Sampai Harus Ngeliat Cowok Bugil????? *Arrrrrggggg | Firsty Chrysant

  15. Pingback: Mau Mandi Susu? NO WAY…!!! Kapok Gue!!! | Firsty Chrysant

  16. Pingback: Gini Nih Kalo Ga Punya Malu : Nyante Aje Bugil di Depan Orang Lain…:( | Firsty Chrysant

  17. Pingback: Halan Halan ke Kebun Raya Cibodas Puncak | Firsty Chrysant

  18. Pingback: Orang Korea Petama Yang Gue Liat Pake Jilbab : Cakep Boooooo (내가 처음 질밥을 입는 한국 사람을 봄… : 아주 예뻐…)F | Firsty Chrysant

  19. Di Korea emang sulit, mau jadi artis tahunan baru bisa debut, itu juga belum tentu sukses.
    Indonesia? Banyak yg instan tapi kalau band dan penyanyi solo udah bagus. Like Korea but Love Indonesia, 🙂

  20. Pingback: Han Ryu (한류) ~ Korean Wave : 난 한국을 좋아해요 ^__^ | Firsty Chrysant

  21. Pingback: SEOYE (서예) ~ SENI MENULIS INDAH (KALIGRAFI) KOREA | Firsty Chrysant

  22. Wah… hahaha ngakak gue bca komen2 di sni. Sya bru tau klo org Korea kya gtu. Paling lcu dg klmt: Wah… kaya! Syukur kita msih dibri kmudhan d Indonesia. Coba kya ngra2 lain bisa2 ibu2 jd gila smua hehehe. #LoveIndonesia 🙂

  23. Temen2 aku yang orang korea emang kaya2… Hahahaha sekolahnya di inter, punya supir mobilnya bagus, behh enak ya orang korea yang kesini bisa kaya mendadak gitu hahaha

  24. aq suka bca blog ini,aq termasuk suka ama drama ,boyband,girlband tp suka nyayangin klo sampe lupa ama budaya sendiri ,makanya pas liat blog ini ,bnyk info yg aq bsa dapet,n suka ama kalimat,like korea love indonesia.

  25. Halo Mba Firsty…mau cerita dikit ah…
    aku blum prnh ke korea tapi pernah krja di tmpt yg banyak orang korea tinggal skitar thn 2011 an, setiap hari ngeliat mereka datang dan pergi bergaya bak orang kaya, turun naik Alphard dgn sopir..tapi seneng bgt dapet minum gratisan malah suka minta sm kita2..pdhl ada Cafe.hihi..padahal mereka itu beli property yg perusahaan sy jual itu hrgnya diatas 5 M dan bermobil Alphard pula tapi doyan bgt yg gretongan…haha…secara saya tahu mereka di negaranya hanya orang biasa alias tdk kaya jd suka cengar cengir geliat gayanya.
    ada salah 1 klien yg cerita ke saya bahwa dia lebih senang tinggal di Indo karena dia bs jadi Orkay di sini…di Korea dia hny orang biasa…bahkan saking senengnya dia ganti namanya jadi nama Indo…klo ga salah marganya Kim…jadi Mustakim..hehehe…kalo sudah menghadapi komplainan nya mereka…ampuunnn deeehhh…pake gebrak2 meja…udah getooo…bauuu…pdhl keliatan mereka itu baru mandi tp kalah sabun mandi sm BB mereka kali ya…?! smp2 security itu harus menyemprotkan pengharum khusus ruangan ke bangku ato sofa bekas mereka duduk…hihi..#pengalaman pribadi#
    Pernah mereka sewa ruangan u/ pameran foto dan bunga hasil karya mereka…ky mcm kumpulan ibu2 arisannya orang korea gitu..mereka bergerombol depan saya…semuanya sdh cantik2 dan modis2…tp kembali alamaaakkk…bauuuuu….smp2 kita2 yg ada di situ keleyengan…mual…
    klo soal belagu sih ada yg belagu tapi ada juga yang ga..mgkin beda2 kali ya…
    sekian…senang berbagi cerita…..
    salam…

      • ga…aku kerja di slh 1 apartment di daerah Darmawangsa..dekat Kemang. kebetulan aku di department CR..jd hmpir setiap hari bertemu dgn para pemilik apartment yg mayoritas orang Korea.
        Senang kenalan dgn Mba Firsty..

  26. aku baca” lage ternyata beda” yah, yg jelas ada plus minus nya geto. terus terang ajah sih aku punya kenalan org korea jg ada yg gak beres. awalnya jg gak pernah ketemuan, kita kenal jg dr chat, trus dy minta ketemuan karna dy blg mw datang k indonesia utk berlibur. ok kita ketemuan yg kebetulan dy jg punya kenalan org surabaya, pd saat kita ketemu sih fine” ajah. trus dy tlp jam 11 malam tanya aku kerja gak, aku blg k dy klo aku gak pernah kerja malam. dy blg “jika kamu libur, lalu bagaimana dengan aku?” aku jd berpikir nih org aneh ato salah sambung. kemudian keesokan harinya dy tlp lage, ok saat itu dy minta ketemuan dsalah 1 mall surabaya. setelah ketemu kita baek” ajah, makan, ngobrol, dll. dan hal yg paling aku benci adalah ketika aku mampir k apartemennya, dy mulai memperlihatkan hal yg gak beres, dy minta peluk kemudian minta cium, aku langsung kabur. trus dy minta maaf, aku tetep ajah keluar dr sana trus pulang kerumah dan berharap gak ketemu ma dy. pengalaman buruk bwtku. walaupun aku punya kenalan org korea banyak banget, tp yg paling buruk yah cm 1 org ni ajah, awalnya ajah manis tp begeto kenal keluar deh sifat aslinya.
    hehe jadi curcol saya ^^

    • Waduuhh… Mini… baru satu kali ketemuan sama kamu, tangannya udah mulai gentayangan sama kamu…?

      Mungkin juga karena lagi ditelpon, kamunya ramah, trus dia kira kamu lagi ‘centilin’ dia, jadi dia mikir kamua adalah gadis malam yang bisa ‘dipake’.

      Semoga ngga terulang lagi kejadian yang kaya gini ya Mini….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s