Inilah Salah Satu Cara Super Market Membohongi Konsumennya

Jujur aja yaa, sebagai anak kos, aku memang membeli kebutuhan harian di super market besar yang banyak di sekelilingku. Aku kan tinggal di daerah Cideng, antara Harmoni dan Roxy, Jakarta Pusat. Dekat, cepat, udah tau lokasi barang yang dicari, jadi ngga muter-muter kaya kalo belanja pasar tradisional Petojo Cideng,

Di Harmoni ada Carefour Duta Merlin, yang dari  kos ke sana paling banter jaraknya cuma 1 km aja, atau malah nggak nyampe. 5 menit doing naik angkutan umum, atau seringkali pake motor teman kos, belanja bareng. Masih di jalan Gajah Mada, nggak jauh dari Carefour (paling 200 m aja dari Carefour) arah kota ada Hipermart atau Giant yaa? Dari kos juga tinggal naik kopami jaya no 12, ngga nyampe 10 menit nyampe.

Harga yang tertera di rak

Harga yang tertera di rak

Dan supermarket lainnya ada supermarkey Hari-Hari di ITC Roxy Mas. Juga ngga nyampe 1 km arah ke Grogol. Naik kopami jaya Cuma 5 menit doing nyampe. Ato kalo nggak di Superindo di Roxy Square yang berjarak 150 m dari Roxy Mas arah Grogol. Pada dekat banget kann…

Nah, kemaren nih aku mampir (mampir ya, karena sekalian turun baswei di sana) ke salah satu supermarket yang aku sebut diatas buat beli sabun mandi dan odol yang udah hampir habis banget. Nah, aku sekalian beli roti coklat cokochip Sari Roti. Eh di sebelahnya liat selai strobery  tertera di situ murah juga, cuma 5 ribuan. Sekalian aku beli aja. Biasanya beli selai cuma kalo beli roti tawar aja.

Eh, pas bayar, mataku nemplok di daftar harganya, biasnya sih nggak perhatiin. Dan itu pas nemploknya di harga selai lagi. Harganya ngga lagi 5 ribuan, tapo 7 ribuan. Gue protes dong ke si mba kasirnya, kok jadi beda gitu. Si mbak kasir panggil superpisornya. Si superpisor bilang urus laporannya di pengaduan.

Harga yang tertera di struk belanja

Harga yang tertera di struk belanja

Wadduuhh… ribet amat. Ini bukan untuk pertama kalinya loh aku ngalamin yang kaya gini. Pernah lapor juga, ngerepotin aja. Pernah juga tau ada perbedaan harga pas udah nyampe kos. Kan aku dan teman-teman pada nandain belanja apa buat bayar karena biasanya ada yang nalangin dulu. Ketahuan deh ada harga yang beda, tapi kan udah malas banget ngurusnya karena bedanya sih 2 ribu atau 3 ribu doang.

Ya udah, setelah melakukan pembayaran aku kembali ke tempat roti berada dan motoin label harga yang ada di rak…^.^

Sebenarnya yang bikin kesal itu bukan soal harganya yang cuma seribu atau dua ribunya itu loh… Seberapa sih duit seribu dua ribu itu? Yang bikin kesal itu cara supermarket bikin orang jadi kalap belanja dengan memperlihatkan harga yang murah padahal itu hanya tipuan. Bikin harga yang di struk beda dengan harga yang ditempel di rak.

Kalo perbedaan harga tersebut hanya ada pada satu produk aja ngga masalah. Tapi gimana kalau ada pada beberapa atau banyak produk? Dan bagaimana juga kalau konsumen yang ketipu ngga cuma satu atau dua orang aja puluhan atau ratusan orang. Kan itu merugikan konsumen namanya.

Pengen untung kok dengan cara yang salah yaaa.

39 thoughts on “Inilah Salah Satu Cara Super Market Membohongi Konsumennya

  1. wah…. itu mah parah uni, biar seribu juga kalau dikalikan jumkah item dan jumlah orang yang belanja bakalan banyak. kirim surat pembaca aja ke media 😀

    eh… uni tinggal di Cideng? dulu itu jalur saya…. saya naik kopami 12 dari grogol sampe pasar baru eh batu tulis.

  2. en mrk .. sering tuh ngembaliin org yg ngadu.. jadi kesimpulannya.. mrk emang pembohong. sejak itu gw malesss banget beli disono.. en semua cabangnya kayaknya sama
    tanya aja di bagian pengaduannya… mereka sering koq trima minta pengembalian selisih harga..

    • Aku tuh udah ngalamin beberapa kali. Secara kita udah tau yang kita beli harganya pasti seputaran itu juga. Pas tiba2 murah dari biasanya pasti dong langsung ambil, eh pas di cek kok ngga diskon seperti yang dia buat di label yang ada di rak…

      Kayanya udah 2 kali bikin pengaduan sebelumnya. Cuma kemarn lagi cape banget malas gontok2an, hehe

  3. Pengalaman yang menarik.
    Kejadian seperti ini memang sering terjadi. Mereka beralasan sistemnya belum di-update. Masalahnya, harganya itu khan nempel di rak, bukan nempel di produk/barang. Dalam kemasan produk hanya berupa deretan barcode. Jadi, akan sulit mengingat semua harga yg dibeli.
    Yang bikin jengkel adalah kalau tahunya di rumah.

    Tapi istri saya biasanya begini: sebelum antar belanjaan di kasir, ia nge-check harganya ke barcode scanner yang ada di dekat rak untuk sekedar membandingkan. Mumpung masih dekat rak, kalo sudah di meja kasir ya jelas lupa semua harganya.

    • Iya mas Iwan, bener banget alasan mereka…. BELUM DI-UPDATE, kata supervisornya…
      Biasanya soal harga kan orang2 kan kan tiba2 bisa tiba ingat ada barang yang lebih murah dari biasanya… Tp pas diliat di kos kok kayanya barang ini ngga segini deh… Kalo udah nyampe rumah, ya paling nggerutu doang, ngga mungkin balik lagi…

  4. Wah, ntar sore pas mau belanja ke supermarket pula. Ntar coba inget-inget harga ah. Thanks udah ngingetin ya. Kesannya sepele, tapi kan ngerugiin kita sebagai konsumen ya. Apalagi buat emak-emak pelit macam saya yang demen nyari harga termurah di rak 😀

    • Betul..betull.. kesannya sepele, tapi nyebelin banget kalo merasa tertipu gitu.

      Hihi… Ngga emak-emak aja kok yang perhitungan… udah kodratnya kaum hawa, termasuk anak kos kaya akyuuu… hehehe

    • Sebenarnya juga ngga ngecek… Tapi biasanya kan kita tau rata2 harga barang yang kita beli. Kalo kaya aku yang dibeli paling kebutuhan harian kaya sampo, sabun, sabun cuci, pembalut, susu coklat dan susu beruang. Roti dan buah… Itu udah apal di luar kepala. Jadi kalo liat ada lebel harga yang murah jadiya tau kann…

      • Iya juga sih. Tapi tetap kadang nggak ngecek daftar harga dulu kalau belanja. Langsung ambil2 gitu aja. Sampai rumh baru ngecek 😀

      • Aku sebenarnya jarang juga ngecek kalo bukan belanja bareng sama teman.. kan nandain belanjaan sendiri… Kalo udah nyampe rumahkan biasanya udah ngga ingat lagi…

    • Sesekali dicek Non… Sapa tau aja lagi beruntung menemukan perbedaan harga hehehe…
      Aku juga jarang cek sih, aitu yang tau biasanya pas lagi liat aja di kasir dan kebetulan harganya kok ya beda banget dari harga yang di rak…

  5. itulah sekarang ku jarang banget belanja bulanan segambreng, paling tidak sekali belanja bisa ku handel dengan catatan.. kalu beda sama harga distruk minta aja kembalian, ga jadi beli barangnya, mau tuh tuh di pengaduan.. kalu ga mo panjang urusan.. walupun cuma beda 1000an.. kita kudu ngenyel deh..

    • Minta kembaliannya di pengaduan di bagian depan Mba Tin… Soale udah dicetak di struk jadi ngga bisa dibatalkan. Sebelum2nya protes, tp kemrn nggak… lagi capek. Diposting aja di wp…^^
      Aku udah yang ketiga kalinya nih ngalamin. Dulu juga sat kali sama tante aku. Laah tanteku lagi…langsung singsingkan lengan baju, seraaanng, hehehe. Handuk kalo ngga salah, lumayan gede tuh beda harganya…

      • masih bisa kalu beda harga. bukan kesalahan kita kalu beda harga di struk dan di pajang, kalu alasannya blom update bukan kesalahan kita dong, ya balikin aja.. ku suka gitu.. sering malah.. jadi seringnya ku balikin daripada malas ngurusin kembalian.. dan mereka welcome kog.. kalu mo panjang urusan juga mereka yang rugi didenger yang lain.. toh kita komplainnya di depan orangorang gitu..

      • kalu mereka belum update harga kita berhak minta ga jadi beli.. balikin aja barangnya, dan minta duitnya.. bukan kesalahan kita.. kalu kaya gitu semua ga teliti, yang rugi siapa? kita juga toh..

      • Iya sih, biasanya mereka emang ngga masalah kalau batal… cuma repotnya nunggu ngurusnya itu, harus lewat bagian pengaduan dulu… Butuh waktu setengah jam, kalo ngga antri (kan pada antri tuh yang minta piring hadiah atao parkiran gratis).
        Kalo lagi stanby mah nunggu aja setengah jam ato sejam sekalian…

      • Harusnya beda bagian ya Mba Tin? Dulu sih sama aja… mana orang antri lagi minta piring hadiah dari deterjen gitu… Tapi karena darah muda lagi bergejolak ‘mempertahankan’ kebenaran dijabanin aja…
        Paling2 mereka cuma bilang, maafkan atas ketidaknyamannya ya Mba…

  6. apalagi kalo ada kasir yang bilang, “maaf, mbak, gak ada receh. Kembaliannya permen aja yah?” hehehehehe bener, simple banget. cuma 300 rupiah. Tapi kalo dikali sekian puluh orang yang datang ke situ. Berapa keuntungan dari hasil ngeselin-pasrah orang begitu?

    wah, saran mbak tin bagus juga tuh, yah. tar balikin aja yah tuh barang

    • Iyaaaa… bikin kesel banget ituuuh…

      Trus kadang2 ditodong dengan kalimat “mba…kembalian 300-nya disumbangin aja gimana?” hahaha… hebat ya mereka, ntar ada berita gede di kompas, supermarket anu nyumbang sekian ratus juta bla..bla… padahal dari konsumen…

  7. alfamidi sering banget tuh kayak gitu. udah berkali-kali gw, emak gw, tante gw, tetangga gw jadi korban. kirain mah alfamidi yang di jakarta doang. taunya yang di depok juga. jadi curiga. kayak ada semacem SOP gitu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s