Gemuuukkk bangeet deh Kamu Sekarang (5 kali dalam Sehari Booo, hikks)

Pulang lebaran kemarin, aku ikut acara reuni sekolah. Ini pertama kalinya aku ikut acara reuni-reunian, hahaha. Nah, baru tau tuh kalo ternyata orang guru 5 MDA-ku, madrasah sore khusus ngaji dan belajar islam (ada lima orang kalo ngga salah) ternyata satu sekolahan sama aku, kakak kelas aku ternyata walau beda jauh.

Kelima guru tersebut tiga orang cewek dan satu cowok, anggap saja Bapak A, Bapak B, Ibu C, Ibu D, Ibu E. Si Bapak A kakak sama yang dua orang lagi, Ibu C dan Ibu D. Bapak B nikah sama ibu E, hehehe. Tapi yang ibu E nggak pernah ngajar aku karena aku udah tamat, tapi aku kenal dia karena mesjidnya kan dekatan banget sama rumahku. Lagian juga aku tetap aktif di mesjid walau udah ngga MDA lagi.

Eh, ada lagi satu adek cowok bungsunya si Bapak A yang jadi seniorku. Sebut saja Abang F ya. Dia 2 tahun di atas aku, tinggal di mesjid yang sama. Aku dan dia nih sering banget ikut MTQ mewakili mesjid kami. Isterinya si Abang F ini (anggap saja G) juga satu sekolahan yang sama dengan aku, dan para guru tadi, junior 2 tahun di bawah aku.

Si Bapak A dan B, setiap aku pulang puasa ma lebaran selalu ketemu walau sekilas doang. Masih suka nyapa kedua bapak setiap ketemu. Tapi ke tiga ibu-ibu dan G tersebut dan ngga pernah bertemu setelah bertahun-tahun lamanya. Oya, aku sama temanku beberapa kali nginap di kontrakan mereka waktu mau lomba MTQ. Udah akrab banget doong harusnya.

Nah, pas reunion sekolah aku dateng dong, iseng aja sih sakadar ngeliat sekolah lama aja. Sama sahabat aku Dedew yang yang kemarin jalan ke Bukit Tinggi tuh. Nah, di sana tuh ketemu ma ini orang-orang semua.

Gambar dari google

Gambar dari google

Chapter 1 : Ketemu dengan Ibu D, aku nyapa dia.

Aku : Ibuuuuu…. Apa kabar…? Ibu sekolah di sini juga rupanya ya…. *excite

Ibu D : Siapa yaaa? *keselek gueee

Aku : Aku Ibu, Firsty!

Ibu D : Firsty mana? *ketelen biji kedondong, emang ada?

Daku nangis kejeeerr, lagian yang punya nama kaya aku kan jaraaaaaang bangeeeetttt. Loh apa hubungannya yaaa, hihihi, sok terkenal amat sih gueee, hehehe

Aku : Firsty Ibu, kakaknya M dan N (menyebut nama adikku)

Ibu D : Oooo iya… Firsty… Apa kabar? Sampe upa Ibu sama Firsty nih, habis Firsty gemuk banget sekarang ya? (kebiasaan orang padang menyebut nama lawan bicara, atau orang ke dua)

Aku : *nelen biji kedondong. Tidaaaaaaaaaaakkkkkkkkkkkkkk

Chapter 2 : Ketemu dengan Bapak B dan Ibu E.

Aku : Assalamu alaikum Bapak, apa kabar?

Bapak B : Eh, Firsty apa kabar? Kapan pulang?

Aku : Sepuluh hari sebelum lebaran Pak.

Bapak B : Udah lama yaa… Gemuk Firsty sekarang ya… Senang ya di Jakarta. *tobat deh gue

Aku : Hehehe *nyenggir ga jelas* Mana Ibu Pak, ikut ga?

Bapak B : Tuh dia. *gue dan si bapak samperin si Ibu E

Aku : Ibu, apa kabar? *sok aksi

Ibu E : Siapa ya? *keselek kedondong lagi guee

Aku : Firsty Ibu, Ibu udah lupa ya…

Ibu E : Siapa Uda? (noleh ke suaminya)

Bapak B : Si Firsty!

Ibu E : Firsty mana? *mendadak migren

Aku : Firsty kakaknya M dan N (menyebut lagi nama adikku).

Ibu E : Oooo iya… Ibu ingat, habis Firsty gendut banget sih sekarang jadi ibu lupa.

Aku : *nelen biji kedondong lagiii

Chapter 3, ketemu Ibu C, Bang F dan G

Pas lagi ambil nasih jatah makan siang, aku dan Dedew nyari tempat yang nyaman. Pergi ke salah satu ruang kelas. Pas di sana aku liat ada ibu C, Bang F dan isterinya G. Langsung aja deh aku sapa dong mereka. Si Bang F dan G no problem, pasti dong masih ingat aku. Eh, tapi si Ibu B lupa ma aku kayanya.

Aku : Lupa ya Ibu sama aku ya…?

Ibu C : Ya, siapa ya?

Aku : Firsty Ibu, itu loh yang suka nginap di tempat ibu sama Riri kalo ada MTQ.

Ibu C : Oiyaa… Ibu ingat. Habis kamu gemuk banget sih, ibu jadi lupa.

*ambil bata lemparin timbangan….

G : Iya Kak, gemuk amat kakak sekarang ya? Senang ya tinggal di Jakarta. *keselek biji kedondong lagi

Rasanya pengen nangiiiis deh gue. Dalam waktu yang sampe sejam, 5 orang pada bilang aku gendut. Loh kok gendut sih, bukannya gemuk? (Penjelasannya ada di bawah). Segitukah gemuknya aku di mata orang-orang?

Tapi ya iyalah mereka liat aku gemuk sekarang. Wajar banget. Secara mereka liat aku kan ketika aku masih abege banget. Sekarang udah bukan abege lagiii hihihi.… Secara juga sampai kuliah tingkat 3 rata-rata beratku cuma 40 kg, sementara tinggiku 160 hehee. Segemuk-gemuknya aku waktu kuliah cuma 42 kg. (Dibandingin kelansingan artis-artis Korea sekarang, setara laaahh… Tapi semua orang bilang aku cungkring…hehehe

Berat badanku baru pelan-pelan naik. Waktu awal-awal ke Jakarta beberapa tahun yang lalu sih masih 48 – 49, eh sekarang sudah hampir (atau udah kali yaa) 60 kg… hahaha. Sampe-sampe aku takut liat timbangan hahaha*lemparin timbangan.

Note :
Gini, di padang, gemuk itu disebut ‘gapuak/gapuek’. Tetapi ini makna konotasinya udah kategori gendut. Nah, kalo orang mempunyai bentuk tubuh di atas proporsional, biasanya di Padang dibilangnya ‘berisi’ atau ‘agak berisi’, belum masuk kategori gemuk dalam bahasa Indonesia.

Nah, kalau udah dibilang ‘gapuak’ artinya udah jauh diatas proporsional, alias gendut dalam bahasa Indonesia. Itu setau aku loh yaaa… Nah, aku itu selalu disebut ‘gapuak/gapuek’ oleh orang yang tidak ketemu aku beberapa tahun ini tapi tiba-tiba ketemu.

26 thoughts on “Gemuuukkk bangeet deh Kamu Sekarang (5 kali dalam Sehari Booo, hikks)

  1. dibilang aja, sekarang kan udah enak, bisa cari duit sendiri (eh bener kan udah kerja?) jadi ya gemuk, makmur 🙂
    tapi sama loooh , aku juga 60 kg 😀 hihihi tinggi yang sama juga 🙂

  2. aahh orang-orang ini harus mulai menghilangkan basa-basi pake fisik. Gak asik banget baru ketemu dibilang “kok gemukan” “kok kurusan” “kok iteman” dsb kayak gak ada yang lain yang bisa diomongin dehhh 😀 *jadi ikutan sakit hati nih*

    • hahaha… mau kaya itu jugaaa…. Tapi rugi juga musuhin merekaa… soalnya aku tinggalnya di Jakarta skrg, mereka di kampung bakal jaraanggg bngt ketemu. Ini ketemuan terakhirnya udah bertahun2 yl… Kalo bakal ketemu setiap hari enaknya dimusuhi tuh… biar pada tau *terprovokasi…hahaha

  3. Pingback: Jalan-Jalan ke Rumah Puisi Taufiq Ismail dan Rumah Budaya Fadli Zon Padang Panjang | Firsty Chrysant

  4. Pingback: Kawah dan Padang Pasir Gunung Bromo | Firsty Chrysant

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s