Canti-Cantik Jorooknya Minta Ampuuuun deh

Teman-teman masih ada yang tinggal ngekos? Kalau masih ada…sama deh ma aku… Aku juga masih ngekos… Belom ada yang ngeboyong untuk tinggal di rumah sendiri…hikksss…*ini mah curhaaaaaaat…hehehe…

Oya…yang namanya hidup ngekos itu tentu ada suka dan dukanya… Tapi banyakan sukanya sih… Karena Alhamdulillah dapat teman-teman yang menyenangkan. Yang penting bagaimana kita dengan warga kos lainnya bersosialisasi. Kalo pinter bersosialisasi yaa nyaman nyaman aja dengan teman-teman kos yang lain. Tapi kalao nggak bisa wassalam deh… Selamat dikucilkan aja yaa oleh yang lainnya…

Dan yang lebih penting adalah bagaimana kita hidup saling menghargai satu sama lain. Menghargai kepentingan bersama. Jangan egois! Itu yang utama.

Photo-1090

Di kosan aku belakangan ini (kira-hampir setahun ini deh) masuk rombongan perawat-perawat yang bekerja di rumah sakit yang ada di daerah Cideng. Kenapa rombongan? Karena,(misal) kalau 2 bulan yang ada yang masuk tiga orang sekaligus untuk satu kamar, 1 bulan berikutnya masuk lagi tiga orang lain lagi di 1 kamar lainnya. Bulan depan atau depannya lagi ada lagi yang masuk rombongan, sekamar tiga orang. Bahkan ada yang empat orang.

Waduuuuhhh kayak sarden tuh kamar. Total jumlah mereka ada 10 orang untuk tiga kamar. 2 kamar diisi masing 4 orang. 1 kamar ada yang 4 orang.

Tapi itu urusan mereka sih, tapi karena numpuk di satu kamar kan anak kos jadinya makin banyak bangeeettt. Pas mau mandi pagi mau kerja, pada antri di kamar mandi. Mending kalau mandinya ga lama, kalau lama? Beuuhhhhhh *aku bersyukur ngga harus rebutan pagi-pagi, hehehe… Itu salah satu masalah.

Masalah lain ada? Ya ada…!! Masalah klasik biasa yang dihadapi anak kos sih… Tapi ini jarang terjadi ketika mereka belum masuk ke kos-an ini. Semenjak ada mereka, adaaa aja temuan barang ‘keramat’ di kamar mandi. Bukan bermaksud menuduh mereka tapi mau nggak mau kita kadang-kadang jadi beranggapan ‘sejak ada mereka ini kos makin jorok aja deh.

Photo-1091

Apa saja benda benda keramat itu? Yukk kita liat apa aja yaah….

  1. Pembalut bekas pake yang masih berdarah tergeletak di tembok bak mandi. Mending kalau di lantai kamar mandi di pojok toilet. Ini di atas tembok bak mandi. Dan yang lebih parahnya lagi pernah ditemuin dalam keadaan yang masih banyak darahnya di atas tembok bak mandi. Kurang ajar banget nggak tuhhh… Makan bangku sekolah ngga sih??? Dibilang nggak makan bangku sekolah mereka toh bisa jadi perawat.
  2. Celana dalam masih berdarah di cucian si mba kos. Si mba yang bersihin kos dan nyuciin baju kita pernah ngeluh, dari cucian salah satu ditemukan pakaian dalam yang masih berdarah-darah. Karuan aja si mba kos jadi kesal. Walaupun mencuci pakaian anak kos kewajibannya kan jijik juga membersihkan darah-darah orang lain. Beda sama mereka yang perawat yang sudah terbiasa dengan pekerjaannya di rumah sakit.
  3. Pernah ngga siram berak. Suatu kali anak kos dikagetkan dengan penampakan berak yang nggak disiram ‘terhampar’ di kamar mandi. Langsung heboh deh kos. Sebenarnya siapa aja bisa aja yang lupa nggak nyiram beraknya ini, bisa jadi bukan mereka. Tapi lagi-lagi karena nggak pernah terjadi sebelumnya otomatis pikiran anak kos yang lama langsung menunjuk ke anak kos yang baru… hadeeuuuhhh…
  4. Tidak membuang sampah sisa makanan ke tong sampah. Sudah berkali-kali dibilangin untuk membuang sampah makanan basah seperti bungkusan nasi ke bak sampah di luar, bukan di bak sampah di depan kamar masing-masing. Eh, ternyata oh ternyata mereka ini (mungkin) nggak ngelakuinnya. Akibatnya kucing suka ngubek-ngubek sampah makanan di tong sampah yang ada di depan kamar para suster ini. Suatu siang dari kamarku terdengar tuh suara sampah dikorek-korek kucing. Aku liat ke luar ternyata kucing lagi ngorek sisa makanan si perawat yang kamarnya selisih satu kamar dengan kamarku. Itu kucing badannya sebagian sudah masuk ke kamar si perawat, udah berisik sampe ke kamar gue, udah nyampah di depan kamar perawat tapi kok satu orangpun nggak merasa terganggu ya. Padahal mereka lagi bangun kok. Nggak tidur, hanya nonton doang. Hadeeuuuuhhhh…..
  5. Bak cuci piring yang jorok. Mereka kalau nyuci piring ada sisa nasi,l main buang di wastafel aja  kalau nggak ada kantong sampah yang tergantung. Ditinggal begitu aja. Berharap sampah nasi tersebut bisa langsung menghilang dengan sendirinya kali ya… Bikin darah tinggi kan? Joroookkkk dehhh…. *emosi jiwa…
  6. Mandi dengan air yang sejengkal dua jengkal doang. Kenapa? Karena mereka jarang banget mau nyalain air ke depan. Kalau anak kos yang biasa bangun paling pagi lagi nggak shalat dan nggak nyalain air, dan bak di kamar mandi isinya cuma sejengkal atau kurang dari setengah bak doang dan salah satu dari mereka (perawat) mandi atau wudhu, nggak ada niat sedikitpun buat nyalain air ke depan. Pokoknya mereka bisa deh make air yang sejengkal doang buat mandi. Bener-bener bikin tobat deh mereka. Tapi belakangan ini karena sering ditegor udah mulai mau nyalain air…

Photo-1097Pada jorok kan? Padahal mereka perwat lohh… Cantik-cantik lagi. Tapi kok ya joroknya ampun-ampunan gitu sihhh… Kalao joroknya di dalam kamar mereka doang ngga apa-apa. Lahh ini kan tempat tinggal bersama. Lo orang harus menghargai hajat hidup orang banyak juga…

Cideng, 20 Mei 2013

Firsty

Advertisements

46 thoughts on “Canti-Cantik Jorooknya Minta Ampuuuun deh

      • aku juga emak loh,,, maka dari ntu aku juga merasakan,,, tapi syukurlah gag ada yang nyinyir,, paling di belakang doang nyinyirnya,, 😆

  1. Haiiiikkssss… Dulu pas ngekost ga sempat nemuin yang aneh2.. Cuma beberapa kali ngeliat underwear tergantung dengan manisnya dan langsung gw teriak ke seluruh penjuru kost….

  2. males banget ya kalo sekosan sama orang-orang begini nihh, kalo jorok sih terserah aja asal jangan merugikan org lain ishhh 😀 btw salam kenal ya Firsty

  3. Saya sih tinggal di asrama mbak, 1 kamar diisi 5 orang.
    Kamar mandinya di luar. Untungnya gak ada yang jorok. Meskipun isinya cowok semua, tiap hari ada yang bersihin. Paling parah mungkin orang-orang Afrika yang gak bersihin sisa-sisa rambut setelah habis cukur bulu… hahaa

    • Resah dan gelisah yaa… hehehe…

      mau pindah sayang perteman yang udah terbentuk juga… Tempatnya juga dekat ke mana-mana. Transpotasi gampang dan ga pernah banjir…

      Grogol (yang dekat dengan cideng) juga banyak banget kos2an dan transportasi banyak tapi udah krodit banget dan banjiiirrrr parah…

  4. Jujur, aku bukan orang yg pembersih banget, tapi baca ceritamu kok jadi merinding dangdut ya? Hiiiyy…jorok ah para pelakunya itu. Dan bener tuh, pasang poster aja di tempat2 kejadian, biar mereka merasa dan syukur2 mau berubah.

  5. Sama! 2 kali aku masup ke bilik toilet jongkok nemu pembalut berserakan, mendadak aku langsung mual, yaiks..
    Ga betahnya di luar negeri cuma pas ketemu toiletnya doang, ga ada aer, tisu doang..

  6. mereka perawat tapi ga bisa rawat diri? jorok amat sampe nempel itu softex di dinding.. tinggal ditegor deh, kalu bapak kost cuek aja bikin aja daftar “kesalahan” mereka.. toh selama ini kost amanaman aja, sejak ada mereka kog jadi heboh ya.. perawat tapi ga terdidik tuh.. dulu ada sih yang kontrak di kontrakanku kaya gitu, buang sampah sembarangan, ku bilang kalu ga mau ikutin aturanku, keluar aja, ga ada duit kembali.. toh buat bersama.. apalagi digerogotin sama kucing aja ga tahu?
    ajak omong baikbaik sama mereka, rapat satu kost gitu.. biar nyaman bersama.. setidaknya ada yang jadi kepala suku di kost biar samasama enak..

    • Hihi… Bapak kos mah yang penting bayaran kos bereeesss… Kalo soal komplen tentang kos, dia mah pake urutan prioritas… Kalo ga urgen2 amat (menurut definisinya dia) ga dateng, tapi kadang2 cepet kok reaksinya kalao kita komplen.
      Syukurnya di kos ada warga kos yang sudah single parent yang tinggal bareng anaknya di kos yang peduliiii banget ma kos. Dia yang mau turun tangan gantiin lampu kamar mandi yang putus…(abis ngarepin pas kos, itu masuk prioritas ke 10). Pokoknya baeeeeekkkk banget dia. Untung ada mba A tersebut *salut ma dia deh

      • kalu gitu ada yang ditetuakan disitu, tinggal bilangin anak kost yang resehreseh itu deh.. bikin aturan gitu..

      • Ada yang diketuakan secara tidak resmi.. si Mba A yang kita anggap sebagai mamak kos *piiiisss, moga dia ga nyangkut ke sini, hehe*

        Dia orang yang sangat peduli dengan kos… Kalo nggak ada dia, kosan udah kaya apa tau…

  7. Pingback: [wipitainment] 4. spam? | tinsyam

      • hahaha… santai aja, dulu emang udah latihan keras menahan hal-hal yang jijik dan horor kok, karena cita-citanya pengen jadi dokter. Meski akhirnya gak kesampaian 🙂

      • Kalo aku sih membaca kaya gini juga ga masalah sih…. aku lebih sensitif dengan bunyi2an… Jadi kalau ada yang cegukan di dekatku pas lagi makan apalagi cegukannya gedee, waahh langsung ilang tuh selera makanku… Atau ada orang yang berdahakkk.. pengen aja tabokin tuh orang pake piring makananku xixixi *sadisss

      • Waahhh… Mas Iwan udah toleran dengan yang horor itu dongg… saluttt… Aku masih blum bisa.

        Makanya dulu aku juga ga lolos seleksi masuk kedokteran Unand kali yaaa… hehehe

      • Kalo aku gagalnya saat test UMPTN, akhirnya nyasar ke teknik elektro 🙂

        Padahal udah siap lahir batin, ketika melihat saudaraku saat itu praktek bedah forensik di rumahnya. Tahu sendiri khan bahan praktek apa yang dibawa ke rumahnya… 🙂

      • Wakkk… Aku gagal FK juga nyemplung di Teknik…

        Trus, setiap kali lewat kampus kedokteran Unand aku ngga mau liat… Pediihhh…. Dan parahnya lagi setiap kali naik angkot dari kos (kampus) arah pasaraya yang jalurnya lewat kampus FK unand, slalu aja ada anak kedokteran yang naik… wadduuhhh makin periihhh *jadi curhat, hehehe

        Aku tau mksud bahan prakteknya apa…^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s