Haruskah Daku Beli Smartphone? *Mikiirrrrr

“Lu ada BB ga? Bagi PIN-nya dong!”

Pertanyaan dan permintaan di atas seringkali aku terima dari teman lama yang bertemu kembali atau teman yang baru dikenal. Aku biasanya menjawab dengan senyuman dulu sebelum menjawab bahwa aku nggak punya BB.

“Masa ngga punya BB? Hare gene getho lohhh, masa ngga punya BB. Pembantu dan tu kang sayur aja pada punya BB!” seloroh yang bertanya lagi.

Lah, kalo aku ngga punya BB trus mau diapain dong. Kok maksa sih. Emang situ mau beliin? Kalau mau beliin mah, hayuukkk… kaga nolak dahhh!!! Jangankan BB buatan Kanada, BB yang Buatan Bakri aja aku juga ngga punya, hehehe.

Bukan apa-apa… Aku bukanlah tipe orang yang tertarik dengan BB atau gadget-gadget terbaru yang saat ini gencar dilincurkan oleh berbagai perusahaan besar seperti Samsung, Nokia, Sony, Apple, LG dan lain sebagainya.

Jujur aja nih, diantara teman-temanku, bisa dibilang hanya hapeku saja yang paliinggggg paling sederhana. Di saat sebagian teman-temanku sudah sudah punya Samsung Galaxy, Samsung Tab, Samsung, Galaxy Note, Iphone, Ipad, aku masiiihhh, aja make nokia lama yang kubeli 5 tahun lalu (itu adalah hape kedua yang aku beli sejak aku punya hape 10 tahun yang lalu). Itu hanya bisa buat telpon, sms, dan dengarin radio. Itu thok… Dan parahnya aku tuh kok nggak minderan yaakkk ^__^

CIMG2038

Hape jadulku tercintah

Satu setengah tahun lalu aku membeli hape Samsung yang gopek-an, yang kameranya cuma 2 MP tapi hasilnya lumayan bagus. Bisa puas MP3 juga tapi awet baterainya. Dan bisa yang bisa internetan  juga tapiii sama sekali tu internetan di hape nggak pernah aku pake sampe sekarang.

Kenapa?

 Hmmmm alasannya adalah *mikir dulu*, pertama aku bukanlah orang yang mempunyai ketergantungan berat dengan hape, sekadarnya aja. Sekadar buat menghubungi dan dihubungi keluarga, sahabat-sahabat serta teman-teman. Sekadar buat berkomunikasi dengan ‘relasi kerjaan’, hyayyahhh, keren banget dah, relasi bookkk. *Ini mah teteup aja mempunyai ketergantungan yang berat sama hape niihh…

 Jadi, kalo aku lagi di kos-an dan aku lagi melipir atau ‘nobar’ di kamar kos teman di sebelah kamar atau di kamar bawah, biasanya aku ninggalin hape di kamar, ga dikutsertakan nobar dan berkumpul-kumpul dengan hape-hape teman-temen kosku yang lain. Jadi seringkali aku dapet panggilan terjawab dan sms komplen dari eman-teman yang menghubungiku kenapa tadi aku nggak jawab telpon.

CIMG2036

Hapeku diantara hape teman-teman

Kalau lagi di rumah (pas pulang kampung) lebih parah lagi. Bisa-bisa seharian full aku nggak nyentuh hapeku sama sekali, karena hape aku tinggalin aja di kamar atau entah dimanfaatkan pulsanya oleh adik-adikku.. Ntar malamnya pasti sibuk kirim sms memberikan alasan pada pemilik nomor-nomor yang menelpon atau sms aku.

Truuuusss, alasan kedua adalah, selama ini sepertinya aku lebih suka nelpon, bicara langsung, daripada sms-an. Soalnya nomor-nomor atau orang yang aku hubungin itu-itu juga, beberapa orang aja sih . Adik-adik dan orangtuaku serta beberapa orang temanku aja. Jadi, ngga perlu pake smartphone-lah…. Cukup pencet nama yang hendak dituju dan bicara, selesai.

 Trusss, aku juga bukan orang yang suka liat fesbuk dan baca berita berita pake hape. Kayanya nggak nyaman aja baca-baca pake media yang kecil kaya gitu. Kalau mau fesbukan atao baca berita online langsung di di kompie aja. Di kompi aja aku jarang banget onlen kalo bukan buat ngeblog.

 Alasan ketiga adalaaahhh…. *mikir lagi*

“Alaaaahhh…. Bilang aja alasan lo yang berikutnya karena nggak mampu beli….!!!” Celetuk temanku yang lain.

Ooooopssss…. Ngga sanggup beli??? *darting, singsingkan lengan baju* Kagaaaa, sanggup kok kalau mau dipaksain mahhh *ngeless* Tapi kan harus liat dulu kebutuhannya, apakah make smartphone itu benar-benar butuh atau nggak. Kalau ngga butuh-butuh amat ngapain paksain beli, mendingan duitnya ditabungin buat beli tiket ke Korea…. Ya kaannn. *judulnya teteup ngeles*

 Tapi, walopun aku banyak ngelesnya, aku teteup mikir loh. Mikir apakah aku benar-benar nggak membutuhkan smartphone????

 Entahlah…, beberapa waktu yang lalu, aku sering dapet sms dari orang Korea pake Hangeul. Masalahnya, hapeku nggak bisa baca Hangeul, jadi tulisan yang muncul hanyalah kotak-kotak aja. Iya kalau aku ada di kos-an dan lagi nyalain kompi, aku bisa langsung forward ke nomor modem dan bisa baca serta langsung bales sms si orang Korea. Kalau aku lagi ada di jalan atau bukan di kos-an? Mau nggak mau aku segera forward ke temanku minta tolong diterjemahin apa isi sms-nya, disertai dengan kalimat ‘ga pake lama yaaaa..’ hehehe.

 Trus, beberapa kali tiba-tiba nemu kata-kata yang ngga tau tapi nggak ada di kamusku dan harus diterjemahkan sekarang juga. Aku sms teman nanyain apa arti kata yang aku maksud dengan cara menuliskan alphabet-nya. Tapi kadang-kadang membaca romanisasi kosakata korea justru lebih ribet daripada hangeulnya. Rempong kannn

Jadi, mikir punya mikir kalo kaya gini terus, kayanya emang harus punya hape yang support Hangeul nih. Masak setiap ada sms yang isinya semuanya kotak-kotak aku harus forward terus?? Misalnya aku minta tolong ke si Bawang Ijo alias bijo. Sapa tau itu sms dari Bae Yong Jun Oppa yang ngajak ngedate makan malam di Namsan Tower kannnnn… Ntar kalo aku minta tolong si bawang ijo alias bijo transletin, eh bijonya langsung bajak oppa, hayoooo… hehehe *plaaaaaakkkksss… bangun dari mimpi indahmu Firsty*.

Atau juga sapa tau aja itu sms dari Lee Min Ho yang kangen aku, “이 밤에 난 자카르타에 올거야… 보고 싶다… 날 기다려, 내 사랑… ~ Malam ini aku tiba di Jakarta, aku kangen kamu, tunggu kedatanganku ya, sayangku….^.^” trus aku forwad-in lagi ke Bijo, eh bijo lagi-lagi bajak dan ‘menggunting dalam lipatan’ nyerobot Lee Min Ho gimana?? *lagi-lagi masih mimpi indah nihhh, tolong bangunkan akuuuuuu*

Sesekali sih mungkin teman-temanku no problem aja dengan sms forwad-an dari aku. Tapi kalau sering-sering mungkin aja mereka sedang sangat sibuk banget jadi ngga bisa langsung bales, atau pas lagi di jalan sedangkan pulsa hape lagi kosong jadi nggak bisa bales sms aku. Sementara aku menunggu dengan penuh harapan sms balasan. So, merepotkan teman aja bukan?

 “Ka, lo itu butuh banget smartphone Ka. Pertama, lo kan ngajar nih, butuh kamus, di smartphone Samsung ato LG, tersedia kamus Korea Kak” kata salah seorang teman mengingatkanku. Aku mangut-mangut mendengarkan dan membenarkan penjelasan temanku.

“Dan lagi dengan smartphone kita bisa donlot alqur’an loh Kak, jadi kita ga perlu bawa-bawa alqur’an lagi. Cukup buka hape, udah bisa ngaji langsung.” Sambungnya…

 Oaalaaahhh… Gitu toh Ada e-book alqur’an toohhh…. Dasar katroku ngak ngilang-ngilang…^__^

 So, beli smartphone atau nggak yaaaa…..????????

Cideng, Akhir Maret

13 thoughts on “Haruskah Daku Beli Smartphone? *Mikiirrrrr

  1. kalu butuh beli aja.. daku juga ga punya bb, tapi punya android.. beda kegunaan sih, dan daku bukan tipe gadged freak deh.. apa yang penting buat firsty gitu..
    tuh titip aja baijo, hapenya keren punya..

  2. *toos! akuuh juga hapeh nya samsung yg gopek an ;d *noh, digambar kayanya ada deh

    belum kepikir juga buat beli smartphone ituh, cuma butuh sms dan telp ajah siy emang hehe..

  3. sama dengan sy..sy nemu blog kamu serasa nemu sodara yg cuek bebek dgn gadget..tapi juga lg bingung mau beli apa..

  4. Pingback: Teman Kos Kemalingan di Kos | Firsty Chrysant

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s