Kamu Jangan Rayu Saya, saya sudah Tua….. Gudubrak daahhh

Kamu Jangan Rayu Saya, saya sudah Tua….. Gudubrak daahhh


Tadi siang pas gue lagi makan siang dengan salah seorang teman di pasfes, gue dapet sms dari seorang teman lain yang menawarkan pekerjaan ngajar les bahasa Korea. Dengan senang aku terima tawaran tersebut. Sang temanpun mengirimkan nomor telepon ayah calon muridku. Katanya yang akan belajar adalah anak perempuan yang masih duduk di kelas 5… Wowww keren banget nih anak…^^

“Harus ditelpon sekarang ya…” kata temanku wanti-wanti.

Pas gue udah di dalam halte busway dan teman yang makan siang dengan gue sudah kembali lagi ke kantornya, gue menelpon orangtua calon murid gue.

Panggilan gue baru diangkat pada panggilan ke dua. Dari suaranya, bapak tersebut seorang bapak-bapak yang sudah mulai berumur agaknya. Bapak tersebut senang sekali karena ia sudah dapet guru pengganti secepat itu karena ia tidak mau melihat semangat anaknya yang belajar bahasa Korea jadi melorot karena kelamaan menunggu guru pengganti.

Oke, semua deal, gue langsung jadi guru pengganti bahasa Korea buat anaknya. Dan ketikague menanyakan dimana alamatnya, aku bilang aku tau daerahnya. Gue menyebut 3 opsi dan aku menanyakan mana yang lebih gampang kea rah rumahnya. Ternyata si bapak nggak tau juga dari arah mana yang lebih enak menuju rumahnya. Ia menanyakan posisiku saat ini. Aku bilang aku ada di halte busway Pasar Festifal, kuningan.

“Oke Firsty, gini aja, saya jemput kamu dan saya akan bawa kamu ke rumah biar kamu tau persis rumah saya dan kamu bisa menentukan arah mana yang bagus menutut kamu. Oke?

Haaa…? Aku bingung tiba-tiba. Kok langsung mo dijemput biar tau rumahnya? Gue mah udah tau daerah yang ia maksud.

“Nggak usah Pak, saya Insya allah tau kok… Bapak sms aja alamat lengkapnya. Cuman tadi memastikan arah yang paling enak aja ke ruah Bapak.” jawabku dengan sopan.

“Ya udah ngga apa-apa, biar kamu bisa memutuskan besok. Soalnya anak saya itu lagi bersemangat banget belajarnya. Ya…?” bales si bapak.

“Tapi Pak, maaf Pak, saya rasa nggak sopan aja saya bertemu bapak sekarang karena pakaian saya sangat tidak rapi, Pak!” kata gue dengan nada suara yang nyahok….

Si bapak langsung ketawa…

Hwahahaha… Kamu jangan khawatir, saya sudah tua jadi kamu jangan merayu saya ya!” katanya dengan tawa yang kencang.

Aduuhhhh… Mati gue!!! Kok jadi gini yaakkkk?????? Astagaaaaaaaaa… Aduh mak jang…. mak jang….

“Maaf Pak, bukan itu maksud saya!” ucap gue.

“Sudah saya bercanda kok! Santai ajalah…!

“Bukan itu maksud saya Pak, barusan saya abis ketemuan sama teman saya jadi saya hanya make sendal serta jepit baju kaos dan jeans butut aja pak, masa saya mau ketemu sama orangtua murid saya dengan pakaian yang kaya gitu?”

“Sudahlah santai aja, ngga apa-apa kok! Kamu tunggu aja saya ya!” kata si bapak memutuskan.

Kemudian kami sepakat aku menunggunya halte di depan pasfes arah mampang. Si bapak juga nyebtin jenis mobil dan nomor polisinya yang 2 dijit. Nah pas si bapak sudah sampai ia menelpon gue. Gue jelasin gue pake jilbab oranye, dan bilang, “Oke, saya udah liat kamu!”

Dan sebuah mobilpun berhenti di depan gue. Gue berjalan ke mobil dan membuka pintu mobil si bapak diiringi tatapan aneh dari orang-orang yang ada di halte…. Aiihh.. aiiihhhh….

Halooooo….. dipikiran mereka gue ngapain yaakkkkk??????

Ya udah, sekalian saja pas udah buka pintu, gue langsung ucapin salam yang kenceng sama si bapak biar tuh orang-orang deger sekalian.

“Assalamu alaikum, Pak… Apakabar?”  ———> Ngaruh ga sihhh???

NB : Eh ada yang ketinggalan

Gambir, 29 Mei 2012



Advertisements

34 comments

  1. hahaha maklum deh sama tatapan orangorang.. 😀
    tapi eh si bapak kog “langsung” omong gitu ya.. padahal dikau bermaksud sopan juga.. akhirnya dianter sama rumah nih.. deket kan? anaknya suka ga dapat guru kaya dikau?

  2. Aku sih maklum Mba… heheheh… walopun ga enak rasanya diliatin kaya gitu…^.^

    Ngga tau juga kenapa si bapak itu ngomong kaya gitu, hadeeuuu… aku aja syok, jadi mikir kaya aku kecentilan aja

    Rumahnya jauuhhh di daerah Pondok bambu… Harmoni ~ Pondok Bambu.

  3. Yaa.. mau ngga mau mas Iwan… kan anaknya mau jadi murid aku… ^.^

    Sekarang aku justru ga bisa nata hati karena koneksi yang super lemot dan berkali2 eror conection…:(

  4. Akunya masih nunggu buway di dalam halte pasves mba… Keluar lagi…

    Cuman masalahnya, kalo ngga si bapak yang ngajakin ngomong, cengoklah aku, hehehe… Ga tau mo ngomong apa…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s