Mister Dementor

Mister Dementor

Teman-teman tau apa itu dementor? Hehehe, bagi penggemar buku Harry Potter dan filmnya pasti tau apa itu dementor. Dementor adalah makhluk neraka yang wujudnya hitam berlendir jelas yang menjaga penjara Azkaban, sebuah penjara yang terletak di sebuah pulau terpencil di tengah lautan.

Kalau dementor, si makhluk hitam jelek berlendir itu ada dan melayang di dekat manusia, baik itu muggle ataupun manusia sihir maka seluruh jiwa dan kebahagian manusia tersebut akan terhisap oleh dementor tersebut yang membuat manuasia mati ngak hidup juga nggak.

Bayangkan bookkk, jiwa manusia, terhisap oleh si dementor, makhluk hitam jelek dan berlendir pulaak. Kalo jiwa udah terhisap maka tidak ada lagi kehidupan yang tersisa dari diri manusia tersebut meskipun napasnya masih ada. Benar-benar makhluk yang super-super sangat mengerikan itu si dementor!!!!!! (biar aja dah pemborosan kata, ga apapa).

Bagaimana cara menghadapi dementor yang sangat super mengerikan ini? Patronus! Ya, patronus adalah senjata yang ampuh untuk menghadapi dementor. Patronus adalah cahaya kebahagiaan yang berwujud binatang berasal dari dari jiwa. Wujud patronus sendiri bermacam-macam. Harry Potter misalnya, patronusnya adalah rusa bertanduk. Hermione mempunyai patronus berwujud berang-berang.

Bagaimana cara mendapatkan patronus ini? Yaitu dengan cara membayangkan apa yang paling membahagiakan bagi kita, maka patronus akan muncul dari dalam diri kita.

Trusss, apa hubungannya postingan gue ini dengan dementor dan patronus?

Begini, setiap orang mungkin saja mempunyai dementor-dementor yang yang mengerikan yang kalau kita berada di dekatnya maka kebahagiaan kita akan terhisap. Naahh, gue tuh juga punya yang namanya dementor yang sebisa mungkin ngga ketemu ma gue.

Siapakah dia? Dia adalah bapak kos gue. Kita sebut saja dia dengan Pak S. Sebenarnya Pak S adalah anak pemilik kos yang sebenarnya. Tetapi sudah 2 tahunan ini segala tetek bengek urusan kos diurus oleh Pak S karena Pak Kos tua sudah tua… (lhooo…hehehe).

Jujur aja gue maleeessss ketemu ma nih Pak S. Dia tuh kalau masuk kos atau naik ke lantai 2 sering banget nggak ketauan. Kagak ngasih kode atawa aba-aba kalau dia lagi dateng apalagi ngucapin salammm, boro-boro daaahh. Bayangin aja pas turun tangga hendak ke kamar mandi eehhhh tiba-tiba amprokkan aja  ma dia di di tangga.

Sementara anak kos yang isinya cewek semua kadang berpakaian sangat minum, hanya make teng top sama celana short pendeeekk n tipis doanggg. Kesseeeelll kannn ngeliat dia tiba-tiba muncul kaya gitu? Kalau dibilangin anak kos, “Pak, ucapin salam dooong Paakkkk!!!!”, jawabannya gini, “Halah kalian sudah kuanggap seperti saudara sendiri!!!” Dasaarrr semprul luuuu….*emosi jiwa tingkat tinggi*

Belum suaranya kenceng menggelegar seperti helilintar. Misal nih, kita masuk kos itu tanggal satu, maka tiap tanggal satu udah langsung ditagih, kaya kita ngga bayar uang kos kalo nggak ditagih.

Ya okelah, ga masalah sihhhh. Tapi yang salah satu yang nyebelin adalah kalau tanggal satu itu kita nggak ketemu ma dia, trus sekarang udah tanggal dua malam, maka dia nelpon nanyain kapan bayar uang kos. Tapi masalahnya adalah dia tuh nggak bisa yang namanya baca salam dulu trus baru bilang ia mau nagih uang kos. Nggaaaak, ia langsung ngomong teriak kenceng pake logat kampungnya lagi. Caranya dia nanya tuh kaya kita udah 10 bulan ngga bayar uang kos jadi langsung main ‘hardik’ gitu aja dehh.

Contoh 1


Hp bergetar, gua angkat tanpa liat siapa penelpon.

Gue               :  Hallo salamu alaikum…
Si penelpon    : Firsty… Kapan kau bayar uang kos???? (busyeettt daah, asli kaget denger suaranya yang kaya bom itu). Haalllooooo gue baru telat bayar 1 hari wwwooiiiiii…
Gue              : Siapa niii…? (pura-pura  ga tau)
Si penelpon   : Aku pak kos. Jam berapa kau pulang…?
Gue            : Dua jam lagi kali Pak (asli asalan jawaban gue, padahal dalam sejam lagi juga udah nyampe kalo ga super macet mah)

Eh, maksud hati mau nyambung dengan kalimat, “Pak kalau nelpon ngga usah teriak-teriak pak!!!!” eh dianya udah matiin telpon duluan.

Keseelll banget dengan caranya yang kaya gitu. Kali kedua  ada lagi kejadian kaya gitu lagi… Eh gue sms kaya gini, “Pak, tolong Pak, kalau nelpon nggak usah teriak Pak, kaget banget saya dengar suara Bapak!” bodooo, mau marah silahkaannn…
 
Nah, pas lain kali dia masih belum datang ambil uang kos, padahal udah 3 hari lewt dari tanggalnya, gue telpon pake nomor esia teman kos yang suka kita (anak kos) ledekin istrinya pak kos, hehehe…
 

Pak kos : Ya… halloo….(menyebut nama yang punya telpon dengan suara nya yang menggelegar, kaget dah gue).
Gue        : Saya Firsty, Pakkk.. Aduh Pakk, nggak usahhh teriak juga kali Pak… Pelan juga saya denger suara bapak!! (teriak juga… Muaangggggkeellll banget gueee).

Dengan suaranya yang menggelegar dan cara nagihnya yang nyebelin, bikin malessss banget ketemu dia. Eh ada satu lai temen kos gue yang juga malas dengan gayanya yang kaya gitu…. Jeung Umay… Yang lain sih masih bisa speak-speak lah sama tuh bapak, tapi gue ma Jeung Umay kaga bisaaa, Serasa kehadirannya laksana dementor bagi guee en Jeung Umaayy…


31 thoughts on “Mister Dementor

  1. Kalo sekiranya betah tinggal di situ maka tantangannya adalah bagaimana melembutkan hati si bapak kos 🙂
    Cara termudah adalah pendekatan melalui keluarganya terlebih dahulu.

  2. Ga istilahnya pake transfer Pia… Pokoknya tiap tanggalnya harus siappp.. Kalo pas lagi blom ada duit paling sms sehari sebelumnya, pake lembutin dikit, “Pak maaf ya Pak… Aku telat bayar 2 hari yaaahh, blum ambil gaji, hehehe

  3. Secara fisik kosnya ngga begitu bagus,tapi suasananya kebersamaan sama anak kos udah enakk… sayang pindahnya apalagi uang kosnya lumayan kejangko…

    Sebenarnya untuk urusan melembutkan hati PakKos ada sih, hehehe… kita nyebutnya isteri Pak Kos…

  4. Iyaa… segitunya… Pernah satu kali karena blom dateng2, pas kosnya ditelpon n bilang, “Pak, ntar uangnya kosnya kepake, aku bayarnya telat loh pak… eh dia nunggu sampe jam setengah 11, hehehe

  5. Kerja'in dulu, sebelum pindah, Fris 🙂

    Jaman ngekost punya ibu kost yang pelit dan perhitungannya amit-amit, pernah aku kerja'in ama temen-temenku, walaupun pelaku utamanya 2 orang temenku, dan aku peran pembantunya.

  6. Dulu pernah anak kos yang terpaksa pindah karena kesalahpahaman antara pak kos tua dengan teman kos, kesel tuh anak… kasurnya di sobek2 digunting, lemarinya dihantam dipatahin dulu. Suatu cara balas yang ngga baik sih tapi kita memuji keberanian tuh anak…. hehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s