Sotoji ~ Dibuang Sayang

Sotoji ~ Dibuang Sayang 

Sebenarnya ini buat lomba blog tentag sotoji tempo hari, tapi pas hendak diposting, taunya dedlennya udah tutup semalamnya .. jieehhh ga jadi dehh. Tapi daripada terbuang sia-sia, ya udah gue posting ajeee


Siapa yang suka sotoooo??? Jika pertanyaan itu ditujukan ke  rombongan yang ada akunya, maka dengan senang hati aku akan acungin jari setinggi-tingginya. Kenapa? Karena sangattt suka dengan soto. Soto apa aja…!! Soto ayam, soro daging, soto lamongan, soto mi, coto makasar, atau juga soto padang. Naahhh yang paling akhir adalah soto yang paling aku suka.

Trus gimana dengan sotoji? Sotoji? Yuppp, sotoji…! Baiklah aku akan cerita dikit tentang sotoji. Awal tau sotoji pas aku lagi main di lapak Pia Pianoceng, Pia nulis tentang sotoji. Baru tau aku kalau ternyata ada soto instant juga selain mie instant. Oke, aku kemudian mampir ke lapak sotoji daaan kayanya menarik juga nih ikut lomba sotoji. Ya udah aku langsung mesan untuk diniatin ikut lomba.


Nunggu punya nunggu, akhirnya bingkisan dateng juga setelah 5 hari. Tralala… trilili… langsung aja kubuka, ternyata ada bungkus sotoji yang aku dapetin. Teman-temen kos pada nanya apaa sih yang aku dapetin. Aku jawab, ini sotoji, soto instant.


“Enak….?” tanya mereka lagi.


“Nih, baru mau nyoba, tapi kayanya sih enak!” jawabku full pe-de, hehehe



Besoknya aku baru bisa mencoba membuat sotoji tersebut. Ga sabar rasanya nyoba sotoji yang sudah ‘memohon-mohon’ untuk aku bikin dan kumakan, hehehe *lebayyy deh*

Pas buka bungkusnya dan keluarin isi, aku langsung kaget ngeliat bentuk soun-nya yang tipis banget.

“Haaa??? Kecil amat!” ujarku ga percaya. “Waaahh, bisa bikin kenyang ga tuh?” pikirku lagi.


Tapi ya sudahlah, masak aja dulu dan nikmatin aja deh. Kalau udah dimasak baru ketauan baunya enak apa nggak. Dan kalau udah dicicipin baru ketauan deh ini sotoji enak apa nggak.

Langsung masak sotoji sesuai petunjuk. Rebus dan didihkan air dua gelas dan kemudian masukin sounnya barengan dengan jamurnya. Tapii, kalau di petunjuk penyajian, bumbu di tuang ke mangkok ato ke piring, aku sih ngak.

Kebiasaanku kalau bukin mi instant adalah memasukan bumbu ke dalam mi yang mendidih pas pada saat hendak diangkat. Begitu juga waktu lagi bikin sotoji, aku masukin bumbunya pada saat hendak diangkat dari kompor listrik, aduk-aduk bentar.


Hmmmmm….. Wanginya eunaakkkk banget….! Ga sabar rasanya mencicipi soto ini Baru deh abis itu tuang mi ke mangkok ato piring. Ambil kuahnya dikit *pake sendok tentunya, hehehe*, cicipin deh…

Sedikit-demi sedikit kuah sotoji kucicipi… Hmmm… *menikmati sensasi rasa soto di lidah*

Hwaaaaa…. Enakkkk… Sotoji, soto instant ini enak!

Aku langsung bawa kel luar, ke teras, tempat teman-teman lagi ngumpul, menyuruh mereka mencicipi sotoji yang baru saja aku bikin.

“Enak Jeung!” komentar temanku.

“Iya, enak, tapi kok rasa soto, ya?” sahut yang laeenn…  *gudubrak dehh*

21 thoughts on “Sotoji ~ Dibuang Sayang

  1. Belom pernah nyoba healtmie… Tapi emang ada ya Pia mi yang sehat…? Dulu kayanya tanteku promo mi sehat, mie sehati kalo ga salah namanya… CNI punya,… hehhe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s