Ke Taman Mini Sih Oke, Ke Grand Indonesia Nggak Oke Bangeettt Deh…

Ke Taman Mini Sih Oke, Ke Grand Indonesia Nggak Oke Bangeettt Deh

Minggu pagi 5 Februari sebenarnya aku agak ngga terlalu bersemangat pergi acara jalan-jalan menemani anak-anak Chung Ang. Badanku lagi ngga enak, udah dua malam bawaannya meriang mulu. Apalagi tempat jalan-jalannya ke Grand Indonesia segala seabis dari Taman Mini, haddoooohhhh, kaya ngga ada tempat yang lain aja.


Secara di Korea juga udah banyak mall, eh di Indonesia masa diajak lagi ke mall. Ajak dong ke tempat-tempat lain yang berbeda sama sekali yang di Korea nggak bisa mereka dapetin. Tapi mau gimana lagi, kepala suku udah ngatur semuanya jadi tinggal ikut aja, dan lagian pas rapat nentuin perjalan emang gue ngga ada juga sih, jadi ngga bisa ngasih ide lain. Mau ngga mau dateng juga karena udah kadung janji juga gimana lagi. Apalagi si Yuni pagi-pagi udah sms mastiin gue harus ikut.
Yuni    : “Kak, jadi ikut kan yah ke Taman Mini?”
Gue    : “Aduh, kayanya gue ga ikut deh Yun,” bales gue. Gue pura-pura doang.
Yuni    : “Lah ntar kalo ditanyain Seung Yeon onni, gimana?”
Gue    : “Jieh, kasian banget Seung Yeon dijadiin alasan!” Gue tau ini cuman alasan si nyunyun aja tuh, hehehe
Yuni    : “Wakakaka, tau aja Ka Firsty, aku sendirinya pengen ada teman, Seungyeon onnie yang dijadiin alas an, hehehe… Tapi Kaka ikut kan?” Naahh, benarkaaan…alasan dia aja.
Gue    : “Iyeeee….. Gue ikuuuttt…”


Gue akhirnya pergi tapi ngga ikut ngumpul dulu di guest house, malesss kalo harus naik busway dulu kearah Pejaten Village en nyambung angkot lagi ke dalam. Dari sana baru jalan ke Taman Mini… Hadduuhhh ngga deh, mendingan langsung naik busway ke Tamini Square n janjian di sana aja.

Eh dasar udah ngga niat ikut dari awal karena badan ngga enak ada-ada aja kejadian yang bikin kesal hari itu. Pas udah nyampi halte busway Tamini Square gue sms kepala suku nanyain masuk TMII lewat mana sekalian gue bilangin angkot yang bakal mereka tumpangi ujung-ujungnya di pintu 2 Taman Mini. Si kepala suku dengan PD menjawab kata Adek ke gerbang utama aja.

Gue pastiin lagi bener ke gerbang utama karena si Adek itu sehari-harinya make motor jadi kemungkinan ngga ngerti jalan pake angkot besaaarrr sekali. Eeehhh, ternyata yang udah gue perkirain benar sekali, pas gue udah nunggu di gerbang utama, kira-kira 10-15 menit, si pala suku telpon gue nuruh gue ke pintu 2.

Hallooooww, jangan senaknya aja dunnkk… Tadi gue udah ingetin tapi dia sok PD aje bilang gerbang utama, sekarang dia minta gue masuk ke pintu 2. Masa gue harus ngongkos dua kali lagi dan bakal buang waktu lagi kira 15-20 menitan. Dan yang lebih bikin gue kesel adalah gue lagi nggak enak badan gue bela-belain datang tapi dia-nya sotoy geboy.

Gue bilang aja gue masuk sini aja dan bayar sendiri. Eh pala sukunya juga kesel dan jawab, “Ya udah terserah!”

Gue telp Yuni yang datengnya juga sendiri, ngga gabung masi pala suku n orang Korea. Gue minta dia ke pintu 2 karena kalo ngga gue pulang! Yuni dating bareng Apri ke gerbang utama.

Kita bertiga masuk nyari mereka yang katanya di Museum Penerangan, eh pas nyampe di sana mereka udah jalan ke Anjungan Riau. Bener-bener bikin capek badan capek ati. Abis-itu muter-muter ngga jelas karena hanya tiga anjungan yang diliat. Anjungan Riau, Sumatera Barat dan Aceh. Dari Anjungan Aceh jalan aja di pinggir danau nyampe istana boneka dan Anjungan Bali. Udaaahhhh, gitu doanggg, si pala suku langsung mutusin jalan ke Grand Indonesia. Hadoooohh hadooohhh…

Oya, interupsi, pas di Anjungan Aceh, Hyewon dan Yesul yang lagi belajar tari Saman, ikut nari bareng-bareng anak-anak yang lagi belajar tari Aceh.

Di Grand Indonesia, ngajakin kita berputar-putar nyari tempat makanan. Padahal gue udah nanya ke dia, mau makan apa dan gue bilang juga gue cukup tau tempat makan di GI. Tapi si pala suku yang selalu ngerasa dirinya selalu paling hebat lagi-lagi ngga dengerin gue. Mending didengerin, tapi ini malah dicuekin aja kaya ga denger sama sekali. Dia asyiikk aja ngeliat papan peta GI. Nanya doonggg, nanya…!!!


Halloowww, malu bertanya sesat di jalan. Kalau ga mau bertanya ya jalan-jalan. Itu juga masih di lantai 3 sementara puat makanan ada di lantai atasnya lagi. Nanya kek, nanyaa…!!

“Itu nunim lo tau ngga sih GI, ngapain kita putar-putar ga jelas kaya gini? Kalo ngga tau ya tanya dong, gue tanya dia tapu gue juga dicuekin!” kata gue ke Anto.

“Sabar Ka, emang kaya gitu kalo jalan sama dia!” kata Anto nepuk-nepukin pundak gue.

Akhirnya daripada gue pusing ngider-ngider ga jelas gue mutusin gue shalat zhuhur dulu karena udah jam satu. Pas gue udah kelar shalat di lantai 3, gue nyantai aja duduk di bangku, sambil sms-an nanya ada di mana, eee, ketemu mereka lagi yang masih ngider-ngider ngga jelas. Hahaha…. Asli buang-buang energi dan waktu, untung gue shalat dulu.

Dan akhirannya kita milih makan di restoran Korea, Hanggang. Makanannya enak-enak sih. Tapi mahaal banget, untung aja soal makanan ditraktir orang-orang Korea, karena kalo nggak gue sih, tinggal dadaahh aja makan ke hokben, hahaha….


Seperti biasa, makan di restoran Korea porsinya selalu gede-gede. Satu meja kita berempat, tapi porsi menu untuk empat orang  harusnya bisa dinikmati untuk sepuluh orang. Bayangin aja, satu porsi bulgogi kalau di rumah gue bisa jadi lauk untuk berenamam orang, cuma gue doang ma Adek yang ngabisin. Yeseul dan Seungyeon juga satu porsi berdua.

Dan yang membuat gue sedih adalah betapa banyaknya makanan iini terbuang sia-sia. Sedih karena banyak saudara-saudara kita yang nggak makan atau hanya makan dengan tahu tempe aja ato bahkan mungkin hanya dengan garam aja, tapi ini makanan yang full daging malah terbuang begitu aja.
Gue pengeeenn aja buang rasa malu gue minta dibungkusin sisanya. Bukan karena kemaruk atau pengen ngabisan semuanya sendiri tapi gue selalu sedih ngeliat makanan tersisa sia-sia. Itu makanan kalo dibawa pulang juga masih bisa dimakan untuk berlima orang lagi, walau tanpa bulgogi yang sudah kami abisain. Kan lumayan bisa gue nikmatin bareng teman-teman kos… Tapi ya sudahlah…:)

Da tau ngga apa yang lebih menyebalkan lagi abis itu apa? Huuuuuhhhh, benar-bener garing banget. Kegiatan kami berikutnya yang ngga jelas. Ada yang refleksi doank e salon segala…. Ke salon booo.  Untung aku dan Seungyeon memilih Gramedia aja. Akhirannya Yuni, Apri dan Ano ikut juga ke Gramedia.

Kata Seungyeon sih kira-kira gini, “Ngapain sih ke mall? Kan harusnya pergi melihat tempat yang berbeda dengan yang di Korea. Kalo mall mah di Korea juga bisa!” Tapi ternyata hanya Seungyeon yang berpikiran kaya gitu…

Daaaannnnn, di Gramedia Anto ngasih tau buku gue  ke Seungyeon, hehehe… Seungyeon kaget banget, hahaha… Mungkin dia nggak percaya gue yang sangat pendiam dan nggak aktif di kelas ini kok bisa bikin buku Korea, hehehe.

Oya, Seungyeon beli satu buku lhoo… ^____^ Selain itu juga ia beli buku Negeri Lima Menara versi Inggris dan satu lagi buku masakan Indonesia, karena Seungyeon suka masak.

승연아, 고마워….^_____^

50 thoughts on “Ke Taman Mini Sih Oke, Ke Grand Indonesia Nggak Oke Bangeettt Deh…

  1. welehhhh….kok mall sih!! Gak asik banget.
    Jadi inget peserta pertukaran pelajar yang ke Amerika. Pengennya pada ke Mall of America yang emang terkenal guede banget. Padahal di Minnesota bukan cuma Mall Of America yang bisa diulik. Alamnya, danau2nya, kehidupan masyarakatnya yang jauh dari apa yang digambarkan media dan film. Para pelajar banyak yang kaget, kok gak ada ini gak ada itu blablablabla….
    Bayangan mereka, Amerika seperti yang di flim2 Hollywood, barang2 bermerk bertebaran, mall di mana mana. Hadeh…..

  2. Wuahhhhhh…. beluuum ke Grameeeddd..
    Bulan depan diagendakan Insya Allah
    Btw, buku negeri 5 menara beneran dah ada versi english nya ? dapet dimana ? Gramed ? Periplus ?? or ??

    ^_____^v ntar kalo diriku dan beli bukumu, akan ku upload di MP..hehe

    Wah…makanan sisanya padahal bisa tuh dipaketin ke jogja…pake FedEx hihihi

  3. Iyaaaa… makanya itu, aku jadi sebel sendiri sama pala suku yang sudah menghendle semuanyaaa…. *kesel tingkat dewa ma pala suku. Mana dia sotoy lagi… sok tau… Tapi nganggap yang lain sama sekali ga tau apa2…

  4. Ada versi inglis-nyaa… Di gramed… Seungyeon beli, atas rekomendasi aku, hehehe… soalnya laskar pelangi yang inglisnya ga nemu…

    Sok ath belii, biar kamunya bisa belajar Korea juga *teteup aja promo

  5. Amerika alamnya cakep. Makanya rada susah ngejual pariwisata Indonesia di Amerika, pertama karena jauh kedua karena ibarat di halaman sendiri udah cakep gitu ngapain ke tempat lain. Gitu.
    Yang berbatasan dengan Kanada banyak, seperti Vermont state, Maine state, Washington state, Montana state, North Dakota state termasuk juga Minnesota state dll. Dan tempatnya di utara. Kalau Utah jauh di tengah meskipun gak terlalu ke selatan *tadi sambil gugling dan nanya nanya suami. hihihihihihi*

    Yang padang rumput, di Minnesota banyakkkkkk.
    Kalau Utah aku belum pernah, kalau North Dakota dan Montana pernah ngelewatin pas winter. KEmana mata memandang padang salju melulu dan itu kalau musim tanam ya padang melulu.

    Ini nih salah satunya:

  6. Kebetulan aja aku ketiban apes, dapet pelajar yang gaya hidupnya hedon.
    Diajak kemping, katanya we ruined her life.
    Kerjaannya di sini belanja melulu, ngemall melulu. Pelajaran jeblok.

  7. keren sudah ke tmii.. mungkin tujuan ke mall itu diajak makan.. ga ada makanan korea kan di tmii?
    dan sayang amat ya ga dibungkus itu makanan? huhuhu.. ku sih pasti minta dibungkus deh..

  8. Maauuuu ke pedesaan Amerika ang penuh padang rumpuuttt, hehehe…

    Saking luasnya padang ruput dan pertanian di sana, tetangga terdekat jaraknya bisa 2 km lebih *efek sering baca Novel yang tokoh utamanya pemilik pertanian, hehehe

  9. Rencana awalnya emang makan doang di GI, abis itu ke Kota Tua tapiiii, pala suku malah krimbat di GI, halaaaaah…

    Peserta Indonesia grup aku abis diledekin grup lain yang main ke monas n kota tua…

  10. Sama dunks.
    Aku juga demen kemping, demen piknik. Tahu Lima Sekawan gak?
    Itu suasananya mirip banget dengan kota tempat tinggalku *Duluth*.
    Ada lighthouse, ada jembatan, ada sungai.

  11. Aku sukaaaaaaaaaa lima sekawan, walopun udah gede n berkali2 baca teteeeeepppp suka. Dulu aku bacanya pinjem tapi kemudian beli sendiri walau udah baca berulang2…

    Suka ma piknik ke oadang rumputnyaaa…. *kangen kampung jadinya

  12. Udah berkunjung Mba… Tapi bahasa Inggrisku amat acakadul, hehehehehe.

    Waktu baca jurnal di Koran tersebut aku juga kaget, masa iya sih sistem pendidikan Korea tebaik kedua setelah Findlandia? karena dalam pikiranku pendidikan terbaik pasti berkutat antara Amerika, Inggris, Jerman, Jepang.

    Dijelaskan juga kalo lama waktu belajar anak sekolah di Korea 50 jam seminggu sementara di findlandia cuma 30 jam… 20 jam bedanya…

  13. Tuh kan, gak yakin.
    Makanya kalau belum yakin, mendingan gak bikin pernyataan dulu.
    Aku sendiri juga gak tahu karena gak mengalami pendidikan di Korea.

    Aku juga baca artikel di sini: http://forum.upi.edu/index.php/topic,5456.msg27144.html#msg27144, yang katanya gak ada ranking2an di Finlandia. Sama dengan di US. Gak ada ranking2an. Gak ada banding2an dengan siswa yang lain. Yang ada adalah, perbandingan prestasi siswa itu sendiri antara yang sudah lewat dengan saat ini. Ada peningkatan atau penurunan. Kalau ada penurunan, solusinya apa. Kalau si anak mencapai GPA tinggi di atas rata2, dapet penghargaan, tapi itu bukan ranking. Kalau ranking kan pencapaian prestasi menurut presentasi jumlah pelajar dalam satu kelas / sekolah.

    Aku gak bilang kalau pendidikan di Amerika terbaik lho ya. Tapi ada poin poin tertentu dimana sistemnya bagus untuk ditiru.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s