It’s Time to Mudik (Catatan Mudik Bag. 1)

It’s Time to Mudik
 
Alhamdulillah akhirnya gue sampe di rumah dengan selamat setelah ada adegan yang membuat emosi kurang terkontrol. Tadi berangkat dari Jakarta jam 11 kurang 15 menit dan nyampe Padang jam 12.15.
 
Tadi di pesawat bener-bener sebeeellllll banget ma penumpang yang gayanya alamaaakk bikin gue senyum-senyum geli. Di atas pesawat pake kacamata hitam yang seharusnya digunakan saat kita berada di bawah matahari yang terik ato sedang berpelancong ke pantai yang super panas dan silau. Berasa artis dia kali yeee…???
 
Nggak masalah sih apapun dan gimanapun gayanya dia, siapa tau aja dia sakit mata, matanya merah dan nggak mau nularin ke penumpang lain. *positive thinking*. Yang bikin gue kesel abis sama dia adalah ke-SOTOY-annya yang nggak ketulungan ketika pesawat masih jauuhhh di atas angkasa raya.
 
Coba banyangin, kira-kira 20 menit ato 15 menit sebelum landing, saat pesawat masih tinggi di awan, baru sedikit aja pelan-pelan turunnya eehhhh dia dengan santainya nyalain henponnya. Dia nyalain henponnya tanpa mengeluarkan hp-nya tersebur dari kantong hp yang ‘be-renda^.^’.
 
Karuan aja aku langsung respons dengan apa yang dilakuinnya.
     “Maaf mas, kenapa hp-nya dinyalain? Kan kita masih tinggi!” tanya gue.
     “Nggak apa-apa mba, kan udah mau turun!” jawabnya enteng.
    “Mas, walaupun udah mau turun tapi kita masih terbang jadi sebaiknya mas matiin hp Mas, karena itu bisa membahayakan penerbangan! Sinyalnya menganggu komunikasi radio pilot” sahut gue.
 
Dia diam aja nggak nanggapin. Makin emosi aja gue liatnya.
 
     “Mas sering kan dengar berita pesawat tergelincir saat pendaratan? Salah satu faktornya, ya ini!” kata gue mulai menggunakan nada tegas.
 
Entah karena yang gue omongin mengena di hatinya ato karena sebel dicerewetin orang yang ga dikenalnya, maka pada akhirnya dia memilih matiin hp-nya.
 
Gue juga langsung diam dan memejamkan mata karena sedari tadi, 15 menit setelah terbang, gue pusing karea kuping gue ‘penggeng’ gitu deh. Nggak selalu sih, tapi kadang-kadang suka gitu kalau naik pesawat. Obatnya adalah pura-pura menguap aja supaya bisa mengurangi sakit pada kuping gue.
 
Biasanya sih kalau nguap kan suka ada bunyi ‘klek-klek’ di kuping dan sakit di kuping langsung hilang. Tapi udah capek-capek pura-pura nguap, bunyi ‘klek-klek’nya ga ada, hadooohhhh *menahan sakit*… Ya udah pura-pura tidur sambil nahan kuping sakit.
 
    Temen-temen suka gitu juga sih kalo naik pesawat…?
 
Kejadian kedua

Kejadian kedua yang menguji kesabaran gue lagi adalah, ketika naik kendaraan yang menuju ke kota gue. Rupanya bus antar kota yang seukuran metromini-kopaja, tidak lagi digunakan. Ukurannya lebih kecil seperti travel Jakarta Bandung, tapi pake AC. Sebangku isinya 4 orang.
 
Disebelah gue cowok, kayanya sih mahasiswa. Tapi yang masalahnya adalah si cowok make baju yang sepertinya air cuciannya nggak bersih dan dijemurnya nggak kering pula. Udah kebayangkan smel-nya? Dannnn, mobilnya yang pake AC kok nggak seperti pake AC yaaa, mana mobilnya ngga ada jendela yang bisa dibuka lagi. Berada di dalam mobil seperti berada di sauna dan penumpang pada ngipas-ngipasin diri mereka masing. Udah sempit banget panas lagi. Mendingan mobilnya nggak pake AC sekalian deh, daripada pake AC tapi berasa nggak pake AC.

Belum lagi, jalan raya Padang-Solok, sedang diperbaiki dari arah Indarung sampe Lubuk Paraku, jadi jalan yang bisa dipake hanya sebelah aja, gantian sistem buka tutup jalan. Jadi, perjalanan yang biasanya satu stengah jam jadi 3 jam… weleh…welehhh…. OMG
 
Ngucaaapppp… ngucaapppp Firstyyyy…. Ingat lagi puasaaaa, lagi puasaaaa….! *menyabarkan diri sendiri*

Kejadian Ketiga

Daaann, kejadian yang ketiga adalah… Si sopir travel yang kunaiki ternyata nggak nganterin kami, 7 ato 8 penumpang yang tersisa. Dia memindahkan kami ke angkot kira-kira 6 KM sebelum terminal. Angkotnya yang hendak ke pasar raya sih, toh kenyakaannya gue juga bakal naik angkot yang kea rah pasar juga. Tapi caranya yang nggak bertanggung jawab terhadap penumpang itu yang bikin emosi.
 
     “Kenapa dipindah sih, Uda? Kan masih jauh dan penumpang juga masih banyak” tanya gue baik-baik.
     “Mobil mo ganti ban!” jawabnya enteng.
    “Tapi tanggung jawab Uda nganterin dulu kami sampe terminal!” sahut gue mulai meninggi.
     “Nggak bayar lagi kok, saya yang bayarin!” jawabnya makin asal.
     “Bukan soal bayarnya, tapi soal tanggung jawab Uda nganterin kami sampe terminal!”
 
Dia diam aja…
 
    “Kalau tau kaya gini mendingin saya tadi naik mobil JM deh, nggak mau naik TM ini! Pantes aja orang pada males naik TM kala kaya gini caranya! Nggak bertanggung jawab” kata gue tajam.
 
JM dan TM adalah inisial angutan umum kota gue ke Padang. Umumnya mahasiswa dan orang kantoran memilih naik JM daripada naik mobil merek lain. Kaya sih dia menahan emosi denger omongan gue yang banding-bandingin mobil merek yang dia punya dengan JM. Tapi diam aja dan ngangkatin koper gue ke angkot. Biarin aja dahh, lah dia tau dia yang salah kok.
 
Di angkot yang tadi kosong gue liat penumpang-penumpang yang dipindahin tersebut… Yahhhh pantes aja mereka diam aja karena mereka mahasiswa-mahasiswa yag masih ABG gitu deh kayanya Ya nggak berani lah adu mulut ma sopir dan terpaksa menerima begitu saja dipindahkan ke angkot…
 
Welll, alhamdulillah gue udah nyampe rumah, udah berkumpul lagi dengan keluarga, terutama ketemu sama keponakan tersayang, Fadhlan *kangen banget ma Fadhlan…* So, gue harus ngelupain yang kejadian2 yang menguras energi yang terjadi hari ini.

화이띵…^.^
 
솔록, 사랑하는 고향 : 18 Agustus 2011

 

Advertisements

2 thoughts on “It’s Time to Mudik (Catatan Mudik Bag. 1)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s